√ 57+ Contoh Tembung Andhahan Beserta Pengertian, Jenis dan Latihan Soal

Memahami apa itu tembung andhahan – Hai sobat Paduka 😀 masih semangat belajar Bahasa Jawa ya hari ini?

Okey, pada artikel sebelumnya kita telah membahas secara lengkap materi tembung lingga, selanjutnya atau kita sebut pertemuan kedua, kita akan membahas tembung andhahan.

Sebenarnya dan biasanya dua macam tembung ini dirangkum dalam satu pembahasan, namun supaya lebih mudah dan tidak jenuh, kita bagi menjadi dua bagian.

Tembung andhahan adalah turunan dari tembung lingga yang telah mendapat imbuhan. Hmm apa itu imbuhan? atau turunan yang seperti apa? Nah, agar lebih jelas yuk simak ringan penjelasan tembung andhahan di bawah ini.

Pengertian Tembung Andhahan

Dalam Bahasa Jawa, tembung andhahan diartikan sebagai atau tembung andhahan yaiku tembung sing wus owah saka linggane amarga kawuwuhi imbuhan (tembung lingga kang wus dirimbag).

Artinya, tembung andhahan yaitu tembung (kata) yang sudah berubah dari bentuk dasarnya karena mendapat imbuhan atau dengan kata lain bentuk tembung lingga yang sudah dirubah. Inilah mengapa tembung andhahan disebut sebagai turunan tembung lingga.

Pengubahan tembung lingga menjadi tembung andhahan dilakukan dengan:

  • Menambah wuwuhan (imbuhan)
  • Ngrangkep tembung (membuatnya menjadi kata ulang)
  • Nyambor tembung (membuatnya menjadi kata majemuk)

Sangat mirip dengan materi Bahasa Indonesia bukan? 🙂

Macam Macam Wuwuhan atau Imbuhan

Wuwuhan atau imbuhan adalah salah satu hal yang dapat mengubah tembung lingga menjadi tembung andhahan.

Nah, wuwuhan ini banyak macam disesuaikan dengan kebutuhan katanya dan struktur huruf pembangaun katanya.

Agar lebih memahaminya simak macam macam wuwuhan di bawah ini.

Wuwuhan Ater Ater

Ater-ater adalah sebutan untuk imbuhan yang berada di depan tembung lingga. Ater-ater ini dibagi lagi menjadi dua macam yaitu:

  • Ater-ater hanuswara: Terdiri atas ater ater am, an, any, ang.

Contoh tembung lingga yang mendapat wuwuhan ater-ater hanuswara.

RECOMMEND :  √9 Fakta Wayang Arjuna, Tokoh Rupawan nan Sakti Mandraguna

Am + laku » mlaku
Am + baling » mbalang
Am + Pandeng » mandeng
An + tangis » nagis
An + tuku » nuku
An + tandur » nandur
Any + ciwit » nyiwit
Any + sandhing » nyandhing
Ang + gawa » nggawa
Ang + gendhong » nggendhong

  • Ater-ater tripurusha: Terdiri atas ater-ater dak, kok, di. Ketiga ater ater ini menunjukkan subjek pelaku. Dak berarti aku, kok berarti kamu, dan di berarti dia.

Contoh tembung lingga yang mendapat wuwuhan ater-ater tripurusa.

Dakgawa, kokgawa, digawa
Dakcekel, kokcekel, dicekel

  • Ater-ater liyane: Terdiri atas ater ater ma, ka, ke, sa, pa, pi, pra, kami, kapi, tar.

Contoh tembung lingga yang mendapat wuwuhan ater ater liyane.

Ma + lumpat » malumpat
Ka + limpe » kalimpe
Ke + sandhung » kesandhung
Sa + gegem » sagegem
Pa + lilah » palilah

Wuwuhan Seselan/ Sisipan

Seselan adalah imbuhan yang diletakkan di tengah kata. Imbuhan seselan terdiri atas um, in, el, er.

Contoh tembung lingga yang mendapat wuwuhan seselan/ sisipan.

Gantung + um » gumantung
Guyu + um » gumuyu
Tangis + in » tinangis
Serat + in » sinerat
Kuban + el » keluban
Beber + el » bleber
Cuwi + er » cruwil
Titis + er » Teritis

Wuwuhan Panambang (Akhiran)

Panambang merupakan jenis wuwuhan yang berada di akhir tembung lingga. Wujud panambang dapat berupa i, en, a, ake, e.

Contoh tembung lingga yang mendapat wuwuhan panambang:

Teka + i » Tekani
Jupuk + en » Jupuken
Gawa + a » Gawaa
Jaluk + ake » Jalukake
Bapak + e » Bapake

Wuwuhan Gabungan

Jika sebuah tembung lingga mendapat lebih dari satu wuwuhan maka itu disebut sebagai wuwuhan gabungan. Berikut contoh tembung lingga yang mendapat wuwuhan gabungan.

Digawakake : di+gawa+ake
Njupuki : n+jupuk+i
Nulisake : n+tulis+ake

Contoh/ Tuladha Tembung Andahan Liyane

  • -um + ayu dadi kemayu
  • -in + gawa dadi ginawa
  • -e + dewer dadi delewer dadi kerelip
  • ma + lumpat dadi malumpat
  • ka + limpe dadi kalimpe
  • ke- + sandhung dadi kesandhung
  • sa- + gegem dadi sagegem
  • pa- + lilah dadi palilah
  • pi + tutur dadi pitutur
  • dak- + pangan dadi dakpangan
  • ko- + goreng dadi kogoreng
  • di- + ambung dadi diambung
  • turut + -i dadi turuti
  • jupuk + -ake dadi jupukake
  • teka + ne dadi tekane
  • bapak +  -e dadi bapake
  • jaluk  +  -ane dadi jalukane
  • kethok + -ke dadi kethokke
  • turu + -a dadi turua
  • weneh + -ana dadi wenehana
  • gawa + -na dadi gawakna
  • buku + -ku dadi bukuku
  • omah + -mu dadi omahmu
  • lepeh + -en dadi lepehen
  • m- + bathik dadi mbatik
  • n- + dudut dadi ndudut
  • ng- + kethok dadi ngethok
  • ny- + sikut dadi nyikut
RECOMMEND :  √ Sejarah Aksara Jawa Dalam Cerita Aji Saka (Singkat & Lengkap)

Contoh Owah Owahane Tembung Lingga Dadi Tembung Andhahan

Tembung LinggaTembung Andhahan
SilihnyilihdisilihsinilihSilihan
GawanggawadakgawaginawaGawakna
GambarNggambarKokgambarGinambarGambaran
TulisTulisDitulisTinulisTulisen
SapunyapudaksapusinapuSaponana
TandurnandurditandurtinandurTanduran
PanganmangandipanganPanganan
KirimngirimdikirimKiriman
CicilnyicildicicilCicilanan
Tukunukuditukutinukutukonana

Contoh Soal Seputar Tembung Andhahan

Berikut ini beberapa soal ulangan maupun ujian seputar tembung andhahan yang sering keluar. Perhatikanlah dengan baik baik.

  • Tembung andhahan pacul
    • macul
    • maculi
    • paculono
    • dipacul
    • dakpacul
    • kokpacul
  • Tembung andhahan pangan
    • mangan
    • dipangan
    • panganan
    • dakpangan
  • Tembung andhahan bagus
    • mbagusi
    • dibagusi
    • mokbagusi
    • kebagusen
  • Tembung andhahan sing karana wuwuhan kaperang dadi
    • dadi papat yaiku kerana wuwuhan ater ater, seselan, panambang lan gabungan.
  • Tembung andhahan obah
    • kokobahno
    • diobahno
    • ngobahno

Itulah pembahasan tentang tembung andhahan yang merupakan lanjutan dari pembahasan tembung lingga sebelumnya. Semoga artikel ini bermanfaat, terimakasih sudah mampir. 🙂

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *