Categories
Bahasa Jawa

√ Lagu Gundul Gundul Pacul: Asal, Lirik dan Makna

Lagu daerah gundul gundul pacul termasuk jenis yang lebih populer dibanding lagu daerah yang lain.

Selain menjadi lagu daerah,lagi ini ternyata juga termasuk tembang dolanan.

Tembang dolanan artinya tembang atau lagu yang dinyanyikan saat melakukan permainan.

Namun tidak semua tembang dolanan selalu mempunyai versi permainan, seperti gundul gundul pacul ini.

Jadi disini tembang dolanan bisa diartikan dengan lagu anak anak yang menyenangkan.

Nah meskipun termasuk lagu anak, nyatanya lagu daerah gundul gundul pacul mempunyai makna lirik yang dalam. Hmm seperti apa? yuk simak ulasannya dibawah ini.

Asal Lagu Gundul Gundul Pacul

"<yoastmark

lagi ini merupakan tembang dolanan yang berasal dari Jawa Tengah.

Tidak diketahui siapa pencipta lagu tersebut. Beberapa orang meyakini bahwa “Gundul Pacul” diciptakan R. C. Hardjosubroto, seorang komposer karawitan Jawa.

Namun, beberapa orang mengatakan pencipta lagu ini adalah yaitu Sunan Kalijaga pada tahun 1400-an.

Terlepas dari kelahiran dan perbedaan siapa penciptanya, lagu ini mempunyai makna yang dalam tentang kepemimpinan yang tertuang dalam setiap lirik liriknya.

Lirik Lagu Gundul Gundul Pacul

Lirik gundul gundul pacul terdiri atas 6 baris menggunakan Bahasa Jawa Ngoko, seperti ini lirik lagu ini dari Jawa Tengah.

Gundul Gundul Pacul

Gundhul gundhul pacul cul
gembèlèngan
Nyunggi nyunggi wakul kul
gembèlèngan
Wakul ngglimpang segané dadi sak latar
Wakul ngglimpang segané dadi sak latar

Not Angka Gundul Gundul Pacul

"<yoastmark

1  3   1   3   4  5   5 

Gundul gundul pacul cul

7   1   7  1    7   5  
Gelelengan

1   3   1    3    4    5  5 
Nyunggi nyunggi wakul kul

7   1   7   1    7    5
Gelelengan
1  3  5   4  4   5   4   3   1   4  3  1

Wakulimpang segane dadi sarantang

1  3  5   4  4   5   4   3   1   4  3  1

Wakulimpang segane dadi sarantang

Terjemah (Arti) Lagu Gundul Gundul Pacul

Terjemah atau arti lirik gundul gundul pacul dalam Bahasa Indonesa menjadi seperti ini.

Gundul gundul cangkul
tidak hati hati
Membawa bakul (di atas kepala)
dengan tidak hati hati
Bakul terguling, nasinya tumpah sehalaman
Bakul terguling, nasinya tumpah sehalaman

Kesan Lagu Gundul Gundul Pacul

Kesan lagu Gundul Gundul Pacul adalah gagah dan sakral.

Beberapa sumber mengatakan kesan lagu ini adalah menceritakan seorang pemimpin yang tidak amanah.

Penulis lebih memilih jawaban pertama karena jawaban kedua lebih cocok digunakan untuk menjawab pertanyaan ” makna lagu gundul gundul pacul.”

Dengan kata lain kesan lagu berarti berkaitan dengan sifat lagu.

Makna Lagu Gundul Gundul Pacul

Makna lagu daerah ini tidak dapat kita lihat atau ambil dari terjemah liriknya saja.

Seperti kita tahu, lagu lagu Jawa memiliki makna filosofis yang lebih dalam dalam pemilihan kata.

Kita mulai dari Judulnya Gundul Gundul Pacul, Gundul artinya adalah kepala botak, dari kata ini didapat kata lain yaitu kepala.

Kepala merupakan lambang kehormatan dan kemuliaan manusia.

Sedangkan gundul atau tanpa rambut artinya tanpa mahkota, ingat, rambut merupakan mahkota bagi manusia.

Pacul dalam Bahasa Indonesia artinya cangkul, cangkul di sini dimaknai sebagai lambang orang kecil, karena kebanyakan orang kecil bekerja sebagai buruh tani yang kerjaannya buruh mencangkul sawah orang lain.

Baca Juga: Makna Lagu cublak Cublak Suweng.

Nah dari judulnya saja dapat ditarik maknanya yaitu seorang pemimpin yang mulia sesungguhnya bukan orang yang diberi mahkota, tetapi pembawa pacul untuk mencangkul (mengupayakan kesejahteraan bagi rakyatnya).

Selanjutnya, gembelengan artinya “besar kepala, sombong, dan bermain-main” dalam menggunakan kehormatannya.

Maknanya, seorang pemimpin akan hilang kemuliaannya jika sikapnya menjadi congkak (gembelengan).

Makna lirik selanjutnya, Nyungi nyunggi wakul kul, gembelengan.

Nyungi bakul artinya membawa bakul di atas kepala. Bakul itu wijudnya semacam anyaman wadah untuk menaruh nasi.

Lirik ini melambangkan tugas pemimpin untuk menjunjung amanah rakyat. Namun, saat membawa bakul, sikapnya sombong hati (gembelengan).

Makna lirik gundul gundul pacul baris terakhir, wakul ngglimpang artinya wakul ngglimpang (bakul terguling) melambangkan kepercayaan masyarakat rakyat terjatuh (rubuh), akibat sikap sombong dan tidak berhati hati saat membawa amanah tersebut.

Segane dadi sak latar (nasinya jadi sehalaman) melambangkan hasil kerja yang diperoleh menjadi berantakan dan sia-sia, tidak bisa dimakan lagi (tidak bermanfaat bagi kesejahteraan rakyat).

Kesimpulan, makna lagu ini secara singkat adalah mengingatkan kepada para pemimpin bahwasanya pemimpin yang mulia bukanlah yang diberi mahkota di kepalanya, namun pemimpin yang mulia adalah pemimpin yang mengupayakan kesejahteraan rakyatnya.

Selain itu, janganlah sesuka hati ketika mengemban amanah rakyat agar kepercayaan rakyat tidak runtuh sehingga membuat segala hal yang telah diupayakan menjadi berantakan.

Makna lagu ini sekaligus menutup artikel kita tentang tembang dolanan. Terimakasih sudah mampir. Semoga dapat bermanfaat.

Categories
Bahasa Jawa

√ Pranatacara: Pangerten, Struktur lan Tuladha Teks Singkat

Pranatacara Yaiku

Pranatacara yaiku salah suwijining pakaryan kang ana gegayutane karo pasamuan utawa adicara ana ing madyaning bebrayan Jawa.

Pranatacara uga diarani pambyawara, pranata adicara, utawa pranata laksitaning adicara.

Ana ing basa Indonesia diarani pewara, pembaca acara dan kadang disingkat MC (master Ceremony) Ing artian wong kang mandu dalane acara.

Jawa utawa pambyawara mujudake pawongan kang nglantaraake utawa nata lumakuning adicara ana ing upacara adat Jawa kayata:

  • temanten
  • kasripahan
  • pasamuhan
  • pepanggihan
  • pengajian
  • kepyakan
  • lan sak panunggalane.

kudu bisa olah basa lan sastra apa kang dikarepake olah basa lan sastra yaiku pranatacara/ pambyawara kudu bisa nglafalake utawa ngucapake tetembungan basa Jawa krama inggil kanthi bener, sarta nata swara supaya tetap narik kawigaten.

Sakliyane kuwi swara, napas uga kudu ditata.

Struktur Teks Pranatacara

Struktur teks iku meh padha kaya teks tanggap wacana, yaiku kaiket saka:

  1. salam pambuka
  2. salam pakurmatan
  3. pambuka
  4. andharan/ isi
  5. panutup
  6. salam panutup

Salam Pambuka

Salam pambuka isine ngucapake salam marang para rawuh lan para tamu, minangka tanda sapa aruh lan pakurmatan.

Kawiwitan tembung nuwun utawa salam liyane kayata:

  • Assalamualaikum wr wb
  • Sugeng enjing-siang-dalu-sonten
  • Om swastiastu
  • Namo Budhayya
  • Shalom lsp

Salam Pakurmatan

Salam pakurmatan ana ing pranatacara basa Jawa minangka mujudake atur pakurmatan marang sapa sing rawuh.

Diwiwiti saka sing paling dhuwur kalungguhane/ pangkate nganti tumekane para hadirin kang kepareng rawuh.

Tuldha salam pakurmatan:

  • Ingkang dhahat Kinurmatan Bapak Kepala SMP Negeri 1 Gandusari
  • Bapak- Ibu Guru dalasan para karyawan/ karyawati SMPN 1 Gandusari
  • Bapak/Ibu sinedhanhan ingkang winantu ing kabagyan
  • Dalasan para siswa/siswi SMPN 1 Gandusari ingkang kula tresnani.

Pambuka

Pambuka yaiku ngandharaake atur pamuji syukur ing Ngarsaning Gusti Kang Maha Kuwasa, sarta atur panuwun marang para sing keparing rawuh.

Andharan/ Isi

Andharan isi jroning pranata cara yaiku ngandharaake tata urutan adhicara kang bakal dilakoni siji mbaka siji tata urutane diwacaake, nalikane saben saben acara wis dilakoni, perlu diwenehi andharan utawa komentar kepriye lumakune acara kang wus kelakon.

Panutup

Mujudake pangarep-arep (harapan), ajak ajak, dudutan (kesimpulan), andharan, atur panuwun, lan panyuwunan ngapura marang para hadirin ngenani kekurangan anggone ngandharake utawa ana kaluputan ing bab basa lan tindak tanduk.

Salam Panutup

Salam panutup tanggap wacana padha karo salam pantup pranatacara yaiku isine ngaturake salam marang sapa wae sing padha rawuh.

Tumrap pranatacara sak durunge nindaake jejibahan luwih dhisik kudu nyiapake rantamane adicara.

Merga pranatacara iku dumadi saka pambukane acara, intisarine acara, lan panutupe acara mulane teks pranatacara iku kudu ditulis dening wong sing bener bener nduwe anggung jawab marang lumakune adicara yaiku sang pranatacara.

Bab bab Sing Kudu Digatekake Nalika Nulis Adicara

Ana sawijining bab bab kang kudu digatekake nalika nulis teks adicara dening pranatacara kayata:

  • Rerangkening adicara (susunan acara) kudu ditulis kanthi urut lan tharik-tharik (sistematis) saka wiwitan nganti pungkasan.
  • Dawa cendhake teks gumantung marang akeh sethithike andharan sing arep diandharake.
  • Isi lan basa sing digunaake dijumbuhake marang sapa wae sing arep ngrungokake.

Kanggo njumbuhake marang wong sing ngrungoaake kudune pranatacara ngerteni babagan unggah ungguh basa Jawa.

Bab Bab Sing Kudu Ditulis Ing Teks Adicara

Pranatacara karo adicara iku gegandhengan. Anane pranatacara iku kerana kudu ngatur lumakune adicara.

Bab bab ing ngisor iki kudu ditulis ing rantaman adicara dening pranatacara:

  • Wektu lan panggonane acara
  • Panitiya utawa penanggung jawabe acara.
  • Jenenge acara
  • Sapa sing dadi pranata carane
  • Rerangkening adicara sing arep dileksanaake.

Tuladha rerangkening adhicara:

  1. Jenenge acara: kepyakan (peresmian) perpustakaan sekolah.
  2. Panggonane: Ing Aula SMPN 1 Gandusari.
  3. Wektune: Jam 08.00 nganti jam 11.30
  4. Penanggung jawab: Egik Iswanto
  5. Pranatacara: Dwi Maharani
  6. Rerangkening adicara:
    • Pambuka (jam 08.00 nganti jam 09.30)
      • Atur Pambagya saka panitiya
      • Sabda kawedhar saka panerbit Yudhistira
      • Sabdatama saka kepala Sekolah
    • Inti (jam 09.30 nganti jam 10.00)
      • Kepyakan perpustakaan kang ditengeri kanthi ngethok pita.
      • Pasrah sumbangan buku-buku perpustakaan saka penerbit Yudhistira.
    • Panutup (jam 10.00 nganti jam 11.30)
      • Wara wara pengumuman pemenang lomba ngarang geguritan
      • Masrahake hadiah kanggo pemenang lomba.
      • penutupe acara.

Tuladha Teks Pranatacara Sekolah

Tuladha teks pranatacara kagem acara purnawiyata sekolah dening Bintarifr ing Brainly.

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabaarakaatuuh

Bapa Kepala SMA 1 Sekar ingkang kinurmatan.

Bapa / Ibu Guru saha Karyawan / Karyawati ingkang kula urmati.

Lan para kanca-kanca ingkang kula tresnani.

Langkung rumiyin sumangga kita sesarengan ngaturaken puji syukur dhumateng Gusti Allah, ingkang sampun kepareng paring kanugrahan lan kasarasan saengga kula lan panjenengan sedaya saget kempal wonten ing papan punika. Ingkang titiwanci menika kula dados pranatacara badhe ngaturaken susunan adicara ing enjing niki, inggih punika :

1. Atur pambuka

2. Atur pangandikan saking ketua panita.

3. Pentas Seni Kelas X lan kelas XI

4. Atur perpisahan saking wakil kelas XII

5. Atur pangandikan saking Kepala Sekolah SMA 1 Sekar

6. Panutup

Adicara kaping setunggal inggih punika pambuka, monggo kula lan panjenengan sedaya kanthi maos waosan Al- Fatihaah sesarengan.

Matur suwun.

Adicara kaping kalih inggih punika pangandikan saking ketua panitia. Dhumateng ketua panitia kula sumanggaaken.

Matur suwun.

Adicara ingkang kaping tiga inggih punika pentas seni hadrah saking kelas X lan kelas XI, kula sumanggaaken.

Matur suwun.

Adicara ingkang kaping sekawan inggih punika atur perpisahan saking wakil kelas XII. Dhumateng wakil kelas XII kula sumanggaaken.

Matur suwun.

Adicara ingkang kaping gangsal inggih punika atur pangandikan saking Kepala SMA 1 Sekar. Dhumateng Bapa Kepala Sekolah, kula sumanggaaken.

Matur suwun.

Adicara ingkang kaping enem inggih punika Panutup. Mugi – mugi acara kita punika saget dados kenang – kenangan lan barokah. Monggo kita pungkas adicara ing siang punika kanthi waosan hamdallah sesarengan. Allhamdulillahirabilln ‘alamin.

Bapa Ibu lan tamu undangan, sasampunipun adicara punika, kulo ingkang tumindak pranata adicara ing enjing dugi siang punika, mbok bilih wonten klenta – klentu anggenipun matur kulo nyuwun pangapunten samudraning pangaksami dumatheng panjenengan sedoyo. Matur suwun. Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakaatuuh.

Wusana cukup semene ulasan bab, muga muga bisa manfaat kanggo sinau kanca kanca kabeh.

Sumber lan referensi:

Pendalaman Buku teks Bahasa Jawa oleh Tim MGMP Kab Blitar untuk Kelas 3 SMP

https://brainly.co.id/tugas/9526576

Tags:

teks pranatacara, pranatacara, pranatacara yaiku, pranatacara bahasa jawa, contoh pranatacara bahasa jawa, contoh teks pranatacara bahasa jawa singkat, pranatacara singkat, pranatacara bahasa jawa,1,600Rp0113pranatacara manten720Rp0118pranatacara manten singkat170Rp0113pranatacara hut sekolah30Rp0113

Categories
Serba serbi

9 Ide Outfit ke Pantai Simpel dan Instagramable

Outfit ke pantai – Pantai merupakan destinasi wisata yang ngga ada matinya. Ditambah Indonesia sebagai negara maritim dengan garis pantai yang panjang. Akan selalu ada daftar pantai yang bisa dikunjungi.

Salah satu hal yang direncanakan ketika akan berlibur ke pantai adalah pilihan outfit.

Sama seperti outfit casual, outfit ke pantai juga harus menyesuaikan acara yang akan di ikuti. Apakah kamu akan berenang, berselancar, atau sekedar melihat keindahan pantai dari jauh tanpa masuk air.

Outfit pantai yang sedikit megah dan bergaya bagus untuk kencan di pantai, konser pantai atau pertemuan malam.

Pakaian casual bagus untuk acara santai pribadi tanpa masuk air, seperti kegiatan membaca buku, atau sekedar berkumpul dengan satu dua orang teman.

Oke, silahkan lanjutkan membaca untuk mendapat beberapa inspirasi outfit ke pantai.

Dasar Menyusun Outfit Ke Pantai Agar Instagramable

Ada tiga langkah untuk menyusun outfit ke pantai agar tetap telihat elegan dan bergaya.

Pertama, semua pakaian tipis akan terlihat cocok digunakan untuk ke pantai, namun persempit pilihan pakaian kamu dengan melihat acara apa yang akan kamu ikuti.

Acara weekend bersama teman teman akan sangat berbeda dengan acara koktail misalnya.

Jadi, selain bergaya pastikan selalu menghormati acara yang ada.

Kedua, tentukan jenis gaya yang akan kamu tampilkan. Apakah kamu akan bergaya chic, klasik, boho atau seksi?

Gaya pakaian adalah pribadi kamu, jadi kamu bebas menentukannya.

Yang terakhir adalah hal yang penting untuk menentukan aksesoris aksesoris outfit ke pantai kamu agar nampak selaras dengan outfit itu sendiri.

Yang dimaksud aksesoris adalah seperti sandal, sepatu, kalung, gelang, topi, tas dan seterusnya.

Sebagai contoh kasus, sebuah gaun sifon yang tipis berwarna biru muda dengan paduan putih dengan tas mungil yang serasi akan membuat penampilan sempurna.

Baik, di bawah ini ada berbagai inspirasi pakaian ke pantai dalam berbagai gaya dan acara. Dan tentu tidak hanya dari gaun dan bikini.

Inspirasi ini berasal dari tulisan Vanessa Rodriguez dalam Stylishlyme jadi sudah pasti bagus dan dapat ditirukan untuk teman teman dari Indonesia.

Dalam artikel ini juga ditambahkan beberapa ide outfit ke pantai untuk hijabers.

Outfit ke Pantai Sederhana

stylishlyme

Untuk kamu yang ngga mau ribet, kamu bisa pilih satu set outfit berupa atasan tipis putih sederhana dengan sedikit corak jika ada, celana pendek chino, topi, kacamata hitam dan sebuah tas boho.

Selain sebagai aksesoris, topi dan kacamata akan melindungi kamu dari teriknya matahari pantai dan silaunya pantulan cahaya laut.

Outfit ke Pantai dengan Mengkombinasikan Celana Pendek Putih

stylishlyme

Cuaca pantai yang panas akan cocok sekali dengan celana pendek putih.

Selain karena kesan simpel dan cerah, celana pendek warna putih mudah dikombinasikan dengan berbagai atasan dan terlihat cocok untuk kegiatan pantai mulai dari makan siang sampai kegiatan bersepeda.

Bikini kamu juga dapat ditutupi dengan paduan celana putih dan atasan tanpa lengan yang simpel.

Untuk aksesorisnya kamu bisa menggunakan topi jerami, gelang warna warni dan sandal sandal yang bermanik.

Celana putih untuk outfit ke pantai bisa dipilih dari bahan denim atau bahan lain yang lebih longgar.

Outfit Kencan ke Pantai

Pantai menjadi salah satu pilihan untuk kencan dengan pasangan.

Pilihan outfit yang kamu pakai harusnya bergaya, genit dan tetap imut.

Gunakan outfit berupa gaun off-shoulders, beberapa sandal bertali yang lucu, tas boho berumbai dan topi yang tak terlalu lebar.

stylishlyme

Outfit Bikini Ngga Nyambung tapi Cantik

Mengenakan bikini dengan warna senada itu sudah biasa.

Cobalah maksimalkan bikini kamu dengan menciptakan kombinasi yang lucu, menyenangkan dan tidak terduga.

Misalnya kombinasikan bahan tradisional dengan bikini wrap bottom seperti look di bawah ini.

stylishlyme

Outfit ke Pantai yang Lucu

Sebagian orang menganggap warna biru adalah warna yang pas untuk ke pantai. jadi, sebagian orang akan meng kreasikan baju biru mereka menjadi beberapa alternatif.

stylishlyme

Seperti misalnya untuk menciptakan warna kromatik kamu bisa menggunakan pola pola yang benar benar berbeda ditambah aksesoris dengan pola yang ‘nabrak’ pula.

Sebagai pelengkap kamu bisa gunakan ikat kuncir kuda atau mengepang rambutmu sekaligus.

Outfit ke Pantai Gaun

stylishlyme

Gaun bermotif indah dan sederhana juga bisa menjadi pilihan yang bagus untuk ke pantai.

Warna biru cerah akan mengingatkan kita pada laut dan langit serta getaran ala ala pantai.

Nah, untuk menaikkan sisi elegan kamu bisa gunakan wedges sederhana.

Atribut seperti kacamata dan topi tetap bisa digunakan.

Outfit Pesta di Pantai

Jika kamu membutuhkan look yang sedikit mewah dan beberapa make up, mengapa kamu tak menggunakan gaun maxi?

Yup, gaun maxi adalah contoh yang bagus untuk pakaian pantai yang bergaya.

Untuk sepatu gunakan sepatu hak dengan tinggi yang sesuai.

Gunakan pula warna warna yang senada.

stylishlyme

Outfit Ke Pantai Hijaber

Hijaber juga dapat tetap bergaya walaupun menggunakan pakaian yang tertutup.

Kamu bisa gunakakan rok dengan warna warna yang cerah seperti ungu muda, biru muda, merah muda atau mustard.

Untuk atasan gunakan manset dengan outer kemeja dengan motif floral.

Sempurnakan outfit kamu dengan topi pantai yang sekidit lebar dan kacamata hitam agar ngga silaww.

Outfit Pantai Serbaguna

Jika kamu ke pantai tidak untuk berjemur seharian adalah dengan kata lain ada banyak aktivitas seperti jalan jalan di toko souvenir, makan di restoran. Maka pilihlah pakaian yang lebih seba guna sehingga membuat kamu dan orang di sekitarmu nyaman.

Cobalah celana pendek putih dengan atasan chambray, sepatu Sperry Top-Sider yang dicetak, topi, dan jaket denim jika cuaca menjadi dingin di malam hari.

stylishlyme

 

Categories
Bahasa Jawa

√ Tedak Siten Jawa: Pengertian, Perlengkapan, Waktu dan Makna

Tedak siten – sebagai masyarakat suku Jawa, kita tentu mengetahui ada banyak upacara ritual yang ada.

Upacara dalam masyarakat Jawa meliputi banyak hal, seperti misalnya upacara mendirikan rumah, pernikahan, kehamilan, kelahiran, kematian, pindah rumah dan seterusnya.

Salah satu upacara yang menarik adalah upacara bayi tedak siten.

Seperti apa tedak siten itu? berikut ulasannya.

Tedak Siten Adalah

Sebutan tedak siten berasal dari kata tedhak atau idhak yang berarti injak atau menginjak, sedangkan siten berasal dari kata siti yang berarti lemah atau tanah atau bumi.

Jika digabung tedak siten artinya upacara menginjak tanah.

Lebih lengkapnya, tedak siten adalah upacara perlambang anak siap menjalani hidup lewat tuntunan orang tua ketika si anak sudah mulai akan berjalan atau menapak siti (bumi).

Beberapa orang ada yang menyebut tedak siten dengan tedhak sinten.

Dari Keseluruhan proses ritual dalam tedak siten mempunyai makna yang dalam yaitu untuk mengajarkan anak tentang konsep kemandirian, tanggung jawab, tangguh dalam menghadapi persoalan, serta bersifat dermawan terhadap sesamanya.

Tujuan Tedak Siten

Tradisi Tedak siten dilaksanakan sebagai penghormatan kepada bumi tempat anak belajar menginjakkan kaki.

Selain itu, tedhak siten mengandung harapan orang tua terhadap anaknya berguna bagi keluarga, masyarakat, bangsa dan negaranya, serta kelak ketika dewasa akan mampu menjadi pribadi yang mandiri.

Tedak Siten Usia Berapa?

tedak siten
IDN Times

Tradisi tedak siten dilaksanakan saat anak berusia tujuh bulan dari hari kelahirannya dalam hitungan pasaran Jawa.

Lebih lanjut, tedak siten dilakukan saat bayi berusia pitung lapan atau berusia 245 hari (diperoleh dari 7 x 35 hari), karena dalam masyarakat Jawa, lapan berarti 35 hari.

Namun, perlu diingat karena hitungan satu bulan dalam pasaran Jawa berjumlah 35 hari. Jadi bulan ketujuh kalender Jawa bagi kelahiran si Bayi sama dengan 8 (delapan) bulan kalender Masehi.

Waktu ini juga sesuai dengan makna tedak siten itu sendiri, anak mulai menginjak tanah (baca: belajar berjalan) pada usia kurang lebih 8 bulan.

Nah, tedak siten juga dilakukan saat hari weton sang bayi, jadi bagi masyarakat Jawa penting untuk mengingat weton anggota keluarga.

Tedak Siten Bayi Perempuan?

Tedak siten dapat dilaksanakan untuk bayi laki laki maupun perempuan.

Untuk prosesi upacara dan macam macam perlengkapannya juga sama.

Perlengkapan Tedak Siten

tedak siten

Sebagaimana upacara pada umumnya, sedikit banyak pasti membutuhkan perlengkapan, begitu pula dengan upacara tedak siten.

Berikut ini beberapa perlengkapan untuk :

Tumpeng Putih dan Kuning

Dalam ritual ini selain menggunakan tumpeng kuning yang biasanya, kita juga membutuhkan tumpeng putih lengkap dengan printilan nya seperti urap, sambal goreng, telur rebus, bothok dan seterusnya.

Tumpeng kuning melambangkan rezeki yang melimpah (kekayaan) dan masa depan serta harapan baik.

Sedangkan tumpeng putih melambangkan kesucian.

Jenang (Bubur)

Selain tumpeng, kita juga memerlukan jenang atau bubur.

tedak siten

Jenang ini terbuat dari beras yang diaduk dengan santan ditambah gula dan sedikit garam.

Jenang yang disajikan juga dua warna yaitu jenang merah menggunakan gula jawa dan jenang putih menggunakan gula putih.

Jenang jenang ini sebagai perlambang kesuksesan mengatasi persoalan atau ujian hidup.

Jajajan Pasar

Jajanan pasar yang digunakan bebas dan bervariasi seperti misalnya lapis, kue tok, onde-onde, nagasari, wajik, risoles, lemper, bikang, lumpia, kroket, sosis solo, martabak, bacang, kue khu, kue bugis, dan lain-lainya.

Kala Pendem

Kala pendem artinya umbi umbian.

Umbi umbian yang dimaksud antara lain singkong, ubi rambat, kacang tanah, porang (suweg), ganyong, garut, mbote, labu kuning dan uwi.

Semua umbi umbian ini dibersihkan lalu dikukus.

Jadah Tujuh Warna

tedak siten
Good News From Indonesia

Salah satu perlengkapan yang sangat khas dalam acara ini adalah adanya jadah tujuh warna.

Berikut ini macam macam warna jadah dan artinya:

  • merah: berani
  • putih: suci
  • hijau: alam semesta
  • biru: langit
  • kuning: cahaya
  • jingga: matahari
  • coklat: bumi

Beberapa daerah memiliki versi warna jadah yang berbeda dengan makna yang berbeda pula.

Kembang Setaman

tedak siten

yang dimaksud kembang setaman adalah susunan bunga yang terdiri dari bunga melati, mawar, dan kenanga atau kembang telon.

Kembang setaman ini ditempatkan dalam sebuah bokor besar.

Kembang setaman melambangkan sifat suci dalam tingkatan hidup yang akan dijalani.

Andha Tebu Ireng

Andha artinya tangga, tangga ini unik karena terbuat dari tebu ireng atau tebu wulung.

Tebu yang digunakan harus berjumlah 3 batang yang selanjutnya dua batang digunakan sebagai tiang tangga dan yang satu dipotong potong menjadi anak tangga.

Jumlah anak tangga juga diatur yaitu harus berjumlah 7 anak tangga dengan sujen di setiap kanan kirinya. Jadi akan ada 14 sujen.

tedak siten

Setiap anak tangga mewakili doa agar sang anak hidup manis serta selalu bahagia hidupnya, tulus, ber-etika dan bercita-cita.

Ayam Panggang

Pada ujung andha tebu diikatkan sehingga menyatu sajian ayam bakar.

Pisang Raja

Selain ayam panggang, kita juga membutuhkan pasang raja selirang untuk diikat di ujung andha tebu.

Kurungan Ayam

Perlengkapan yang selanjutnya adalah kurungan ayam.

Kurungan ayam ini seperti kurungan pada umumnya yang terbuat dari bambu.

Yang berbeda, kurungan ini akan dihiasi janur atau kertas berwarna warni yang melambangkan warna warni kehidupan.

Selain itu di dalam kurungan akan dimasukkan beberapa benda seperti:

  • gelang,
  • kalung,
  • al-Qur’an,
  • buku,
  • alat-alat tulis,
  • beras,
  • kapas,
  • padi,
  • peralatan rias,
  • uang kertas dan logam,
  • wayang.

Kurungan ayam melambangkan dunia fana yang terbatas dan juga lingkup masyarakat yang kelak akan ditempati sang anak. Sehingga sudah seharusnya anak mengikuti adat dan tata aturan yang ada.

tedak siten

Barang perhiasan melambangkan kekayaan.

Kapas, padi dan beras melambangkan kecukupan sandang pangan.

Selain benda benda tersebut, beberapa adat daerah juga menambahkan mainan mainan yang melambangkan profesi seperti stetoskop mainan, wajan mainan, buku dan sebagainya sebagai lambang profesi yang dipilih anak di kemudian hari.

Beberapa orang percaya barang pertama yang diambil sang anak adalah ramalan profesi nya kelak.

Banyu Gege

Banyu gege merupakan air yang telah didiamkan semalaman dan paginya dijemur dibawah cahaya matahari pagi sekitar pukul 08.00.

Sebagaimana cahaya pagi memang bagus untuk pertumbuhan tulang anak.

Nah, pada saat acara banyu gege ini akan ditaburi bunga setaman yang telah dipersiapkan sebelumnya.

Udhik Udhik

Udhik udhik adalah beras kuning bercampur uang logam yang kelak akan dihamburkan di akhir acara.

Rangkaian Acara Tedak Siten

Berikut ini rangkaian acara ini sederhana dari awal hingga akhir beserta makna di dalamnya.

  1. Injak tanah
  2. Berjalan melewati tujuh wadah
  3. Tangga tebu wulung
  4. Kurungan
  5. Memberikan uang
  6. Melepas ayam
  7. Doa

Menginjak Tanah

Prosesi yang pertama adalah menginjak tanah. Anak dituntun kedua orang tua untuk pertama kalinya menginjak tanah sebagai permulaan acara.

Berjalan Melewati Jadah Tujuh Warna

Setelah menginjak tanah, anak melanjutkan perjalanan untuk menginjak jadah tujuh warna satu per satu dengan tetap dituntun orang tua.

Prosesi ini mempunyai makna harapan agar bisa berbaur dengan alam, mau mengerti akan alam tempat ia berpijak, seperti makna makna warna tujuh warna yang telah disebutkan.

Tuntunan ayah dan ibu berarti kewajiban orang tua untuk menuntun sang anak untuk meraih cita citanya.

Naik Turun Andha Tebu

tedak siten
Mr Aladin

Setelah melewati jadah tujuh rupa. sang bayi lalu dituntun untuk menaiki tangga yang terbuat dari tebu.

Proses ini maknanya adalah agar anak senantiasa meningkat kecerdikannya, budi pekerti nya, kedudukan dan derajatnya serta semakin rendah hati, berbudi dan mempunyai kesadaran spiritual agar hidupnya manis seperti tebu.

Masuk Kurungan

Prosesi yang selanjutnya adalah memasukkan anak di dalam kurungan yang telah dihias dan diisi dengan barang barang yang sudah disebut sebelumnya.

Jika sang anak takut bisa ditemani oleh ibunya.

Sebar Udhik Udhik

Salah satu prosesi tedak siten yang seru adalah sebar udhik udhik. Sebagaimana namanya udhik udhik yang berupa beras kuning dan uang logam ini akan dihamburkan ke arah tamu undangan yang berasal dari kerabat dekat dan tetangga.

Selanjutnya orang orang ini akan berebut untuk mendapat koin.

Arti dari sebar udhik udhik adalah agar anak kelak menjadi pribadi yang dermawan dan memahami keadaan sosial tempat dia tinggal.

Melepas Ayam

Setelah sebar udhi udhi, acara yang selanjutnya adalah melepas ayam sebagai lambang kemandirian hidup.

Siraman

tedak siten
Kraton Jogja

Jika proses tadi telah selesai dilakukan tahap ritual yang terakhir adalah siraman menggunakan banyu gege dan kembang setaman.

Siraman dengan kembang setaman melambangkan bau harum atau wangi yang selanjutnya dimaknai sebagai mengharumkan nama keluarga, agama bangsa dan negara,

Setelah siraman, anak akan dipakaikan baju baru yang bagus dan dirias, maknanya agar anak memiliki penampilan yang berwibawa.

Doa Bersama

Acara lalu ditutup dengan doa yang dibacakan oleh sesepuh untuk kehidupan sang anak, nasib baik dan keluhuran budi pekerti.

Kesimpulan

Tedak siten adalah acara sebagai lambang bayi mulai menginjak tanah atau mulai berjalan.

Waktu untuk melaksanakan upacara ini adalah saat bayi berusia pitung lapan atau sekitar 8 bulan.

Terdapat banyak peralatan untuk melakukan tedak sinten.

Secara garis besar berisi pengetahuan untuk anak tentang alam dan lingkungan sekitar dan lingkungan sosial serta doa doa untuk anak ketika menjalani kehidupan yang akan datang.

Tags:

tedhak sinten, tedak siten, tedak siten sederhana, tedak siten bahasa jawa, edak siten artinya, tedak siten banner, tedak siten png, tedak siten bayi perempuan, tedak siten yaiku sawijining upacara adat kang ditindakake nalika jabang bayi umur, tedak siten berapa bulan,

Categories
Serba serbi

√99 Ide Outfit Casual Paling Keren 2021!

Ide outfit casual – Jadi, suatu ketika kamu mendapatkan sebuah undangan dengan sebuah note, ‘dress code: casual‘. Lalu. apa yang harusnya kamu pakai?

Yah, meskipun secara teori berpakaian dengan gaya casual itu mudah dan dikatakan kita telah melakukannya setiap hari, namun, menguraikan apa yang dimaksud ‘casual’ atau ‘outfit casual’ adalah hal yang sedikit berbeda.

Berpakaian kasual (baca: santai) tidak berarti kita akan gunakan pakaian apapun yang kita suka hehehe.

Akhirnya karena mudah dan sederhana-nya gaya outfit casual malah membuatnya jadi sulit.

Disini kamu jadi perlu pedoman berupa klu klu dan contoh ide outfit casual.

Definisi Outfit Casual

Outfit casual berarti pakaian santai.

Santai yang dapat dimaknai ‘pakaian apapun yang kamu suka -selama itu sesuai-‘. Karena, seperti apa pakaian casual yang kamu pakai akan tergantung jenis acaranya.

Cangkupan jenis pakaian yang tergolong casual juga banyak seperti misalnya jeans, sweater, kaos, sepatu kets dan banyak lagi.

Namun, atribut seperti sandal jepit, kaos olah raga, pakaian terbuka, pakaian sempit atau kemeja kemeja yang bergambar mencolok tidak termasuk pakaian casual.

Beberapa perusahaan membuat aturan kode berpakaian casual agar karyawannya tidak bingung. Disana ada klu klu pakaian yang dapat digunakan dan sebaliknya.

Jadi, kamu dapat mengeksplor ide pakaian kasual kamu dengan menghindari pakaian yang dilarang.

Sangat simpel.

Outfit Casual untuk Kapan?

Beberapa acara yang memperbolehkan kamu menggunakan outfit casual misalnya saat piknik, makan di restoran, di pesawat terbang, hang out bersama teman dst.

Intinya, outfit casual digunakan di tempat tempat yang tidak membutuhkan sesuatu yang mewah, namun tetap dapat memberikan kesan yang baik pada orang orang sekitar.

Nah, jika dalam acara tertentu seperti saat ulang tahun atau pernikahan, kamu sebenarnya tetap bisa menggunakan outfit casual, namun harus dipilih dengan cermat untuk menghormati yang punya acara.

Outfit Casual untuk Wanita

Wanita dapat membuat tema oufit casual dengan paduan pakaian pakaian di bawah ini.

  • Kaos
  • Blus
  • Jeans
  • Sweater
  • Hoodies
  • Rok dan gaun

Untuk alas kakinya, wanita bisa memilih sneakers, boots, sandal lucu (hindari sandal jepit), atau bahkan heels.

Sedangkan untuk aksesoris dan riasan (jika kamu berniat menggunakannya) kamu harus menyesuaikannya dengan outfit kamu.

Lebih sering, mode outfit casual tidak menggunakan banyak aksesoris.

Disini, hampir semua pakaian dapat digunakan asal sopan dan tidak terlihat seperti pakaian malas. Misalnya, menggunakan tas punggung yang sangat lusuh akan menjadi masalah, namun berbeda dengan tas punggung sederhana tapi dirawat dengan baik, tas semacam ini tetap dapat digunakan.

Outfit Casual untuk Pria

Pria biasanya menggunakan outfit casual dengan item seperti ini:

  • Kaos
  • Jeans
  • Sweater
  • Hoodies
  • Khakis
  • kaos polo
  • Flanel dan pakaian santai berkancing lainnya

Untuk sepatunya, pria dapat menggunakan sepatu dengan ujung tertutup seperti sneakers, loafers, atau boat shoes.

Ikat pinggang? kamu bisa menggunakannya bisa juga tidak, bebas. Sedangkan untuk dasi, biasanya model kasual tidak menggunakannya.

Perlu diperhatikan, meskipun jeans termasuk pakaian kasual, namun ada baiknya kamu tidak menggunakan jeans yang terlalu sobek, compang-camping, atau berjumbai.

Meskipun terlihat santai, kita harus mengedepankan sikap profesional.

Ide Outfit Casual untuk Wanita

Berikut beberapa ide outfit casual yang bisa jadi referensi kamu.

Ide Outfit Casual untuk Pria

Selanjutnya adalah ide outfitcasual untuk pria.

Categories
Bahasa Jawa

Jawaban Soal: Sebutna Unsur Intrinsik Cerkak

Sebutna Unsur Intrinsik Cerkak

Soal: sebutna unsur intrinsik cerkak!

Jawab: Cerkak utawa cerita cekak kuwi diwangun saka pirang-pirangane bagean (unsur) kang diarani unsur intrinsik lan unsur ekstrinsik.

Unsur intrinsik yaiku unsur sing ana ing njerone crita.

Dene unsur ekstrinsik yaiku unsur kang ana sanjabane crita.

Nanging ing tulisan iki sing bakal dirembug anamung unsur intrinsik cerkak wae. Unsur ekstrinsik bakal ana ing edisi artikel sabanjure.

Dadi, unsur intrinsik cerkak iku ana pitu (7) yaiku dumadi saka: tema, alur, latar, paraga, amanat, sudut pandang lan basa.

  1. Tema yaiku idhe baku utawa gagasan baku jroning crita.
  2. Alur yaiku urutane kedadean jroning crita.
  3. Latar yaiku babagan papan, wektu lan swasana jroning crita.
  4. Paraga yaiku wong kang diceritaake. Saben saben paraga nduweni watak dhewe kanggo mbedaake paraga siji lan paraga liyane.
  5. Amanat yaiku piw isine piulang lan pitutur luhur kang kinandhut jroning cerita.
  6. Sudut pandang yaiku posisine pangripta jroning cerita utawa carane pangripta nyritakake isine crita. Pangripta bisa dadi tokoh lan bisa dadi pengamat ing sanjabane crita.
  7. Basa yaiku gegayutan karo gaya basa sing digunaake jroning crita.

Waca Uga: Unsur Intrinsik lan Ekstrinsik Drama Basa Jawa

Hiya iku jawaban kanggo soal basa Jawa lan jlentrehane.

Sampun nggeh mugi mugi manfaat kanggo kanca kanca kabeh, matur nuwun.

Categories
Bahasa Jawa

√35 Contoh Ukara Sambawa: (Pangarep, Umpama lan Senadyan)

Ukara sambawa – Ing babagan sinau basa, sing jenenge huruf, suku kata (wanda) lan ukara iku mesti ana lan wajib dipelajari. Kabeh iku kamangka isine paramasastra.

Kita wis sinau babagan huruf jawa lan suku kata ing bab tembang macapat.

Kita uga wis sinau babagan ukara pakon, andharan lan sananta.

Siji maneh jinising ukara sing kadang kawolak walik karo ukara sananta yaiku ukara sambawa.

Iling ya, lan sananta iku ora padha.

Ukara sananta minangka ukara niat utawa kreteg utawa rencana, dene yaiku ukara kang medharake rasa pangarep-arep, saupama lan senajan.

Sabanjure, ing ngisor iki bakal dijelasne kanthi gamblang babagan ukara sananta, mula ayo di semak kanthi tenanan.

Ukara Sambawa Tegese

Ukara sambawa yaiku ukara sing isine pangarep arep, saumpama dan sanadyan (senajan).

Menawa ing basa Indonesia, iku padhane “kalimat harapan, perandaian dan pertentangan (meskipun).”

Ukara- racake migunakake tembung lingga sing diwenehi imbuhan: a, dak-a, kok-a, dak-ana, kok-ana, lan di-ana.

Tuladhane:

  • Udana sing deres, parine ben urip.
  • Nangisa kaya apa bantere yo ora bakal ditulungi.
  • Lunyua kaya apa aku tetep budhal menek.

Sakliyane nggawe imbuhan, paling gampang, tandhane yen ukara iku kalebu yaiku nggunaake tembung muga-muga, saumpana lan senadyan.

Tuladhane:

  • Muga muga bise durung budhal.
  • Saumpama iki mau ora telat, kabeh soale mari dakgarap.
  • Senadyan abot kaya apa, alate pancet dimomot pick up.

Ciri Ciri Ukara Sambawa

Ciri ciri ukara sambawa kayata:

  • Migunaake tembung muga muga, saumpama lan senadyan.
  • Migunakake tembung lingga sing diwenehi imbuhan: a, dak-a, kok-a, dak-ana, kok-ana, lan di-ana.
  • Biasane uga dipungkasi kelawan tandha pakon (tandha seru (!)).
  • Dipocapake kanthi datar.

Contoh Ukara Sambawa

Ing ngisor iku tuladha utawa contoh mawa teges pangarep arep, senadyan lan saumpama.

Ukara Sambawa Pangarep arep

Ing ngisor iki contoh ukara sambawa pangarep arep utawa ukara sambawa muga muga:

  • Panasa ta klambiku ben ndang garing.
  • Udana ya pariku ben urip.
  • Budhala kerja isuk-isuk supaya oleh rejeki sing akeh!
  • Udana sing deres supaya bapak lan ibu ora sida lunga.
  • Turua sing angler supaya sesuk ora ngantuk nang sekolah!
  • Sikilku ndang maria, aku bisa bal-balan maneh.
  • Bapak kondura, aku bisa matur bab iki!
  • Diparingana slamet anggone lunga, supaya enggal ketemu adhine.
  • Mundhuta jajan ya ibuku mengko, jalaran wetengku krasa luwe.
  • Digawakna jeruk sing legi, kena kanggo tamba ngelak.
  • Udana sing dêrês!
  • Udana kaé aku têtêp budhal kêrja.
  • Ndang muliha ta le, bapak gêrah!
  • Sinaua sing srêgêp ya Le bèn dadi wong pintêr!

Ukara Sambawa Umpama

  • Duwea sangu aku wingi tekan Bali
  • Sugiha dhuwit aku rak wis gawe omah
  • Budhala dhisik, aku ora sida ketinggalan kreta.
  • Udana deres, aku malah ora sida lunga.
  • Turua kawit isuk, aku ora kudanan nganti lara.
  • Udana kawit esuk , aku malah ora sida budhal menyang Surabaya.
  • Budhala esuk aku mau ora kepancal sepur.
  • akonana luputmu, kowe mau ora nganti didukani.
  • Dikancanana aku mau sida budhal saiki.

Ukara Sambawa Senadyan

  • Diwenehana klambi apik ya ora tau dianggo
  • Budhala isuk aku tetep kepancal sepur.
  • Udana deres aku tetep sida lunga nang Surabaya.
  • Turua kawit isuk aku tetep ngantuk.
  • Diombènana obat pêlangsing ya ora bakal cêpêt singsêt awaké.
  • Tinangisana nganthi semaput, dheweke ora bakal urip.
  • Bagusa kae yen ora tau gelem ngibadah ya padha wae aku ora seneng.
  • Awana kae ora ana wong liwat babar pisan, aku ya ora wani.
  • Bagusa kae yen ala aten-atene, ya tetep ora becik.
  • Muraha kae aku ora duwe dhuwit ya ora tuku.

Cukup semene panjelasan babagan contoh, muga muga bisa mbiyantu kanca kanca sinau basa Jawa.

Categories
Bahasa Jawa

√25 Tuladha Ukara Sananta Lengkap!

Tuladha Ukara Sananta Lengkap – wingi, kita ngrembug babagan ukara pakon lan ukara andharan, sabanjure ing kesempatan iki, kita uga bakal mbahas jenising ukara, yaiku ukara sananta.

Ukara sananta yaiku ukara sing isine karep utawa pepenginan utawa rencana sing durung kena dipestheake kelakone.

Sumber liyane napsirake yen ukara sananta yaiku ukara kang isine niyat, sedya utawa karep.

Kang duwe niyat utawa sedya mau awake dhewe. Mesthi wae ukara iki durung kalakon utawa durung katindakake jalaran isih awujud niyat.

Nah, ing ngisor iki ana sawetara 25 tuladha utawa contoh ukara sananta kanggo bahan sinau.

Tuladha ukara sananta:

  1. Suk sasi ngarep aku arep budhal maneh menyang perenge gunung Kelud.
  2. Aku mengko diajak arep diajak Pak Kardi menyang warunge mbah Jum.
  3. Sesuk awan aku arep golek jeruk siem ah.
  4. Kareben lulus ujian, aku kudu sinau mempeng pendak bengi.
  5. Aku arep korah korah, kowe aja ngajak gosip wae.
  6. E, dak dolan menyang daleme simbah,menawa disangoni. 😀
  7. Tinimbang ndomblong, dak gawe cemilan, ah!
  8. Peh lemari kaya susuh ngene, sesuk tak resiki wae.
  9. Dhuwit iki arep tak celengi kanggo riyayan wae.
  10. Kudune aku mbesuk yen ditakoni meneng wae timbang tukar padu.
  11. Mbesuk aku ora arep liwat dalan iku maneh.
  12. E aku tak sregep latihan, lombane bal balan minggu iki.
  13. Karepku ya budhal tahlil iki, tapi kok udan ae ya.
  14. Aku arep menyang Lampung mbesuk April.
  15. Aku bakal adus yen mengko kringeten wae.
  16. Sesuk tangi isuk ae lah tinimbang telat maneh.
  17. Sasi ngarep aku melu ning sawitan.
  18. Mengko bengi aku malem mingguan karo Handoyo.
  19. Tinimbang ngakon wong, arep tak urus dewe lah STNK ku.
  20. Kepinginanku mben bisa mbiyantu puskesmas ing pedalaman.
  21. Wedok ngene gegayuhanku paling gedhe pengin tuku ninja, ben gaul ngono kae.
  22. Gegayuhanku ora muluk, pokok pengin sugih duit ra ndue utang.
  23. Aja ngangkoni ae ta mas, aku arep ndeleng sinetron iki.
  24. Mengko kayane udan, kayune tak lebokne kandang wae.
  25. Rambutane kok abang abang, diunduh gawa nek pasar ae ya ben dadi duit.

Tuladha Ukara Sananta Lengkap Wusana, yaiku lah tegese lan contoh utawa tuladhane ukara sananta. Muga muga bisa manfaati kanggo kanca kanca kabeh. Matur nuwun.

Categories
Bahasa Jawa

√45 Contoh Ukara Pakon: Pangerten, Jenis lan Ciri-Ciri

Contoh ukara pakon – Ukara iku wernane ana akeh, misale kayata ukara andharan, ukara pitakon, ukara pakon, ukara sananta lan ukara sambawa.

Kalawingi kita sampun mbahas bab ukara andharan, saiki kamangka lanjutane, kita bakal mbahas ukara pakon.

Materi pasinaonan bab ukara pakon iki kalebu pangertene, jenise lan terakhir contoh ukara pakon.

Supaya bisa paham, ayo disemak kanthi tliti.

Ukara Pakon Yaiku

Ukara pakon yaiku ukara kang surasane mrentah marang wong liya, supaya nindakake pagawean kaya karepe sing ngakon.

Ukara pakon uga diarani ukara prentah utawa ‘kalimat perintah‘ ing basa Indonesia.

Ukara pakon bisa awujud kongkonan sing banter (keras) utawa panjalukan sing alus.

Ukara pakon uga bisa ditafsirake dadi ijin kanggo wong supaya bisa nindakake apa-apa utawa syarat nindaake salah suwjining babagan.

Malah ukara pakon bisa nerangake tegese ejekan utawa sindiran lan ukara kanggo nyegah utawa nglarang.

Bedane ukara pakon ing basa Jawa lan Indonesia yaiku, kerana ing Basa Jawa kita ana aturan unggah ungguh basa mula menawa mrentah wong liya ya kudu didheleng sapa sing diajak guneman.

Mrentah bocah mesthi beda karo mrentah (waca: nyuwun) marang wong tuwa.

Kejaba iki, kudune awak dhewe tansah nggunaake tembung “tulung” menawa prentah wong, kui ngono minangka adab sopan lan santun.

Ciri Ciri Ukara Pakon

Kayadene ukara andharan, ukara pakon uga nduweni tandha utawa ciri ciri sing mbedaake karo ukara liyane.

Ciri ciri ukara diarani ukara pakon yaiku:

  1. Dipungkasi nganggo tandha prentah utawa pakon (!) menawa ing basa tulis.
  2. Migunaake -a, -en, -ana, dan -na.
  3. Wasesane di tulis sakdurunge jejer.
  4. Menawa di waca intonasi ne maleh dadi
    • datar terus munggah,
    • utawa mudhun ing pungkasan ukara.
  5. Jejere ora mesti katon.

Jenis Jenis Ukara Pakon

Jenising ukara pakon iku ana 5, yaiku:

  • Ukara pakon lumrah yaiku ukara pakon biasa.
    • Contoh: Jupukna tiwul kae Bud!
  • Ukara pakon pangajak yaiku ukara pakon sing isine ngajak pamidanget supaya nglakoni babagan kanthi bebarengan.
    • Contoh: Ayo enggal diresiki bebarengan kabeh uwuh iki!
  • Ukara pakon pamenging yaiku ukara pakon sing isine menging wong liya supaya ora ngelakoni sawijining tumindak.
    • Contoh: Aja rame-rame simbah lagi lara untu!
  • Ukara pakon paminta yaiku ukara pakon sing alus, kaya kaya a njaluk, nanging sejatine ngakon.
    • Contoh: Mbok sampeyan kuwi mengko dolan menyang omahku!
  • Ukara pakon panantang yaiku ukara pakon sing isine nantang utawa nyindir supaya wong liya ngelakoni sawijining tumindakan.
    • Contoh: Cabuten tulisan kuwi yen kepengin dikamplengi wong sekampung!

Contoh Ukara Pakon

Ing ngisor iki ana sawetara 45 contoh ukara pakon kanggo sinau kanca kanca.

Ana contoh ukara pakon mawa basa ngoko uga ana mawa basa krama.

Contoh Ukara pakon mawa basa krama:

  • Mangga cathetanipun panjenengan pirsani!
  • Panjenengan kula aturi ndherekaken Pak Sastra!
  • Wis enggal digarap!
  • Kula kinten, langkung sae tindak rumiyin!
  • Ayo enggal diresiki bebarengan barang-barang iki!
  • Mangga ta dipun srantos sawetawis!
  • Cobi kula aturi maos sekedhap!
  • Saenipun kula aturi nggatosaken pangandikan menika!
  • Bocah sekolah ore pareng ngrokok!
  • Tilaraken mawon menawi sampeyan mboten purun!
  • Panjenengan pundhut pelem menika sekajengipun panjenengan!
  • Sayogyanipun njenengan madosi ibunipun panjenengan wonten wana ngrika!
  • Sampun medal margi menika mas!
  • sampun sanjang seenak weteng sampeyan!
  • Sumangga kita jagi karesikan griya kita piyambak piyambak!
  • Mundhutaken priksalah kalih piyambakipun, tamtu piyambakipun nerangaken kalih sampeyan!
  • Sampun sare enjing, mboten sae kagem badan!
  • sampun mbengok, suaranipun sampeyan kapireng ngantos margi!

Contoh ukara pakon mawa basa ngoko:

  • Nal, tukua lawuh dhisik nyang warung kono le!
  • Jupukno bukuku dhik!
  • Tase jaiten ta mbak,sesuk tak gawe sekolah!
  • Kancamu gawakna onde onde!
  • Kowe lunga a!
  • Adusa dhisik, seng resikan dadi bocah!
  • Tutupen lawange Rat!
  • Sinta kon ngombe obat!
  • Ojo seneng nakal Den, mandak ra ndue kanca!
  • Dadi bocah sing manut bapak ibu!
  • Ora usah kakean polah! 
  • Kembange delehna pojokan latar!
  • Sepedane ndang tambalke!
  • Dolanane kancane balekke le!
  • Budi cepet melbu kelas, jajane disimpen!
  • Supaya aman, mas masanmu kuwi simpenen bae ana bank!
  • Bebekmu kuwi kandhangen bae, supaya ora dipangan asu!
  • Awakmu kuwi lara, mula saiki tambakna dhisik, Dhik!
  • Bapakmu iki wis tuwa, mula kowe kudu sing gemati!
  • Ojo keminter kowe!
  • Ayo kabeh budhal gugur gunung!
  • Mangan sacukupe, dolan sacukupe!
  • Marekna ujian basa jawa iki kanthi tliti!
  • Gawea contoh ukara pakon!
  • Mbok aku dijak ndeleng jaranan to pak!

Sampun, contoh ukara pakon iki minangka pungkasaning tulisan iki, ngapunten menawi ana salah, mugi mugi saget migunani kangge kanca kanca kabeh, matur nuwun.

Sumber lan Referensi

https://www.mingseli.id/2020/08/contoh-ukara-andharan-pakon-pitakon.html

http://herjawa.blogspot.com/2010/12/ukara-pakon-agnya.html

https://pendekarjawa.wordpress.com/ukara-pakon-kalimat-perintah-atau-imperatif/

Categories
Bahasa Jawa

√57 Contoh Ukara Andharan: Pangerten, Jenis lan Ciri Ciri

Contoh ukara andharan – Ana macem-macem ukara ing basa Jawa.
Wiwit saka ukara pitakon, ukara pakon, ukara Sambawa lan liya liyane.

Ing kesempatan iki, kita bakal mbahas khusus ukara sing paling dhasar, yaiku ukara andharan. Mulai saka pangerten, ciri ciri lan contone.

Mula, kanggo ngerteni kanthi becik, ayo disemak kanthi tliti.

Ukara Andharan Yaiku

Ukara andharan yaiku ukara kang isine menehi katrangan marang wong kang diajak guneman utawa wong kang maca.

Ukara andharan uga diarani ukara pawarta utawa ukara carita.

Ukara pawarta yaiku ikara sing isine aweh kabar ngenani apa ta apa.

Ukara carita yaiku ukara seng isine nyeritaake kahanan.

Inti ukara telu mau padha yaiku arupa ukara kang menehi katrangan marang wong liya.

Tandha wacan kang digawe ing ukara andharan yaiku titik (.). Tandha wacan iki di seleh ana saben pungkasan ukara.

Nah, bab sing digunem ing ukara andharan uga werna werna upamane:

  1. nyritakake bab-bab kang mentas (aktual),
  2. nyritakake bab bab kang dirungu,
  3. nyritakake bab bab kang diwaca,
  4. nyritakake bab bab kang dideleng,
  5. nyritakake bab bab kang dirasa,
  6. menehi wawasan lan pitutur,
  7. nirokake gunem
  8. lan liya-liyane.

Ciri Ciri Ukara Andharan

Amarga nganggo tandha wacan titik (.) utawa mandheg, mula mula macane kanthi intonasi/ nganggo swara kang rata (datar) lan ora ana penekanan babar pisan.

Ukara andharan uga nduewi sifat informatif, artine nduweni sipat njelasake, nerangake.

Beda karo ukara liyane, ukara andharan bisa ngadeg dewe lan negesake teges kang jangkep.

Jenise Ukara Andharan

Jenise ukara andharan iku ana papat yaiku:

  • ukara andharan positif
  • ukara andharan negatif
  • ukara andharan langsung
  • ukara andharan ora langsung
  • Ukara Andharan Positif

Ukara andharan positif tegese ukara andharan iki ndueni makna positif (apik) kanggo wong kang maca, utawa diajak guneman.

Ukara andharan iki ora ndueni penolakan.

Contoh ukara andharan positif:

  1. Nalika kabukten korup, walikota milih mundur saka jabatane.
  2. Pak Dhe tumbas gedhang salirang namung limang ewu.
  • Ukara Andharan Negatif

Ukara andharan negatif minangka kosok balenen ukara andharan positif.

Ukara iki ngamot informasi pengingkaran utawa penolakan.

Contoh ukara andharan negatif:

  1. Sakabehing warga Sukosari ora pengin proyek apartemen iku diterusne.
  2. Omben-omben kang werna werni iku ora apik kanggo awak merga ana pewarna buatane.
  • Ukara Andharan Langsung

Ukara langsung yaiku ukara kang dipocapake langsung.

Ukara langsung uga diarani ukara kandha.

Contoh ukara andharan langsung:

  1. Bapak ngendhika, “Aku ameh tuku bakso”.
  2. Guru Ngendika “Dadi murid iku sing sregep sinau ben pinter.”
  • Ukara Andharan Ora Langsung

Ukara andharan ora langsung yaiku ukara ingkang nyeritakae omongane wong liya.

Conto ukara andharan ora langsung.

  • Ngendikane presiden, toleransi iku kudu dijaga.
  • Ngendikane polisi yen helm iku wajib dianggo.

Waca uga: Conto ukara lamba.

Sakliyane jenis ing dhuwur, tembung andharan uga ana sing nggawe basa ngono utawa basa krama inggil, tergantung karo sapa awak dhewe guneman lan sapa sing dadi pembaca tulisan.

Contoh Ukara Andharan

Ing ngisor iki ana sawetara contoh ukara andharan kanggo sinau.

Ukara andharan iki campur antarane ukara positif, negatif, langsung lan ora langsung.

Waca uga: Ukara camboran: Pangerten, ciri lan conto

  • Pak Guru Simo maringi PR kagem mbenjing.
  • Mbak Ratna mirsani TV wonten kamar.
  • Kembange mbak Wahyu akeh sing mati.
  • Masakanku yo mesti rasane enak.
  • Bu Rima arep nyalon lurah tahun iki.
  • Ana kecelakaan ing pertelon Krangsari winginane.
  • Bulik Riri tumbas jahe rong kilo.
  • Dimas gelut karo Edi ing sekolah, banjur dipisah satpam.
  • Ulangan basa Jawa soale gampang-gampang.
  • Aku lagi sinau jenis gamelan.
  • Wiwit tahun 2020 kabeh sekolah wes ngacakake ujian berbasis komputer.
  • Ora perlu sumelang, aku ngono jago gelutan.
  • Warga sekolah melu upacara bendera saben senin isuk.
  • Bapak pesen sego kucing karo sundukan limang macem.
  • Ing plataran kebak kembang karduk macem macem werna.
  • SD Kartini wis mbukak pendaftaran kanggo tahun ajaran 2020-2021.
  • Sarapan iku penting kanggo awak, mula aja sampek lali.
  • Kucing menika jenis kucing telon, tegese wernane ana telu macem.
  • Ibu wau dalu mboten sare amargi gerah waja.
  • Urutan kedadean jroning crita diarani alur.
  • Mas Dani kae wong apik, ora tau ngomongne eleke liyan.
  • Kabeh wong kang mampu iku pancen wajibe munggah haji.
  • Bab papat isine babagan nulis geguritan.
  • Dhalang wayangan mambeng Ki Kusumo saka Ponorogo.
  • Bayine dijenengi cekak nanging apik, Umar Musa.
  • Mbenjing ibu badhe cek gula darah wonten Lab Kaldani.
  • Mbah Marijan ngono kamangka juru kunci Gunung Merapi sing mbien.
  • Struktur teks basa Jawa lan Basa Indonesia iku meh padha.
  • Menawi mboten kesesa wasul tak pancingna iwak kali mas.
  • Liga 1 diwiwiti kanthi pertandingan antarane Arema lan Persipura.
  • Mas Aldy mampir pasar, banjur nyangking rambutan saiket.
  • Penyelenggara kandha marang wartawan manawa dheweke njaluk ngapura amarga ana acara sing ora dikarepake.
  • “Pejabat desa disaranake nganyari data populasi,” dawuhe Pak Camat.
  • Dalanan arah Tanjungsari Bladak bakal didandani sak durunge mangsa udan.
  • Acara pagelaran drama ing alun alun pancen apik banget, penontone uga meriah.

Wasana, muga-muga panjelasan babgan ukara andharan, tembung andharan lan contone iki bisa mbantu, yen isih ana pitakon liyane, aja sungkan takon ing kotak komentar.

Artikel ini berkaitan dengan:

  • tembung andharan
  • tembung andharan iku ana sing kalebu tembung krama inggil yaiku
  • tembung andharan artinya
  • arti bahasa jawa andharan