Categories
Bahasa Jawa

√ 35+ Sanepan Jawa Beserta Arti dan Fungsinya Paling Lengkap

Sanepan Jawa – Bahasa Jawa merupakan bahasa yang sangat komplit karena terdiri atas banyak sekali bab.

Salah satu bab yang mungkin pernah kamu dengar adalah bab sanepan Jawa.

Sanepan jawa secara singkat dapat kita sebut sebagai kalimat kiasan. Sebagai kalimat kiasan tentu sanepan tidak mengandung arti sebenarnya.

Lalu mengapa harus ada sanepan? apa fungsi sanepan? untuk menjawabnya, simak penjelasan di bawah ini.

Pengertian Sanepan Jawa

Sanepan adalah sebuah bentuk komunikasi masyarakat Jawa tradisional dengan cara memberikan tanda-tanda melalui bahasa kiasan (atribut atau hiasan arsitektur) dan lain sebagainya yang memiliki makna-makna tertentu.

Sanepan bisa sangat sederhana dan bisa juga sangat rumit. Tak sedikit sanepan juga mengandung lebih dari satu makna atau bersifat multitafsir.

Sanepan atau kiasan ternyata tidak hanya digunakan oleh manusia, bahkan Allah SWT dalam al Quran banyak yang mengandung sanepan atau kiasan ini.

Fungsi Sanepan

Sanepan bersungsi untuk menyampaikan maksud dengan cara yang lebih halus agar dapat terhindar dari konfrontasi dan seakan kita memberikan waktu orang lain untuk memikirkan pesan yang kita berikan.

Sanepan juga membuat bahasa lebih kaya dan indah.

Penggunaan Sanepan Jawa

Sanepan dapat digunakan untuk penulisan sastra Jawa, untuk mempercantik dialog drama, wayang kulit atau wayang orang. Selain itu, sanepan juga dapat digunakan oleh masyarakat awam dalam percakapan sehari hari.

Cara Membuat Sanepan Jawa

Sanepan Jawa Beserta Arti dan Fungsinya Paling Lengkap,Pengertian Sanepan Jawa,Fungsi Sanepan,Penggunaan Sanepan Jawa,Cara Membuat Sanepan Jawa,Contoh Sanepan Jawa,Beberapa Contoh Sanepan yang Populer dan Artinya,Arti Sanepan Golekana Tapak e Kuntul Mabur,Arti Sanepan Golekana Kayu Gung Susuhing Angin,Arti Sanepan Golekana Galihing Kangkung
Forbes

Membuat sebuah sanepan bisa dikatakan gampang gampang susah. Triknya, pertama kita harus menentukan sifat apa yang akan kita target, misalnya orang itu lapang dada sekali. Maka bisa dikatakan orang itu hatinya luas.

Selanjutnya kita cari obyek yang sangat luas, langit misal. Langit ini lalu disifati dengan lawan dari luas yaitu sempit, untuk menunjukkan seakan akan luas hati itu lebih luas dari langit.

Terakhir kan dihasilkan sanpean jawa berbunyi, atine ciut langit. Kurang lebih seperti itu cara membuat sanepan jawa.

Contoh Sanepan Jawa

  1. abang dluwang = putih banget.
  2. abot kapuk = entheng banget.
  3. abot merang sagedheng = entheng banget.
  4. agal glepung = lumer banget.
  5. aji godhong garing = ora ana ajine.
  6. amba godhong kelor = ciyut banget.
  7. anteng kitiran = polahe ora karuan.
  8. arang kranjang = kerep banget.
  9. arang wulu kucing = akeh banget.
  10. arum jamban = banger banget.
  11. atos debog = empuk banget.
  12. banter keyong = alon banget.
  13. bening leri= butheg banget.
  14. benjo tampah = bunder banget.
  15. brintik linggis = lurus/kaku banget.
  16. dhuwur kencur = endhek banget.
  17. gedhe gurem = cilik banget.
  18. kandel kulit bawang = tipis banget.
  19. jero tapak meri = cethek banget.
  20. kedhep tesmak = jinggleng/mentheleng.
  21. kuning silit kwali = ireng banget.
  22. kuru semangka = lemu banget.
  23. landhep dhengkul = kethul banget.
  24. legi bratawali = pait banget.
  25. lemes pikulan = kaku banget.
  26. lonjong mimis (layu) =nbanter banget.
  27. pait madu = legi banget.
  28. peret beton = lunyu banget.
  29. resik peceren = kotor banget.
  30. rindhik asu digithik = cepet banget.
  31. suwe banyu sinaring = cepet banget.
  32. suwe mijet wohing ranti = cepet banget.

Beberapa Contoh Sanepan yang Populer dan Artinya

Arti Sanepan Golekana Tapak e Kuntul Mabur

Kuntul atau bangau jika terbang maka akan sulit untuk melihat tapak kakinya, bahkan mungkin tak bisa sama sekali. Sanepan ini berarti menyuruh orang untuk melakukan hal yang mustahil dilakukan.

Arti Sanepan Golekana Kayu Gung Susuhing Angin

Sejatinya, makna kata ‘Kayu’ berarti ‘karep’ atau keinginan. ‘Gung’ berarti besar. Sedangkan ‘Susuhing Angin’ adalah nafas manusia. Kalau sanepan itu dirangkum, maka memiliki arti yang bermakna: Keinginan yang kuat atau besar hanya bisa terkabul jika mampu menguasai nafas.

Arti Sanepan Golekana Galihing Kangkung 

Sanepan ini berarti kita harus mencari apa inti atau tengah tengah (hati) dari tanaman kangkung. Padahal seperti yang kita tahu bahwa tanaman kangkung itu sendiri pada saat kita belah menjadi dua maka kita akan melihat bahwa sama sekali tiada tengahnya, yang ada adalah rongga kosong seperti bilah bambu yang kita pecah/belah menjadi dua.

Trus apa makna kata kata diatas? Karena kita tau tidak ada isi ditengah-tengah batang tanaman kangkung itu sendiri.

Baca Juga: Arane Pentil, Isi lan Woh Wohan Tetuwuhan Paling Lengkap!

Nah dalam filosofi Jawa GOLEKONO GALIHING KANGKUNG memuat makna bahwa semua itu berawal dari kosong dan akan menjadi kosong pula. Begitu juga manusia, dulu kita tidak pernah ada karena kita masih di alam SUWUNG kemudian kita dilahirkan besar dewasa dan mati kita akan kembali ke alam SUWUNG itu sendiri.

Itulah dia, penjelasan tentang sanepan jawa, mulai sekarang mari kita biasakan menggunakan sanepan jawa agar kelak tidak diklaim negara lain seperti budaya kita yang sudah sudah.

Akhirnya terimakasih sudah mampir. 🙂

Categories
Bahasa Jawa

√ 13+ Urut Urutane Turunan atau Silsilah Keluarga Jawa

Urut Urutane Turunan (silsilah keluarga jawa) – setiap suku tentunya memiliki nama khusus untuk menyebut tingkat generasi mereka. Misal dalam Bahasa Sunda kita mengenal sebutan momon, asep, duyeh dst. Pun begitu dalam bahasa Jawa. Suku Jawa juga memiliki sebutan untuk silsilah keluarga mereka dan disebut dengan ‘urutane turunan’.

Urutane berarti urutannya, sedangkan turunan berarti keturunan.

Urutane turunan ini dibagi menjadi dua agar mudah dihafal. Pertama urut urutan munggah, kedua urut urutan mudhun.

Urut urutan munggah berarti sisilah dibaca dari bawah ke atas sedangkan urut urutan mudhun berarti sebaliknya.

Urutane Turunan Menggunakan Urutan Munggah

  1. Anak
  2. Bapak/ibu
  3. Embah
  4. Buyut
  5. Canggah
  6. Warèng
  7. Udheg-udheg
  8. Gantung siwur
  9. Grepak sénthé
  10. Tebu sinosog
  11. Petarangan bubrah
  12. Amun-amun

Baca Juga: Arane pentil, isi lan woh wohan paling lengkap!

Urutane Turunan Menggunakan Urutan Mudhun

  1. Bapak/ibu
  2. Anak
  3. Putu
  4. Buyut
  5. Canggah
  6. Warèng
  7. Udheg-udheg
  8. Gantung siwur
  9. Grepak sénthé
  10. Tebu sinosog
  11. Petarangan bubrah
  12. Amun-amun

Fungsi Silsilah Keluarga Jawa

  1. Menjaga hubungan baik sesama anggota keluarga.
  2. Memberi dukungan di saat susah dan berbagi kebahagian di saat suka.
  3. Menghindarkan kejadian akibat miss communication.
  4. Menyadari bahwa kita tak sendiri.
  5. Menghindari terjadinya sikap individualistik.
  6. Melestarikan garis keturunan.

Artikel ini terkait dengan:

sisilah jawa
silsilah keluarga jawa
silsilah jawa
silsilah tanah jawa
silsilah jawahirul khomsi
silsilah raja jawa
silsilah jawa tengah

silsilah 7. keturunan
sebutan urutan anak dalam bahasa jawa
garis keturunan keluarga
dalam silsilah keluarga terdapat nama
silsilah leluhur jawa
silsilah jawa tengah
silsilah keluarga berupa
silsilah keluarga besar berbentuk

Urut Urutane Turunan

Categories
Bahasa Jawa

√ 67+ Arane Woh Wohan, Isi lan Pentile Tetuwuhan Paling Lengkap

Arane woh wohan Tetuwuhan – Hai, sobat Paduka, bagaimana kabar hari ini? semoga selalu sehat dan selalu dalam kebaikan ya.

Nah, setelah kemarin kita membahas tentang jenenge anak kewan, kali ini kita juga akan belajar tentang arane woh wohan lan isine. Arane woh wohan lan isine jika diterjemahkan dalam Bahasa Indonesia berarti nama buah dan bijinya.

Selain membahas arane woh wohan lan isine, kita juga akan membahas arane pentil woh wohan. Penthil woh wohan artinya biji yang masih kecil atau baru muncul ketika kelopak bunga gugur. Atau mudahnya kita sebut bakal buah.

Untuk kamu yang bukan berasal dari suku Jawa mungkin memang agak aneh, karena kita biasanya menyebut biji tanaman sesuai dengan nama buahnya, misalnya buah tanaman mangga ya mangga dan bijinya disebut biji mangga.

Dari sini kita tahu Bahasa Jawa memang keren dan punya sangat banyak kosakata.

Oke, dari pada banyak intro, berikut ini daftar arane woh wohan lan isine beserta arane pentil dalam Bahasa Jawa.

Arane Isi Woh Wohan

Isi asem arane : klungsu
Isi kecipir arane : botor
Isi duren arane : pongge
Isi kluwih arane : betem
Isi nangka arane : beton
Isi sawo arane : kechik
Isi bendha arane : gundhu
Isi pelem arane : pelog
Isi kapas arane : wuku
Isi randhu eri arane : kentheng
Isi semangka arane : kwaci
Isi salak arane : geyol/ kenthos
Isi mlinjo arane : klathak
Isi jambe arane : jebug
Isi tanjung arane : kechik

Arane Woh Wohan

Ada beberapa buah tanaman dalam Bahasa Jawa yang memiliki ‘aran’ atau sebutan tersendiri, berikut diantaranya:

Woh arèn arane : kolang kaling
Woh bengkowang arane : besusu
Woh cengkèh arane : polong
Woh gebang arane : krandhing
Woh gembili arane : katak
Woh jati arane : janggleng
Woh kanthil arane : gandhek
Woh kélor arane : klénthang
Woh kesambi arane : kecacil
Woh kluwek arane : pucung
Woh pandhan eri arane : pandhaga
Woh so arane : mlinjo
Woh tal arane : siwalan
Woh turi arane : klénthang
Woh uwi arane : katak
Woh widara putih arane : anyang

Arane Pentil Woh Wohan

Pentil asem arane : cempaluk
Pentil duren arane : belem
Pentil jagung arane : janten
Pentil jambe arane : bleber
Pentil jambu arane : karuk
Pentil kacang arane : besengut
Pentil krambil arane : bluluk, cengkir, degan
Pentil kweni arane : gendheyo
Pentil Lombok arane : cangar
Pentil nangka arane : babal, gori
Pentil pelem arane : pencit
Pentil pete arane : pendul
Pentil randhu arane : plencing
Pentil semangka arane : plonco
Pentil so / mlinjo arane : kroto
Pentil timun arane : serit
Pentil manggis arane : blibar

Itulah daftar lengkap arane pentile woh wohan, arane isi woh wohan dan arane woh wohan. Semoga daftar ini bisa memberi manfaat. Terimakasih.

Artikel ini terkait dengan:

arane isi buah
isi waluh arane
aran arane wiji
woh jati arane
nama biji buah buahan dalam bahasa jawa
klungsu iku isi woh
isine pari arane
arane kembang

 

Categories
Bahasa Jawa

√ 125+ Jenenge Anak Kewan Bahasa Jawa Paling Lengkap

Jenenge Anak Kewan Bahasa – Salah satu materi yang pasti muncul dalam pembelajaran Bahasa Jawa adalah Bab tentang jenenge anak kewan atau arane anak kewan. Materi ini biasanya diajarkan di sekolah tingkat dasar.

Meskipun merupakan materi dasar, banyak dari kita yang jika ditanya oleh adik kita seperti,

“Apa arane anak cecak? atau apa arane anak kadhal?” mungkin juga sering lupa.

Nah, berkaitan dengan hal itu, kali ini kita kan ingat kembali daftar jenenge anak kewan mulai dari hewan berawalan huruf A sampai Y. Apa saja? simak daftarnya di bawah ini. 🙂

Jenenge Anak Kewan Awalan A

  • Anak Asu jenenge / arane Kirik
  • Anak Ayam jenenge / arane Kuthuk
  • Anak Ayam Alas jenenge / arane Bekisar
  • Anak Ampal jenenge / arane Embug-Embugan
  • Anak Angkrang jenenge / arane Kroto

Jenenge Anak Kewan Awalan B

  • Anak Bandeng jenenge / arane Nener
  • Anak Bantheng jenenge / arane Wereng/Cendhet
  • Anak Babi jenenge / arane Gambluk
  • Anak Baya jenenge / arane Rete
  • Anak Brati jenenge / arane Tongki
  • Anak Banyak jenenge / arane Blengur
  • Anak Bebek jenenge / arane Meri
  • Anak Blanak jenenge / arane Sendha
  • Anak Bethik jenenge / arane Menter
  • Anak Bulus jenenge / arane Ketul
  • Anak Budheng jenenge / arane Kowe

Jenenge Anak Kewan Awalan C

  • Anak Cecak jenenge / arane Sawiyah
  • Anak Celeng jenenge / arane Genjik
  • Anak Cacing jenenge / arane Lur
  • Anak Coro jenenge / arane Mendhet

Jenenge Anak Kewan Awan D

  • Anak Dhorang jenenge / arane Tamper
  • Anak Dara jenenge / arane Piyik

Jenenge Anak Kewan Awalan E

  • Anak Emprit jenenge / arane Indhil

Jenenge Anak Kewan Awalan G

  • Anak Gajah jenenge / arane Bledug
  • Anak Garangan jenenge / arane Rase
  • Anak Gangsir jenenge / arane Clondo
  • Anak Gagak jenenge / arane Engkak
  • Anak Garengpung jenenge / arane Drungkuk
  • Anak Gemak jenenge / arane Drigul
  • Anak Gundhik jenenge / arane Rayap
  • Anak Glatik jenenge / arane Cecrekan

Jenenge Anak Kewan Awalan I

  • Anak Iwak Saga jenenge / arane Beyong/Kocolan

Jenenge Anak Kewan Awalan J

  • Anak Jaran jenenge / arane Belo
  • Anak Jangkrik jenenge / arane Gendholo

Jenenge Anak Kewan Awalan K

  • Anak Kancil jenenge / arane Kenthi
  • Anak Kadhal jenenge / arane Tobil
  • Anak Kalajengkin jenenge / arane Ketupa
  • Anak Kakap jenenge / arane Caplek
  • Anak Kebo jenenge / arane Gudel
  • Anak Kepik jenenge / arane Mreki
  • Anak Kecapung jenenge / arane Jenthit
  • Anak Kemangga jenenge / arane Ceriwi
  • Anak Kidang jenenge / arane Kompreng
  • Anak Kinjeng jenenge / arane Senggrutu
  • Anak Kintel jenenge / arane Kenthus
  • Anak Kimar jenenge / arane Kedah
  • Anak Kinjengdom jenenge / arane Undur-Undur
  • Anak Kethek jenenge / arane Munyuk/Kenyung
  • Anak Konang jenenge / arane Endrak
  • Anak Kodok jenenge / arane Precil
  • Anak Kombang jenenge / arane Engkuk
  • Anak Kremi jenenge / arane Racek
  • Anak Kupu jenenge / arane Uler
  • Anak Kucing jenenge / arane Cemeng
  • Anak Kutuk jenenge / arane Kotesan
  • Anak Kul jenenge / arane Krikik
  • Anak Kura jenenge / arane Laos
  • Anak Kwangwung jenenge / arane Gendhot

Jenenge Anak Kewan Awalan L

  • Anak Lawa jenenge / arane Kampret
  • Anak Laler jenenge / arane Singgat/Set
  • Anak Lamuk jenenge / arane Jenthik
  • Anak Lemut jenenge / arane Uget-Uget
  • Anak Lele jenenge / arane Jabrisan
  • Anak Lisang jenenge / arane Beles
  • Anak Lintah jenenge / arane Pacet
  • Anak Lodan jenenge / arane Jengkelong
  • Anak Luwing jenenge / arane Gonggo
  • Anak Lutung jenenge / arane Kenyung
  • Anak Luwak jenenge / arane Kuwuk

Jenenge Anak Kewan Awalan M

  • Anak Manuk jenenge / arane Piyik
  • Anak Macan jenenge / arane Gogor
  • Anak Merak jenenge / arane Uncung
  • Anak Menjangan jenenge / arane Kompreng
  • Anak Menthok jenenge / arane Minthi

Jenenge Anak Kewan Awalan N

  • Anak Nyambik jenenge / arane Slira

Jenenge Anak Kewan Awalan P

  • Anak Pitik jenenge / arane Kuthuk
  • Anak Pe jenenge / arane Genyong
  • Anak Pleting jenenge / arane Jaringan

Jenenge Anak Kewan Awalan S

  • Anak Sapi jenenge / arane Pedhet
  • Anak Singa jenenge / arane Dibal
  • Anak Sembilang jenenge / arane Lenger

Jenenge Anak Kewan Awalan T

  • Anak Tawon jenenge / arane hGana
  • Anak Tambra jenenge / arane Bokol
  • Anak Tekek jenenge / arane Celolo
  • Anak Tikus jenenge / arane Cindhil
  • Anak Tongkol jenenge / arane Cengkik
  • Anak Tumo jenenge / arane Kor

Jenenge Anak Kewan Awalan U

  • Anak Urang jenenge / arane Grago
  • Anak Ula jenenge / arane Kisi

Jenenge Anak Kewan Awalan W

  • Anak Warak jenenge / arane Plencing
  • Anak Wagal jenenge / arane Jendhil
  • Anak Wade jenenge / arane Sriwet
  • Anak Walang jenenge / arane Dhogol
  • Anak Welut jenenge / arane Udhet

Jenenge Anak Kewan Awalan Y

  • Anak Yuyu jenenge / arane Beyes/Mbes

Akhirnya, ada berapa jenenge anak kewan yang kamu ingat? lima? sepuluh? seru juga ya ternyata mengetahui nama nama anak hewan dalam bahasa Jawa. Jadi, jika kamu suka artikel ini jangan lupa share ke temanmu dan bersama kita berbagi pengetahuan. Dan jika ada pertanyaan, silahkan tambahkan di kolom komentar. Terimakasih 🙂

Categories
Bahasa Jawa

√ 135+ Tembung Pepindhan Bahasa Jawa Paling Lengkap!

Pepindhan – Hai sobat Paduka, bagaimana kabar kalian hari ini? semoga selalu sehat dan selalu dalam kebaikan ya.

Nah, setelah satu pekan kemarin kita membahas tentang tembang macapat secara intens satu per satu, sekarang mari kita beralih pada materi baru berjudul pepindhan.

Jika kamu dari suku Jawa pasti sekali dua kali pernah mendengar istilah ini, karena pepindhan memang masuk dalam kurikulum anak sekolah mulai dari tingkat dasar sampai atas.

Agar lebih mantap, yuk buka kembali materi pepindhan di bawah ini.

Pengertian Pepindhan

Pepindhan berasal dari kata “pindha” (artinya memper, irib-iriban, pepandhan/tetandhingan). Kata “pindha” lalu dirangkap awalannya dan mendapat akhiran -an menjadi “pipindhaan“, lalu pada akhirnya berubah menjadi pepindhan.

Pepindhan dalam bahasa Jawa di jabarkan dengan pengertian:

“Tembung pepindhan tegese tembung kang digawe kanggo unen-unen sajeroning basa jawa kang ora ngemu surasa kang sejatine.”

Jika diartikan dalam Bahasa Indonesia, pepindhan disebut kalimat pengandaian. Kata pengandaian dalam Bahasa Indonesia menggunakan kata umpama/ibarat, sedangkan dalam bahasa Jawa menggunakan kata kaya, lir, pindha, kadya dst.

Hal yang dibuat pengandaian atau perumpamaaan bisa beragam. Bisa dari segi warna, jumlah, sifat fisik, rupa (bagus jelek), tingkah laku dst.

Fungsi Pepindhan

pepindhan,pepindhan yaiku,pepindhan bahasa jawa,cangkriman pepindhan,tembung pepindhan,contoh cangkriman pepindhan,pepindhan tegese,Pengertian Pepindhan,Fungsi Pepindhan,Kata Kata yang Digunakan dalam Pepindahan,Jenis Jenis Pepindhan,Contoh Pepindhan,Cara Mengartikan Pepindhan

Tembung pepindhan digunakan para sastrawan Jawa untuk menambah keindahan karya sastra mereka. Karya yang dimaksud dapat berupa bebasan, saloka, candra dan cerkak (cerpen).

Pepindhan juga dapat digunakan untuk komunikasi sehari hari agar lebih memperkaya kosakata harian.

Selain dua fungsi di atas, pepindhan juga digunakan untuk acara acara penting seperti dalam acara adicara penganten, pagelaran wayang, kesenian dst.

Kata Kata yang Digunakan dalam Pepindahan

Beberapa pepindhan menggunakan kata khas yang menjadi salah satu cirinya.

Kata kata tersebut antara lain:

  • kaya,
  • lir,
  • pindha,
  • kadya
  • lir pendah

Jenis Jenis Pepindhan

  • Pepindhan kanggo nyandra putri kang sulistya.
  • Panyandra kanggo satriya utawa priya.
  • Pepindhan kang kanggo nyandra kahanane wadyabala.
  • Pepindhan kanggo nyandra wong nesu utawa nantang perang.
  • Pepindhan kanggo nyandra kahanan.

Contoh Pepindhan

pepindhan,pepindhan yaiku,pepindhan bahasa jawa,cangkriman pepindhan,tembung pepindhan,contoh cangkriman pepindhan,pepindhan tegese,Pengertian Pepindhan,Fungsi Pepindhan,Kata Kata yang Digunakan dalam Pepindahan,Jenis Jenis Pepindhan,Contoh Pepindhan,Cara Mengartikan Pepindhan

A.

Abang kumpul padha abang – kaya alas kobong
Abange – kaya godhong katirah
Agunge – kaya samodra rob
Akehe pepati – kaya babadan pacíng
Akehe pepati – kaya sulung lumebu geni
Akehe lelara – kaya kena pagebluk
Ali-aline – nggunung sapikul
Aluse – kaya sutra
Antenge – kaya temanten ditemokake
Ayune – kaya Dewi Ratíh
Angine – gedhe koyo sarataun


B.

Baguse – kaya Bathara Kamajaya
Bangone – awangun gedhang salirang
Bantere – kaya angin
Bebedane – ngadhal melet
Bedane – kaya bumi karo langít
Begjane – kaya nemu emas sakebo
Begjane – kaya nemu cempaka sawakul
Bungahe – kaya ketiban ndaru


C.

Cahyane bingar – kaya lintang johar
Cahyane nglentríh – kaya rembulan karainan
Cep klakep – kaya orong-orong kepidak
Cethile – kaya cina craki
Cumlorot – kaya lintang alihan
Cumlorot – kaya ndaru


D.

Dalane – nggeger sapi
Dalane – mbathok mengkureb
Dawane barisan – kaya sela brakithi
Dedege – ngringin sungsang
Dhuwure – kaya othak othak mega
(n)Domblong – kaya sapi ompong


E.

Emane – koyo marang anak ragil
Esemane – koyo raden gatut koco


G

Gagah prakoso – kaya Raden Werkudara
Galake – kaya macan manak
Galake – kaya buta
Gampange – kaya empal pinecok
Gelungane – ngadhal menek
Gelungane – minangkara
Gelís – kaya banyu sinaríng
Gendhwane – awangun kadhal meteng
Gereng-gereng – kaya singa antok bayangan
Gantenge – koyo arjuno


I.

Ijo kumpul pada ijo – kaya bethet sayuta
Ireng kumpul padha ireng – kaya gagak reraton


J.

Janggute – pindha tawon gumantung
Jogede – kaya merak kasimpír
Jogede – mucang kanginan


K.

Kagete – kaya tinubruk ing wong lepat
Kaku – kaya kena nggo pikulan
Kekejere – kaya manuk branjangan
Kenese – kaya Dewi Srikandi
Kesite – kaya kadhal
Kepingine – kaya nyidham cempaluk
Klular-klulur – kaya tuma kathok
Kopat-kapit – kaya buntut ula tapak angín
Kuning – kaya emas sinanglíng
Kuníng kumpul padha kuníng – kaya podhang reraton


L.

Lakune nusup-nusup – pindha ayam alas
Landhepe – pitung pinyukur
Lelewane – milangoni
Lír sato munggíng – rimbagan
Luruhe – pindha Dewi Sembadra
Lambene – nyigar jambe


M.

Mendhak-mendhak – kaya sato memeti
Mider-mider – kaya undar
Milíng-milíng – kaya jangkung
Mlakune mundur – kaya mungkur gangsír
Mlakune – ngodhok


N

Nangise ndrengengeng – kaya rase
Nangise – ngorong-ngorong
Nuturi wong pinter – prasasat ngajari bebek nglangi
Nyengite – kaya dhemít


P

Padhange – kaya rina
Padha pleg – pindha jambe sinigar
Panase – kaya mecah-mecahna sirah
Penggalihe padha – pindha suruh lumah lan kurep, yen dinulu seje rupane, yen ginigít padha rasane
Parine – gumadhung
Parine – ngempíng
Parine – nedheng gumadhung
Petenge – ndumuk irung
Pintere – kaya bisa njara langít
Pintere – kaya bisa nyancang angín
Pipane rokok – menyu
Pipine – kaya tomat mateng
Polahe – kaya gabah den interi
Polahe – kaya kuthuk kelangan babon
Polahe – ngaru napung
Polatane mbranyak – kaya Raden Kakrasana/Samba
Putíh kumpul padha putih – kaya kuntul neba
Putíh memplak – kaya kapuk diwusoni


R

Rakete – kaya sadulur sinara wedi
Ramene – lir prahara nempuh wukír
Ramene surak – mbata rubuh
Rikate – kaya angin
Rukune – kaya mimi lan mintuna
Ruruhe (wong lanang) – kaya Raden Janaka
Ruruhe (wong wadon) – kaya Dewi Sembadra
Rupane kembar – pindha jambe sinigar


S

Salake- medhi (masír)
Sambate – kaya nggrantang
Sambate – ngaru ara
Senenge – kaya bubuk oleh leng
Sentosa banget – kaya jangeet kinatelon
Sowane mendhak-mendhak – kaya sata manggíh krama
Suguhane – mbanyu mili
Sumbare – kaya bisa mutung wesi g1igen
Sumbare – kaya wani ndilat wesi abang
Suweke – nyangkem kodhok
Swarane – kaya gelap ing mangaa kapat
Swarane – kaya mbelah-mbelahna bumi


T

Tandange cukat – kadya kilat, kesít kadya thathít
Tandange – kaya bantheng ketaton
Tandange – kaya jangkrík mambu kili
Tandange – kaya sikatan nyamber walang
Tapa – ngalong; ngidang; nyantuka
Tekade – kaya geni lan urupe
Tekade – kaya madu lan manís
Tepunge kalís (kekancane) – kaya banyu karo lenga
Thingak-thinguk – kaya kethek ditulup
Tindake – nusup ngayam alas
Tulisane – awangun ketumbar (aksara Jawa)


U

Ulese – ngembang asem (kucíng)
Ulese – ngembang duren (jaran)
Untabe – kaya samodra rob
Utange – nyundhul empyak
Utange – turut usuk


W

Wangsulane – saur manuk
Wangune – kaya dara gepak
Wiragane – nenangi brata
Wrangkane – gayaman

Cara Mengartikan Pepindhan

Kegiatan mengartikan pepindha tidak terlalu sulit. Yang perlu dilakukan adalah kita harus tahu persamaan sifat antara kata yang diandaikan dengan pengandaiannya. Misalnya seperti ini.

Pepindhan : Swarane kaya mbelah mbelahna bumi (suaranya seperti membelah bumi) Artinya bahwa suaranya sangatlah keras dan lantang sampai sampai seperti dapat membelah bumi.

Lagi, pipine kaya tomat mateng (pipinya seperti tomat matang) artinya pipi orang yang disebut merah merona seperti warna tomat yang matang.

Jadi, kira kira seperti itu cara mengartikan pepindhan, sangat mudah bukan?

Akhirnya sub arti pepindhan ini mengakhiri artikel tentang Pepindhan kali ini. semoga bermanfaat dan jika ada yang kurang jelas silahkan tinggalkan jejak di kolom komentar. Terimakasih.

Artikel ini terkait:

pepindhan yaiku
pepindhan bahasa jawa
cangkriman pepindhan
tembung pepindhan
contoh cangkriman pepindhan
pepindhan tegese

Categories
Bahasa Jawa

√ 9+ Jenis Tembang Jawa Beserta Pengertian dan Contohnya

Jenis tembang Jawa – Suku Jawa merupakan suku yang kaya dengan berbagai kesenian dan kebudayaan. Salah satu kesenian yang terkenal adalah kesenian nembang. Nembang dalam bahasa Indonesia berarti menyanyi.

Dalam menyanyi suku Jawa sejak zaman dulu telah menciptakan lagu lagu mereka sendiri. Lagu tersebut disebut sebagai tembang atau sekar.

Seiring berjalannya waktu ada banyak sekali jenis tembang Jawa yang muncul. Dan setiap tembang mempunyai ciri dan fungsinya masing masing.

Nah, agar lebih jelas, yuk simak ulasan tentang jenis tembang Jawa beserta pengertian tembang dan contoh tembang di bawah ini.

Pengertian Tembang

Sebelum membahas jenis tembang, ada baiknya kita pahami dulu secara lebih detail apa itu ‘tembang’.

Menurut Prawiradisastra (1991), tembang adalah seni suara yang dibangun dari bermacam-macam laras dan nada sebagai bahannya. Sedangkan menurut Wikipedia Bahasa Indonesia, tembang merupakan lirik/sajak yang mempunyai irama nada sehingga di dalam Bahasa Indonesia disamakan atau disebut dengan lagu.

Tembang Jawa ini disebut juga dengan sekar.

Sebuah tembang akan terikat oleh beberapa aturan atau paugeran. Ada tiga aturan yang ada yaitu:

  • guru gatra,
  • guru wilangan,
  • guru lagu.

Sebenarnya masih ada dua lagi yaitu cakepan (lirik) dan titi laras, namun dua paugeran ini jarang ditanyakan dalam ujian.

Berbagai jenis tembang Jawa ini kesemuanya memiliki makna dan fungsi sendiri-sendiri sehingga tidak bisa sembarangan dalam menyanyikan-nya.

Jenis Jenis Tembang Jawa

Secara umum jenis tembang Jawa dibagi menjadi tiga yaitu:

  • Tembang dolanan
  • Tembang klasik
  • Tembang campursari.

Berikut penjelasannya:

Tembang Dolanan

Jenis tembang Jawa yang pertama adalah tembang dolanan.

Tembang dolanan ialah tembang/ lelagon yang dinyanyikan oleh kanak- kanak. Umumnya dilagukan dikala bulan purnama sebagai hiburan. Biasanya lelagon tersebut diiringi dengan tarian yang cocok dengan arti tembang tersebut.

Berbeda dengan tembang tembang lain, tembang dolanan tidak terikat oleh aturan- aturan tertentu. Tembang dolanan disajikan dengan iringan musik gamelan, baik laras slendro atau pun pelog yang cocok dengan nadanya.

Tembang dolanan memiliki dua bentuk:

Tembang Dolanan Gagrag Lawas

Pengertian Tembang Jenis Jenis Tembang Jawa Tembang Dolanan Tembang Dolanan Gagrag Lawas Tembang Dolanan Gagrag Anyar Tembang Klasik Tembang Gedhe atau Sekar Ageng Tembang Tengahan atau Sekar Tengahan Tembang Alit/ Sekar Alit Tembang Jawa Campursari

Tembang dolanan gagrag lawas ialah bentuk tembang dolanan yang bisa jadi tidak jelas nama pengarangnya ataupun NN.

Sifatnya klasik, serta arti lagunya susah untuk ditebak. Jenis tembang ini diciptakan telah lama sekali (saat sebelum tahun 1900-an).

Contoh tembang dolanan gagrag lawas:

  • Gundul Gundul Pacul
  • Pendhisil
  • Wajibe Dadi Murid
  • Jaranan
  • Lir- Ilir
  • Cublak- cublak suweng
  • Aku Duwe Pitik
  • Sinten Numpak Sepur
  • Menthog– Menthog, dsb.

Tembang Dolanan Gagrag Anyar

Tembang dolanan gagrag anyar ialah tembang dolanan yang bersifat baru, gampang ditebak arti lagunya, serta nama pengarangnya jelas.

Kebalikan dari tembang dolanan gagrag lawas yang diciptakan sangat lama, tembang dolanan gagrak anyar baru diciptakan akhir akhir ini yaitu pada tahun sehabis 1900-an.

Contoh tembang dolanan gagrag anyar:

  • (Karya Ki Narto Sabdo) Gugur Gunung, Lumbung Desa, Tahu- tahu Tempe, Jamu Jawa, Gula Klapa.
  • (Karya Ki Anom Suroto) Solo Berseri serta Mas Sopir.
  • (Karya Sarwanto, S. Kar) Wonogiri Sukses, dsb.

Tembang Klasik

Pengertian Tembang Jenis Jenis Tembang Jawa Tembang Dolanan Tembang Dolanan Gagrag Lawas Tembang Dolanan Gagrag Anyar Tembang Klasik Tembang Gedhe atau Sekar Ageng Tembang Tengahan atau Sekar Tengahan Tembang Alit/ Sekar Alit Tembang Jawa Campursari
Pasberita.com

Jenis tembang Jawa klasik muncul pada masa kerajaan tepatnya saat berakhirnya masa kekuasaan Majapahit dan dimulainya pengaruh Wali Sanga (Jawa Tengah), sedangkan untuk daerah JawaTimur dan Bali tembang klasik sudah dikenal sejak sebelum kedatangan agama Islam.

Pada perjalanannya tembang klasik dibagi menjadi tiga kelas:

Tembang Gedhe atau Sekar Ageng

Tembang gedhe atau sekar ageng adalah jenis tembang Jawa yasan yang memiliki aturan lebih ketat terkait dengan lampah, seperti kesamaan jumlah suku kata di dalam tiap baris.

Contoh tembang gedhe seperti:

  • Citramengeng,
  • Kusumastuti,
  • Mintajiwa,
  • Pamularsih.
  • Patralalita
  • Bramara Wilastita
  • Kusuma Wicitra
  • Maduretna
  • Prawira Lalita

Tembang Tengahan atau Sekar Tengahan

Tembang tengahan sebenarnya juga merupakan jenis tembang macapat namun lebih populer. Tembang tengahan terikat dengan guru wilangan dan guru gatra.

Buku buku yang bercerita menggunakan tembang tengahan disebut sebagai kidung, contohnya seperti kidung Ranggalawe, kidung Sundhayana dan lain sebagainya.

Contoh tembang tengahan yaitu:
• Balabak
• Wirangrong
• Jurudemung
• Girisa

Tembang Alit/ Sekar Alit

Pengertian Tembang Jenis Jenis Tembang Jawa Tembang Dolanan Tembang Dolanan Gagrag Lawas Tembang Dolanan Gagrag Anyar Tembang Klasik Tembang Gedhe atau Sekar Ageng Tembang Tengahan atau Sekar Tengahan Tembang Alit/ Sekar Alit Tembang Jawa Campursari

Tembang alit populer dengan sebutan tembang macapat. Tembang ini yang biasa dipelajari di sekolah-sekolah.

Tembang macapat terpaku dengan tiga aturan atau paugeran yaitu: guru gatra, guru wilangan dan guru lagu.

Tembang macapat menceritakan perjalanan hidup manusia dari mulai dalam kandungan ibu sampai meninggal.

Berikut ini urutan tembang macapat:

Tembang Jawa Campursari

Pengertian Tembang Jenis Jenis Tembang Jawa Tembang Dolanan Tembang Dolanan Gagrag Lawas Tembang Dolanan Gagrag Anyar Tembang Klasik Tembang Gedhe atau Sekar Ageng Tembang Tengahan atau Sekar Tengahan Tembang Alit/ Sekar Alit Tembang Jawa Campursari

Jenis tembang Jawa yang terakhir adalah tembang campursari.

Akhir akhir ini tembang Jawa campursari sedang naik daun dan digandrungi banyak orang, bahkan oleh orang di luar Jawa. Nah sebenarnya apa sih yang disebut dengan tembang campursari?

Tembang campursari atau tembang jawa modern merupakan campuran antara tembang Jawa dolanan namun diiringi oleh seperangkat alat musik modern. Di dalamnya tidak ada aturan yang ketat baik dalam syair maupun iringannya. Temanya juga sangat bebas dan seringkali masalah percintaan.

Ada seorang seniman tembang dari Solo bernama Didi Kempot yang sangat populer dan telah menciptakan banyak sekali tembang yang bagus.

Contoh judul lagu campursari yang populer yaitu:

  • Didi Kempot – Sewu Kutho
  • Tanjung Mas Ninggal Janji – Didi Kempot
  • Prawan Kalimantan 
  • Cucak Rowo
  • Cidro – Didi Kempot
  • Cidro – Lilin Herlina
  • Jambu Alas
  • Alun-alun nganjuk
  • Pacobaning Urip
  • Stasiun Balapan
  • Layang Kangen

Tembang campursari di atas masih sering diputar dalam radio radio lokal dengan berbagai versi cover.

Nah, itulah dia jenis jenis tembang Jawa beserta pengertian dan contohnya secara lengkap.

Jika kamu suka artikel tentang jenis tembang Jawa ini, jangan lupa untuk share ke teman kamu dan sama sama kita bagi ilmu pengetahuan. Jangan lupa juga tinggalkan jejak komentar di bawah.

Terimakasih, semoga bermanfaat.

Artikel ini terkait:

jenis tembang jawa
jenis tembang bahasa jawa
sebutna jenis tembang jawa
jenis tembang jawa mocopat
jenis tembang jawa palaran
jenis tembang jawa dan contohnya
jenis tembang jawa lan tuladhane

Categories
Bahasa Jawa

√ 27+ Puisi Bahasa Jawa Semua Tema Paling Lengkap 2020

Puisi Bahasa Jawa – Puisi tidak hanya terdapat dalam bahasa Indonesia, dalam bahasa daerah seperti misalnya Jawa, juga terdapat seni berpuisi. Puisi dalam bahasa Jawa disebut dengan Geguritan.

Geguritan merupakan salah satu kesenian yang juga harus dilestarikan sebagaimana tembang jawa atau musik jawa. Karena itulah materi geguritan dimasukkan dalam kurikulum sekolah baik itu tingkat sekolah dasar, menengah maupun atas.

Seringkali pembacaan geguritan atau puisi versi Bahasa Jawa ini dipentaskan dalam event event sekolah. Nah, jika kamu mencari referensi contoh puisi bahasa jawa untuk dipentaskan, kamu bisa ambil contoh-contoh di bawah ini.

Namun sebelumnya kamu juga harus tahu pengertian puisi dalam bahasa jawa, fungsinya, dan aturan aturan yang mengikat di dalamnya supaya lebih memahaminya.

Yuk langsung saja disimak.

Pengertian Puisi Bahasa Jawa (Geguritan)

Pengertian puisi dalam Bahasa Jawa pada dasarnya masih sama dengan puisi pada umumnya.

Penafsiran dari Geguritan merupakan suatu karya sastra jawa yang metode pembuatannya memakai kalimat yang indah serta memiliki arti. Metode pengungkapan Geguritan ini memakai bahasa yang memiliki rima, irama, mitra, baik dan penataan yang tepat.

Tidak hanya itu, geguritan pula dapat terbuat bersumber pada ungkapan perasaan serta pikiran penciptanya. Dalam bahasa Indonesia, geguritan disebut dengan puisi. Sesungguhnya geguritan serta puisi nyaris sama, yang membedakan cuma bahasa yang digunakan. Geguritan memakai bahasa Jawa, sebaliknya puisi memakai bahasa Indonesia.

Ciri-Ciri Puisi Bahasa Jawa (Geguritan)

Sebuah karya dapat dibedakan dengan karya lainnya karena memiliki ciri-ciri. Begitu pula puisi bahasa Jawa. Puisi bahasa Jawa memiliki ciri ciri sehingga dapat dengan mudah dibedakan dengan jenis karya lain seperti tembang misalnya.

Beberapa ciri ciri geguritan antara lain:

  • Memiliki aturan seperti guru lagu, guru wilangan dan juga guru gatra.
  • Bahasa dipakai sopan, indah dan baik.
  • Seringkali bahasa yang digunakan adalah jenis konotasi.
  • Kalimat yang dipakai harus mempunyai arti atau makna.
  • Terdapat nama pengarang atau pembuat dalam teks geguritan yang berada di depat bagian atas.

Unsur Intrinsik Puisi Bahasa Jawa (Geguritan)

Unsur intrinsik adalah unsur unsur yang membentuk sebuah geguritan agar dihasilkan geguritan yang baik dan benar serta bermakna. Unsur intrinsik ini berada di dalam geguritan.

Beberapa unsur intrinsik yang harus ada dalam sebuah puisi jawa atau geguritan adalah:

  • Tema
  • Bahasa yang indah
  • Judul
  • Diksi (pemilihan kata)
  • Citra
  • Purwakanthi
  • Amanat / pesan

Jenis Jenis Puisi Bahasa Jawa (Geguritan)

puisi bahasa jawa,puisi bahasa jawa tentang sahabat dan artinya,puisi bahasa jawa tentang pahlawan,puisi bahasa jawa tentang perpisahan,puisi bahasa jawa tentang ibu,puisi bahasa jawa tentang guru,puisi bahasa jawa tentang sekolah,puisi bahasa jawa menggunakan nama,contoh geguritan bahasa jawa tentang ibu,pengertian Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Ciri-Ciri Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Unsur Intrinsik Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Jenis Jenis Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Geguritan Gargarag Anyar,Geguritan Gargarag Lawas,Contoh Puisi Bahasa Jawa Berbagai Tema,Puisi Bahasa Jawa Tentang Pendidikan,Contoh 1,Contoh 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Sekolah,Puisi Bahasa Jawa Tentang Alam,Contoh 1,Contoh 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Sahabat,Puisi Bahasa Jawa Tentang Ibu,Contoh Puisi Tentang Ibu 1,Puisi Ibu Bahasa Jawa 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Guru,Puisi Lucu Bahasa Jawa,Puisi Cinta Bahasa Jawa,Puisi Bahasa Jawa Kasmaran,Puisi Cinta Bahasa Jawa Kromo Inggil,Puisi Patah Hati Bahasa Jawa,Puisi Romantis Bahasa Jawa Halus,Puisi Bahasa Jawa Tentang Lingkungan,Puisi Bahasa Jawa Tentang Pahlawan,Contoh 1,Contoh 2,Contoh 3,Puisi Bahasa Jawa Singkat,Contoh 1,Contoh 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Religi,Contoh Pembacaan Puisi Bahasa Jawa yang Keren
Ruang Puisi

Geguritan Gargarag Anyar

Merupakan jenis puisi yang lebih bebas dan tidak terikat tiga guru lagu (gatra, wilangan dan swara) serta tidak dapat menggunakan bahasa Jawa yang lebih modern.

Geguritan Gargarag Lawas

Geguritan ini mempunyai pengertian sebaliknya. Menggunakan bahasa Jawa lawas atau lama serta terikat dengan aturan aturan. Aturan aturan tersebut adalah:

  • Diawali kalimat ” sun gegurit”.
  • Jumlah baris pada setiap baris haruslah sama paling sedikit 4 baris.
  • Jumlah suku kata juga harus sama dalam setiap barisnya.
  • ketentuan guru swara: A,I,U,E,O yang artinya setiap baris harus diakhiri dengan vokal tersebut.

Contoh Puisi Bahasa Jawa Berbagai Tema

Setelah mengetahui dasar-dasar tentang puisi bahasa Jawa atau geguritan, sekarang mari kita belajar mendeklamasikan contoh puisi bahasa Jawa berbagai tema berikut ini.

Oiya, seringkali kita disuruh untuk membawakan puisi bahasa Jawa yang sesuai dengan event, untuk itu, kumpulan contoh puisi bahasa Jawa di bawah ini dibedakan sesuai dengan kebutuhan tema. Kamu tinggal menyesuaikan.

Puisi Bahasa Jawa Tentang Pendidikan

puisi bahasa jawa,puisi bahasa jawa tentang sahabat dan artinya,puisi bahasa jawa tentang pahlawan,puisi bahasa jawa tentang perpisahan,puisi bahasa jawa tentang ibu,puisi bahasa jawa tentang guru,puisi bahasa jawa tentang sekolah,puisi bahasa jawa menggunakan nama,contoh geguritan bahasa jawa tentang ibu,pengertian Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Ciri-Ciri Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Unsur Intrinsik Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Jenis Jenis Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Geguritan Gargarag Anyar,Geguritan Gargarag Lawas,Contoh Puisi Bahasa Jawa Berbagai Tema,Puisi Bahasa Jawa Tentang Pendidikan,Contoh 1,Contoh 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Sekolah,Puisi Bahasa Jawa Tentang Alam,Contoh 1,Contoh 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Sahabat,Puisi Bahasa Jawa Tentang Ibu,Contoh Puisi Tentang Ibu 1,Puisi Ibu Bahasa Jawa 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Guru,Puisi Lucu Bahasa Jawa,Puisi Cinta Bahasa Jawa,Puisi Bahasa Jawa Kasmaran,Puisi Cinta Bahasa Jawa Kromo Inggil,Puisi Patah Hati Bahasa Jawa,Puisi Romantis Bahasa Jawa Halus,Puisi Bahasa Jawa Tentang Lingkungan,Puisi Bahasa Jawa Tentang Pahlawan,Contoh 1,Contoh 2,Contoh 3,Puisi Bahasa Jawa Singkat,Contoh 1,Contoh 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Religi,Contoh Pembacaan Puisi Bahasa Jawa yang Keren
Ayobekasi.net

Contoh 1

Pamulangan

(Budhi Setyawan)

Jare simbah aku kudu sekolah
Kareben dadi bocah genah mrenah ora nggladrah

Jare rama ibu aku kudu sregep mangkat
Kareben dadi wong pangkat urip ora kesrakat mlarat

Jare bapak ibu guru aku kudu sinau
Tambah ilmu
Kareben kelakon kabeh kang tinuju

Nanging
prakanca, ….

Coba delengen kahanan nyata
Apa isih bisa pamulangan kang ana dadekake urip tumata
Pamulangan kang tanpa tuladha
Pamulangan kang kasatan piwulang
Pamulangan kang ngajarake angka-angka wuta
Siji lan siji ana pira?
Jare anut kang duwe kersa
Jan ora weruh subasita, trapsila, apa maneh tata krama
Lali dosa…
Kabeh lurung binarung kumalungkung
Pamrih pamuji siji
Pamulangan ora aweh pepadang
Simbah,
Nyuwun pangapunten
Kula mboten kepingin dados dokter
Jalaran duite bapak mboten wonten sakoper

Contoh 2

Rama

Rama,
Nyadong duka
Kulo mboten kapilut drajat pangkat
Jalaran ajrih sumpahing rakyat
Kang panggah mlarat sekarat

Bapak ibu guru,
Nyuwun donga pangestu
Mugi-mugi sedaya ilmu saged dados sangu

Puisi Bahasa Jawa Tentang Sekolah

puisi bahasa jawa,puisi bahasa jawa tentang sahabat dan artinya,puisi bahasa jawa tentang pahlawan,puisi bahasa jawa tentang perpisahan,puisi bahasa jawa tentang ibu,puisi bahasa jawa tentang guru,puisi bahasa jawa tentang sekolah,puisi bahasa jawa menggunakan nama,contoh geguritan bahasa jawa tentang ibu,pengertian Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Ciri-Ciri Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Unsur Intrinsik Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Jenis Jenis Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Geguritan Gargarag Anyar,Geguritan Gargarag Lawas,Contoh Puisi Bahasa Jawa Berbagai Tema,Puisi Bahasa Jawa Tentang Pendidikan,Contoh 1,Contoh 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Sekolah,Puisi Bahasa Jawa Tentang Alam,Contoh 1,Contoh 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Sahabat,Puisi Bahasa Jawa Tentang Ibu,Contoh Puisi Tentang Ibu 1,Puisi Ibu Bahasa Jawa 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Guru,Puisi Lucu Bahasa Jawa,Puisi Cinta Bahasa Jawa,Puisi Bahasa Jawa Kasmaran,Puisi Cinta Bahasa Jawa Kromo Inggil,Puisi Patah Hati Bahasa Jawa,Puisi Romantis Bahasa Jawa Halus,Puisi Bahasa Jawa Tentang Lingkungan,Puisi Bahasa Jawa Tentang Pahlawan,Contoh 1,Contoh 2,Contoh 3,Puisi Bahasa Jawa Singkat,Contoh 1,Contoh 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Religi,Contoh Pembacaan Puisi Bahasa Jawa yang Keren

Sekolahku

Sekolahanku…
Panggonan anggonku golek ilmu
Sekolahanku…
Diwulang dening Bapak-ibu Guru

Sekolahanku…
Sinau, maca buku
Ing Panggonan iki
Aku diajari supaya karo wong tuwaku kudu bekti

Ing panggonan iki
Aku diajari marang kanca aja srei
Diparingi PR kanggo gladhen
Kanggo sangu urip ing tengahing bebrayan

Aku percaya…
Sanajan abot kudu dilakoni
Kabeh mau kanggo kepentingan pribadhi
kareben ngesuk dadi wong kang aji
miguna tumprap bangsa lan nagari

Puisi Bahasa Jawa Tentang Alam

puisi bahasa jawa,puisi bahasa jawa tentang sahabat dan artinya,puisi bahasa jawa tentang pahlawan,puisi bahasa jawa tentang perpisahan,puisi bahasa jawa tentang ibu,puisi bahasa jawa tentang guru,puisi bahasa jawa tentang sekolah,puisi bahasa jawa menggunakan nama,contoh geguritan bahasa jawa tentang ibu,pengertian Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Ciri-Ciri Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Unsur Intrinsik Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Jenis Jenis Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Geguritan Gargarag Anyar,Geguritan Gargarag Lawas,Contoh Puisi Bahasa Jawa Berbagai Tema,Puisi Bahasa Jawa Tentang Pendidikan,Contoh 1,Contoh 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Sekolah,Puisi Bahasa Jawa Tentang Alam,Contoh 1,Contoh 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Sahabat,Puisi Bahasa Jawa Tentang Ibu,Contoh Puisi Tentang Ibu 1,Puisi Ibu Bahasa Jawa 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Guru,Puisi Lucu Bahasa Jawa,Puisi Cinta Bahasa Jawa,Puisi Bahasa Jawa Kasmaran,Puisi Cinta Bahasa Jawa Kromo Inggil,Puisi Patah Hati Bahasa Jawa,Puisi Romantis Bahasa Jawa Halus,Puisi Bahasa Jawa Tentang Lingkungan,Puisi Bahasa Jawa Tentang Pahlawan,Contoh 1,Contoh 2,Contoh 3,Puisi Bahasa Jawa Singkat,Contoh 1,Contoh 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Religi,Contoh Pembacaan Puisi Bahasa Jawa yang Keren
Jagad.id

Contoh 1

Apike Alam

Ati sing lara dadi waras
Yen ndeleng apike alam iki
Pikiran sing lesu dadi tuntas
Ndeleng ciptan sing Kuasa

Matur syukur marang Gusti
Sing wis nyiptake bumi iki
Lan saisine
Kita kudu ngrawat alam iki
Marang dunya kang luwih apik

Contoh 2

Lintang Panjer Rahina

Nalika bumi isih sepi
Lintang panjer rahina wis tangi
Menehi Pepadhang sagung dumadi
Kang wiwit gumregah ngupaya rejeki
Para among tani wis ndalidir mecaki galengan
Mbok bakul sinambiwara wus sengkut makarya
Para ngulama tumungkul mengestu puja
Para santri wiridan ngaji
Jago kluruk sesautan
Melu tasbeh marang pangeran
Ndonya wis gagat rahina
Maringi kalodhangan janma ngupadi pangupajiwa

Puisi Bahasa Jawa Tentang Sahabat

puisi bahasa jawa,puisi bahasa jawa tentang sahabat dan artinya,puisi bahasa jawa tentang pahlawan,puisi bahasa jawa tentang perpisahan,puisi bahasa jawa tentang ibu,puisi bahasa jawa tentang guru,puisi bahasa jawa tentang sekolah,puisi bahasa jawa menggunakan nama,contoh geguritan bahasa jawa tentang ibu,pengertian Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Ciri-Ciri Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Unsur Intrinsik Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Jenis Jenis Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Geguritan Gargarag Anyar,Geguritan Gargarag Lawas,Contoh Puisi Bahasa Jawa Berbagai Tema,Puisi Bahasa Jawa Tentang Pendidikan,Contoh 1,Contoh 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Sekolah,Puisi Bahasa Jawa Tentang Alam,Contoh 1,Contoh 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Sahabat,Puisi Bahasa Jawa Tentang Ibu,Contoh Puisi Tentang Ibu 1,Puisi Ibu Bahasa Jawa 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Guru,Puisi Lucu Bahasa Jawa,Puisi Cinta Bahasa Jawa,Puisi Bahasa Jawa Kasmaran,Puisi Cinta Bahasa Jawa Kromo Inggil,Puisi Patah Hati Bahasa Jawa,Puisi Romantis Bahasa Jawa Halus,Puisi Bahasa Jawa Tentang Lingkungan,Puisi Bahasa Jawa Tentang Pahlawan,Contoh 1,Contoh 2,Contoh 3,Puisi Bahasa Jawa Singkat,Contoh 1,Contoh 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Religi,Contoh Pembacaan Puisi Bahasa Jawa yang Keren
Majalah Islan ar Risalah

Kanggo Kanca

Biyen, tanganmu genggem tanganku
Biyen, pundakmu enek kanggo aku nangis
Biyen, guyumu nentremke atiku

Nanging saiki….
Tangan, pundak, guyumu ilang saka uripku
Kanca-kancaku kabeh,bayangna
Apa sajatining kahanan sajroning dunya

Yen ora ana welas lan asih
Ora ana uga kekancanan tanpa pamrih
Ing sakjroning manah atiku
Aku ngrasakna kepengin ngamuk wektu iku

Kanca lan kancaku
Elinga rasa atiku iki
Jaganen rasaning welas asih iki

Puisi Bahasa Jawa Tentang Ibu

puisi bahasa jawa,puisi bahasa jawa tentang sahabat dan artinya,puisi bahasa jawa tentang pahlawan,puisi bahasa jawa tentang perpisahan,puisi bahasa jawa tentang ibu,puisi bahasa jawa tentang guru,puisi bahasa jawa tentang sekolah,puisi bahasa jawa menggunakan nama,contoh geguritan bahasa jawa tentang ibu,pengertian Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Ciri-Ciri Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Unsur Intrinsik Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Jenis Jenis Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Geguritan Gargarag Anyar,Geguritan Gargarag Lawas,Contoh Puisi Bahasa Jawa Berbagai Tema,Puisi Bahasa Jawa Tentang Pendidikan,Contoh 1,Contoh 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Sekolah,Puisi Bahasa Jawa Tentang Alam,Contoh 1,Contoh 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Sahabat,Puisi Bahasa Jawa Tentang Ibu,Contoh Puisi Tentang Ibu 1,Puisi Ibu Bahasa Jawa 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Guru,Puisi Lucu Bahasa Jawa,Puisi Cinta Bahasa Jawa,Puisi Bahasa Jawa Kasmaran,Puisi Cinta Bahasa Jawa Kromo Inggil,Puisi Patah Hati Bahasa Jawa,Puisi Romantis Bahasa Jawa Halus,Puisi Bahasa Jawa Tentang Lingkungan,Puisi Bahasa Jawa Tentang Pahlawan,Contoh 1,Contoh 2,Contoh 3,Puisi Bahasa Jawa Singkat,Contoh 1,Contoh 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Religi,Contoh Pembacaan Puisi Bahasa Jawa yang Keren
Islampos

Contoh Puisi Tentang Ibu 1

Ibu
anakmu kang dak wanti wanti
Kang dak kawatirake
Kak kok titipake ana pawiyatan luhur iki
Iki anakmu
Kang durung isa nyenengke ibu
Kang durung bisa nyenengke keluarga
Kang isih dadi tanggunganmu ibu
Nanging ibu
Anakmu iki bakal banggakke ibu
Banggakke keluarga kabeh
Anakmu rak bakal nyerah bu
Kanggo nyekel lintang ana langit
Kang kadhang ditutup mendhung
Kang kadhang mripat wae wis ora bisa weruh
Nanging anakmu iki janji ibu

Puisi Ibu Bahasa Jawa 2

Ibu
(Dening Yossanti)

Tresna asih ibu
Ora ana kang bisa ngganteke
Kesabaran ibu kang kebak wutuh
Ora bisa daklaleke

Do’a ibu kang tulus
Tansah ngiringi awakku
Pengorbanane kang tanpa wates
ora bisa winales

Ibu..
pituturmu bakal dakrungu
tresna asihmu marang aku
ora bakal puput
Pandongaku ibu…
Muga Gusti tansah nyembadani

Puisi Bahasa Jawa Tentang Guru

puisi bahasa jawa,puisi bahasa jawa tentang sahabat dan artinya,puisi bahasa jawa tentang pahlawan,puisi bahasa jawa tentang perpisahan,puisi bahasa jawa tentang ibu,puisi bahasa jawa tentang guru,puisi bahasa jawa tentang sekolah,puisi bahasa jawa menggunakan nama,contoh geguritan bahasa jawa tentang ibu,pengertian Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Ciri-Ciri Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Unsur Intrinsik Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Jenis Jenis Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Geguritan Gargarag Anyar,Geguritan Gargarag Lawas,Contoh Puisi Bahasa Jawa Berbagai Tema,Puisi Bahasa Jawa Tentang Pendidikan,Contoh 1,Contoh 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Sekolah,Puisi Bahasa Jawa Tentang Alam,Contoh 1,Contoh 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Sahabat,Puisi Bahasa Jawa Tentang Ibu,Contoh Puisi Tentang Ibu 1,Puisi Ibu Bahasa Jawa 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Guru,Puisi Lucu Bahasa Jawa,Puisi Cinta Bahasa Jawa,Puisi Bahasa Jawa Kasmaran,Puisi Cinta Bahasa Jawa Kromo Inggil,Puisi Patah Hati Bahasa Jawa,Puisi Romantis Bahasa Jawa Halus,Puisi Bahasa Jawa Tentang Lingkungan,Puisi Bahasa Jawa Tentang Pahlawan,Contoh 1,Contoh 2,Contoh 3,Puisi Bahasa Jawa Singkat,Contoh 1,Contoh 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Religi,Contoh Pembacaan Puisi Bahasa Jawa yang Keren
Republika

Arti Tekamu
(Putri Mulyasari)

Ing petenge arah lan langkahku iki
Panjenengan dados srengenge kangge uripku
Menehi sumunar cahya kanggo kabeh pengarepan
Panjenengan madhangi lurung-lurung kang buntu
Liwat sorotan cahya kang metu saka swara lan tuturmu

Ing kelas kang ayem tentrem iki
Aku nangkep artine panguripan
Mung marang panjenengan gegayuhan dipun taruhaken
Lan marang panjenengan pengarep kang luwih becik
Panjenengan Kang nemtokake nasib bangsa Paduka
Boten mokal kagem panjenengan
Mujudake generasi emas bangsa kang gemebyar ing pepeteng

Saben dina panjenengan nindakake kagiyatan mulya iki
Rasa sabar uga rasa ikhlas ndampingi saben dina
Sakabehe ing donya ora bisa mbales jasamu
Yaiku jasamu kang iso nggawe bintang ing pepeteng
Kita ora bisa ngganti jasamu karo opo bae
Nanging, kita bakal nggawe panjenengan bangga
Jasamu bakal kita pangeti sajrone uripku
Bakal kita pengeti ing sajroning ati
Lan ora bakal lebur dening puteran wektu

Matur nuwun sanget, guru ingkang kula tresnani
Tanpa panjenengan bakal peteng ……
lan amarga panjenengan urip dadi migunani

Puisi Lucu Bahasa Jawa

Ora Jodho

Nek kowe arep lungo saiki
Aku ora arep ngaandoli
Aku mung lagi ngrasak-ngrasakke
bar iki aku kudu piye

Dudu salahe sopo sopo
Iki pancen dalane
Mugo kowe nemu sing mbok goleki
aku tak meneng sek noto ati

Puisi Cinta Bahasa Jawa

puisi bahasa jawa,puisi bahasa jawa tentang sahabat dan artinya,puisi bahasa jawa tentang pahlawan,puisi bahasa jawa tentang perpisahan,puisi bahasa jawa tentang ibu,puisi bahasa jawa tentang guru,puisi bahasa jawa tentang sekolah,puisi bahasa jawa menggunakan nama,contoh geguritan bahasa jawa tentang ibu,pengertian Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Ciri-Ciri Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Unsur Intrinsik Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Jenis Jenis Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Geguritan Gargarag Anyar,Geguritan Gargarag Lawas,Contoh Puisi Bahasa Jawa Berbagai Tema,Puisi Bahasa Jawa Tentang Pendidikan,Contoh 1,Contoh 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Sekolah,Puisi Bahasa Jawa Tentang Alam,Contoh 1,Contoh 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Sahabat,Puisi Bahasa Jawa Tentang Ibu,Contoh Puisi Tentang Ibu 1,Puisi Ibu Bahasa Jawa 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Guru,Puisi Lucu Bahasa Jawa,Puisi Cinta Bahasa Jawa,Puisi Bahasa Jawa Kasmaran,Puisi Cinta Bahasa Jawa Kromo Inggil,Puisi Patah Hati Bahasa Jawa,Puisi Romantis Bahasa Jawa Halus,Puisi Bahasa Jawa Tentang Lingkungan,Puisi Bahasa Jawa Tentang Pahlawan,Contoh 1,Contoh 2,Contoh 3,Puisi Bahasa Jawa Singkat,Contoh 1,Contoh 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Religi,Contoh Pembacaan Puisi Bahasa Jawa yang Keren
Sonora bali fm

Puisi Bahasa Jawa Kasmaran

Jodhoku

Sliramu sing saiki tak tresnani
Apa ya sliramu…?
Sing arep ngerteni aku salawase
Apa ya sliramu?
Sing arep njaga aku salawase
Apa ya sliramu?
Sing arep nuntun aku marang dalan kang becik
Apa ya sliramu?
Sing arep melu ngrasakake bungah lan rekasaku
Apa ya sliramu?
Sing sesuk arep dadi kanca uripku
Dhuh Gusti
Paringana pitedah kanggo aku
Apa iya iki jodhoku?

Puisi Cinta Bahasa Jawa Kromo Inggil

Tandha Katresnan ku

Wiwit kok tulisake tresna iku
Manuk-manuk kepodang padha geguyonan
Ing pang-pang godhonge waru
Ijo enom lelagone langit biru
Srengenge isuk kang mlethek ing ati sumunar
Martakake dhina bakal ora kamendungan

Wiwit kok kandhak’ake tresna iku
Liwat kali dhak kintirake prau godhong pring
Amrih bisa lelayaran aneng segaranining atimu
Apepayon langit ing pucuking alun
Banjur dak tunggu tekane nggawa warta

Wiwit kok kidhungake tresna iku
Apa aku kudu lumaku sadhuwure angin lan segara
Njupuk kembang srengenge kang mlethek
Banjur dak slempitake ing kupingmu
Kareben nambahi brantaning ati

Sanjerone ati iki,Yayi
Ana panandhang,kirane mung kowe kang bisa mangerteni
Liwat getering angin kang sumilir
Sadawaning laku lan sepi tak ceritakake

Yen ta… samengko bakal NYAWIJI.

Puisi Patah Hati Bahasa Jawa

Tresna

Tresna kuwi sepele
Tresna kuwi ya kowe karo aku
Tresnamu kaya surya
Nanging ya kaya samudra
Tresnamu bisa nekakake mega
Nanging saiki tresnamu kaya dahana
Awit aku mbok tinggalna
Langit data peteng
Ora ana candra apa maneh kartika
Atiku kaya bawana sing lemahe nela-nela
Maruta, kandhakna yen aku isih tresna

Sing Ilang Ben Ilang

Saupamane ngerti isine atiku…
Ra bakalan kowe ngilang
Kaya pedhut kang kasaput srengenge
Kaya bun netes siya-siya ing lemah garing
Nambah eluhku nelesi pipiku…
Kabeh wus ora kena digetuni,
Sebab jodho rejeki lan pati…
Wis digarisake dening Gusti Kang Maha Kuwasa
Sing ilang ben ilang…
Ra bakal dak gayuh maneh
Cukup sakmene kanggo riwayat
Kanggo sasine lelakon urip,
kowe lan aku kudu nrima legawa

Puisi Romantis Bahasa Jawa Halus

Aku Duwekmu Wengi Iki

Lumakuku kaya ngawang
Ngawang-ngawang nggayuh lintang
Mecaki dalan kasusahan

Apa Sejatine?
Kang ngganjel ing njero manahmu?

Tegese luh kang tumetes ing pipimu
Nglebur nyawiji ing swasana
Kang sejatine durung bisa gawe aku lan sliramu
Mesem bebarengan

Puisi Bahasa Jawa Tentang Lingkungan

Esuk Iki
(Ariesta Widya)

Angin pancen sumilir ngrajut awak
Nanging mau bengi hawane nggodha angen
Kumepyur grimis ngruwis nggawa pengarep
Mengko udan ngadhemi bumi sing ngrantu

Woh, woh, medhot rasa gumawang
Lebu sing tumemplek lumahing godhong
Durung owah gambarane

Jago kluruk sesautan ora miyak cahya srengenge
Kaya padatan njalari donya iki tangi
Donya peteng ora kawiyak sunar padhang
Ing bang wetan ngranuhi sesawangan

Kepara saiki krasa kulit anyep
Kesiram angin playon nerak-nerak sak karepe
Isih binareng thathit gumerit nyigar keteg dhadha
Gordhin jendhela mobat-mabit sesalaman

Kleyang-kleyang godhong ing ngarepan
Mudal-mudal gumlethak ngebaki plataran
Godhong blimbing, jambu Bangkok, blimbing wuluh
Mosak-masik ing plataran ora kumanan kentekan semen
Got paving urunan warga gumlesah larahan pasar

Esuk iki kosok balen karo mau bengi
Panas sing sumeblak diwiyak angin adhem mabit
Njalari angin keplantrang miyaki jaman
Sing teka ora kinira miyak donya
Apa iki sasmita lumahing donya kurebing langit
Aweh panyendhu marang manungsa
Esuk lan sore singgeting dina rahina
Wengi nggarit ati miyaki leladi iku wis pinasthi
Aja ngowah-owahi lakuning lintang ing akasa
Iku luwih prayoga

Puisi Bahasa Jawa Tentang Pahlawan

puisi bahasa jawa,puisi bahasa jawa tentang sahabat dan artinya,puisi bahasa jawa tentang pahlawan,puisi bahasa jawa tentang perpisahan,puisi bahasa jawa tentang ibu,puisi bahasa jawa tentang guru,puisi bahasa jawa tentang sekolah,puisi bahasa jawa menggunakan nama,contoh geguritan bahasa jawa tentang ibu,pengertian Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Ciri-Ciri Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Unsur Intrinsik Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Jenis Jenis Puisi Bahasa Jawa (Geguritan),Geguritan Gargarag Anyar,Geguritan Gargarag Lawas,Contoh Puisi Bahasa Jawa Berbagai Tema,Puisi Bahasa Jawa Tentang Pendidikan,Contoh 1,Contoh 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Sekolah,Puisi Bahasa Jawa Tentang Alam,Contoh 1,Contoh 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Sahabat,Puisi Bahasa Jawa Tentang Ibu,Contoh Puisi Tentang Ibu 1,Puisi Ibu Bahasa Jawa 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Guru,Puisi Lucu Bahasa Jawa,Puisi Cinta Bahasa Jawa,Puisi Bahasa Jawa Kasmaran,Puisi Cinta Bahasa Jawa Kromo Inggil,Puisi Patah Hati Bahasa Jawa,Puisi Romantis Bahasa Jawa Halus,Puisi Bahasa Jawa Tentang Lingkungan,Puisi Bahasa Jawa Tentang Pahlawan,Contoh 1,Contoh 2,Contoh 3,Puisi Bahasa Jawa Singkat,Contoh 1,Contoh 2,Puisi Bahasa Jawa Tentang Religi,Contoh Pembacaan Puisi Bahasa Jawa yang Keren
Nusantaranews

Contoh 1

Pahlawanku

Pahlawanku
Wutahing ludirmu
Nyiram ibu pertiwi
Nadyan sang ibu
Kudu muwun sedhih
Karajang-rajang manahe
Karujit-rujit rasa pangrasane

Pahlawanku
Mugya Gusti paring nugraha
Semana gedhene bektimu
Jiwa raga, bandha donya
Tanpa sisa
Amung siji pangajabmu
Merdika

Contoh 2

Pahlawan
(Rono)

Pahlawan, sliramu dadi dalan kemerdekaan
Tadah awak ora wedi marang kematian
Nyowomu kanggo pondasine kebebasan
Kanggo rakyat saking cengkramane penindasan

Pahlawan, awan bengi nantang maut
Ngalawan misil misil kang semrawut
Kabeh lawan koe ajak gelut
Ra peduli najan awak podo benjut

Pahlawan, semangatmu koyo geni
Ngobong kabeh pasukane kompeni
Kanggo njaga lemah kang ditresnani
Indonesia merdeka, Indonesia di ormati

Pitulas agustus taun papat lima
Opo sing diimpike dadi nyata
Saiki indonesia wes merdeka
Pahlawan, perjuanganmu ra sia-sia

Indonesia merdeka !!!
Indonesia merdeka !!!
Kabeh mergo perjuanganmu
Pahlawanku

Contoh 3

Segara Aru

Bener, pener, yekti
Sliramu dadi seksi
Seksi pahlawan sejati
Pahlawan mulih aran awit bekti

Awit mangku jejibahan
Tugas luhur, jujur ing palagan
Ngemban amanat Trikora ayahan
Segara Aru biru lugu blak-blakan

Ngemu madu
Maduning bangsa satuhu
Kang Asma Yos Sudarso iku
Korban jiwa raga ing Segara Aru

Ludira kang wekasan
Kanggo nebus Irian
Yos Sudarso gugur kalayan
Asmanya misuwur ing bebrayan

Sliramu Aru
Seksi lugu
Seksi bisu
Satuhu baku

Puisi Bahasa Jawa Singkat

Contoh 1

Api Abadi Mrapen
(R. Tantiningsih)

Latu kuwi, tansah murub
Ora nggubris kiwa tengene
Nadyan digrujug tirta
Nadyan maruta padha teka
Nanging latu kuwi ora surut

Latu kuwi, tansah murub
Kaya latu kang ana jero ati
Angel dipateni lan angel diadhemake

Latu kuwi, tansah murub
Ing mrapen dununge
Ninggal sejarah
Kanggo anak putu

Contoh 2

Crita marang aku

Senajan ora mesthi bisa mungkasi
Lilakna aku andum donyamu
Kang kebak dening kaendahan
Sing durung kasunyatan

Aku duwekmu wengi iki
Iki ragaku
Iki sukmaku
Aku lila disiksa
Nganti ora ana sisa

Puisi Bahasa Jawa Tentang Religi

Gusti

Gusti…
Dalem namung tiyang kang lemah
Kang boten saged mlampah piyambak
Gusti…
Dalem namung tiyang ingkang gampil gripil
Tansah kegoda kesenengan donya
Gusti…
Hamung siji panyuwunku
Tuntun dalem wonten ing margi kang padhang gusti
Duh Gusti…

Contoh Pembacaan Puisi Bahasa Jawa yang Keren

Nah, setelah memilih salah satu contoh puisi atau geguritan, sekarang mari kita belajar bagaimana cara membaca puisi bahasa Jawa ini dengan keren agar mengesankan penonton.

Klik link berikut untuk melihat videonya dalam YouTube dan cobalah untuk ikut menirukan.

Itulah dia contoh contoh puisi Bahasa Jawa atau yang biasa disebut dengan Geguritan. Semoga artikel ini dapat bermanfaat dan semoga kekayaan budaya Jawa tetap lestari. Terimakasih.

Categories
Bahasa Jawa

√ 17+ Contoh Tembang Megatruh: Pengertian, Watak, Contoh Lirik

Tembang Megatruh – Setelah membahas tembang macapat Pangkur pada artikel sebelumnya, kali ini kita akan bahas tembang macapat yang selanjutnya. Tembang ini merupakan urutan tembang kesebelas dan bernama tembang Megatruh.

Masih sama, tembang Megatruh juga merupakan tembang istimewa karena memiliki karakteristik yang membedakannya dengan tembang macapat lain.

Beberapa segi karakteristik yang membedakannya dapat dilihat dari asal bahasa, watak, paugeran maupun makna yang terkandung didalamnya.

Penasaran seperti apa? yuk langsung saja kita bahas Tembang Megatruh ini secara lebih lengkap di bawah ini. 🙂

Tembang Macapat Megatruh

Sebagaimana diketahui tembang Megatruh ini berasal dari kata dalam Bahasa Jawa pegat dan ruh. Megat berarti berpisah, sedangkan kata ruh berarti jiwa.

Dari sini kita dapat simpulkan bahwa Megatruh adalah fase dimana terjadi peristiwa perpisahan antara raga dan jiwa manusia menuju alam keabadian (sakaratul maut).

Filosofi tembang Megatruh adalah berakhirnya perjalanan manusia di dunia dan bersiap menuju alam berikutnya.

Dalam serat Purwaukara mengatakan bahwa kata Megatruh ini memiliki awalan -am, pegat dan ruh yang berarti mbucal kang sarwa ala. Mbucal kang sarwa ala artinya membuang segala sesuatu yang bersifat buruk.

Tembang Megatruh menegaskan bahwa semua yang hidup di dunia ini pasti akan mati. Hal ini sesuai dengan ajaran agama Islam yang berbunyi:

“Kullu Nafsin Dzaaiqotul Maut”

artinya setiap jiwa pasti akan mati.

“Kullu Man Alaiha Faan”

artinya setiap manusia pasti binasa.

Lebih lanjut, kata pegat juga memiliki hubungan dengan peget yang berarti istana, tempat tinggal.

Pameget ataupun pemegat berarti jabatan. Samgat ataupun samget berarti jabatan pakar ataupun guru agama. Dalam versi ini bisa disimpulkan Megatruh memiliki makna petugas yang pakar dalam kerohanian yang senantiasa menjauhi perbuatan jahat.

Itulah pengertian tembang Megatruh secara singkat. Selanjutnya kita akan belajar tentang watak tembang Megatruh.

Kegunaan Tembang Megatruh

Tembang Megatruh,Tembang Macapat Megatruh,Fungsi Tembang Megatruh,Watak Tembang Megatruh,Paugeran Tembang Megatruh,Contoh Tembang Megatruh,Contoh Tembnag Megatruh Tema Religi,Contoh 1: Dzikir dan Sholat Malam,Contoh 2: Berkumpul Memingat Tuhan,Contoh 3: Kebaikan Lahir dan Batin,Contoh 4: Bekal Mati,Contoh 5: Doa,Contoh Tembang Megatruh Tema Nasehat,Contoh 1: Berbuat Kebajikan,Contoh 2: Pemahaman,Contoh 3: Isi Hati,Contoh 4: Sabar,Contoh 5: Pengaruh Buruk,Contoh 6: Menawarkan Bantuan,Tembang Megatruh MP3,Makna Tembang Megatruh,makna tembang megatruh dalam bahasa jawa,contoh tembang megatruh buatan sendiri,tembang megatruh 2 bait,tembang megatruh aksara jawa,watak tembang megatruh,contoh tembang megatruh buatan sendiri dan artinya,tembang megatruh laras pelog pathet barang,kegunaan tembang megatruh
Solopos

Fungsi utama tembang macapat Megatruh adalah sebagai pengingat jika manusia pada akhirnya akan tetap mati. Tembang ini pada prakteknya difungsikan dalam beberapa event masyarakat seperti:

  • estetika,
  • pendidikan,
  • pementasan tradisional,
  • sarana surat-menyurat,
  • senandung teman bekerja,
  • mantra penolak bala,
  • dan filosofi siklus kehidupan.

Watak Tembang Megatruh

Seperti manusia, sebuah tembang juga memiliki watak. Watak ini akan mempengaruhi emosi pagi pelantun maupun pendengarnya.

Watak tembang Megatruh secara umum menggambarkan suasana kesedihan karena meninggalnya seseorang yang dicintai.

Selain itu ada beberapa watak tembang Megatruh yang lain, yaitu:

  • Putus asa
  • kehilangan harapan
  • kedukaan
  • keprihatinan
  • penyesalan

Itulah watak dari tembang Megatruh yang lain. Watak ini memang sesuai dengan lirik tembang megatruh.

Paugeran Tembang Megatruh

Paugeran merupakan aturan dasar yang selalu menyertai tembang Megatruh. Paugeran disebut juga sebagai ciri-ciri.

Paugeran ini sering ditanyakan pada soal soal ujian, jadi perhatikan dan ingat-ingat paugeran tembang Megatruh di bawah ini.

  1. Tembang Megatruh memiliki Guru Gatra : 5. Gatra adalah jumlah baris pada setiap bait
  2. Tembang Megatruh memiliki Guru Wilangan : 12, 8, 8, 8 (artinya baris pertama terdiri dari 12 suku kata, baris kedua berisi 8 suku kata, dan seterusnya).
  3. Tembang Megatruh memiliki Guru Lagu : u, i, u, i, o (artinya baris pertama berakhir dengan vokal u, baris kedua berakhir vokal i, dan seterusnya).

Setelah mengetahui paugeran tembang Megatruh, mari belajar menganalisis paugeran tembang megatruh dalam contoh tembang Megatruh di bawah ini.

Contoh Tembang Megatruh

Contoh Tembnag Megatruh Tema Religi

Tembang Megatruh,Tembang Macapat Megatruh,Fungsi Tembang Megatruh,Watak Tembang Megatruh,Paugeran Tembang Megatruh,Contoh Tembang Megatruh,Contoh Tembnag Megatruh Tema Religi,Contoh 1: Dzikir dan Sholat Malam,Contoh 2: Berkumpul Memingat Tuhan,Contoh 3: Kebaikan Lahir dan Batin,Contoh 4: Bekal Mati,Contoh 5: Doa,Contoh Tembang Megatruh Tema Nasehat,Contoh 1: Berbuat Kebajikan,Contoh 2: Pemahaman,Contoh 3: Isi Hati,Contoh 4: Sabar,Contoh 5: Pengaruh Buruk,Contoh 6: Menawarkan Bantuan,Tembang Megatruh MP3,Makna Tembang Megatruh,makna tembang megatruh dalam bahasa jawa,contoh tembang megatruh buatan sendiri,tembang megatruh 2 bait,tembang megatruh aksara jawa,watak tembang megatruh,contoh tembang megatruh buatan sendiri dan artinya,tembang megatruh laras pelog pathet barang,kegunaan tembang megatruh

Contoh 1: Dzikir dan Sholat Malam

Aja sipat tan pegat siyang myang dalu,
Amuwun ing ngarsa mami,
Nora pajar kang kinayun,
Lah mara sira den aglis,
Tutura mringjeneng ingong.

(Serat Pragiwa, J. Kats, 1928: 108)

Jangan lekas memisahkan siang serta malam,
Menangis dihadapan aku,
Tidak cerah yang dikehendaki,
Segeralah tiba ia dengan lekas,
Berkatalah dengan nama aku.

Contoh 2: Berkumpul Memingat Tuhan

Kawulane kabeh nyedhak padha ngrubung,
Ngupakara marang Gusti,
Kocap ana uwong maju,
Amiyak para prajurit,
Bareng ketok uwong wedok.

Terjemahannya:
Semua umatnya mendekat dan menggerombol
mengingatkan kepada Tuhan
Setelah ada orang yang maju
Diatara para prajurit,
Setelah terlihat seorang perempuan.

Contoh 3: Kebaikan Lahir dan Batin

Kabeh iku mung manungsa kang pinujul,
Marga duwe lahir batin,
Jroning urip iku mau,
Isi ati klawan budi,
Iku pirantine ewong.

Terjemahannya:
Semua itu hanya manusia yang lebih unggul,
Karena memiliki lahir batin,
Didalam kehidupan itu,
Isi hati serta budi,
Itulah bekal kebaikan yang dimiliki manusia

Contoh 4: Bekal Mati

Nalikane mripat iki wis ketutup,
Nana sing bisa nulungi,
Kajaba laku kang luhur,
Kang ditampi marang Gusti,
Aja ngibadah kang awon.

Terjemahannya:
Disaat mata ini sudah tertutup,
Tidak ada yang bisa menolong,
Selain amal kebaikan,
Yang diterima oleh Tuhan,
Jangan berbuat hal buruk.

Contoh 5: Doa

Dhuh dhuh Dewa Bathara ingkang linuhung,
Mugi paringa aksami,
Mring dasih kang wlas ayun,
Kasangsaya gung prihatin,
Sru nalangsa jroning batos.

Terjemahannya:
Ya Tuhan yang maha luhur,
Berikanlah pertolongan,
Kepada orang yang membutuhkan,
Lebih-lebih kepada yang sangat kekurangan,
Begitu sedih didalam hati melihatnya.

Contoh Tembang Megatruh Tema Nasehat

Tembang Megatruh,Tembang Macapat Megatruh,Fungsi Tembang Megatruh,Watak Tembang Megatruh,Paugeran Tembang Megatruh,Contoh Tembang Megatruh,Contoh Tembnag Megatruh Tema Religi,Contoh 1: Dzikir dan Sholat Malam,Contoh 2: Berkumpul Memingat Tuhan,Contoh 3: Kebaikan Lahir dan Batin,Contoh 4: Bekal Mati,Contoh 5: Doa,Contoh Tembang Megatruh Tema Nasehat,Contoh 1: Berbuat Kebajikan,Contoh 2: Pemahaman,Contoh 3: Isi Hati,Contoh 4: Sabar,Contoh 5: Pengaruh Buruk,Contoh 6: Menawarkan Bantuan,Tembang Megatruh MP3,Makna Tembang Megatruh,makna tembang megatruh dalam bahasa jawa,contoh tembang megatruh buatan sendiri,tembang megatruh 2 bait,tembang megatruh aksara jawa,watak tembang megatruh,contoh tembang megatruh buatan sendiri dan artinya,tembang megatruh laras pelog pathet barang,kegunaan tembang megatruh
Ensiklopedi

Contoh 1: Berbuat Kebajikan

Hawya pegat ngudiya ronging budyayu,
Margane suka basuki,
Dimen luwar kang kinayun,
Kalising panggawe sisip,
Ingkang taberi prihatos.

(Rangga Warsita, Serat Sabda Jati)

Jangan menyudahi selalulah berbuat kebajikan,
Jalur buat kesenangan serta keselamatan,
Biar tercapai seluruh kemauan,
Bebas dari perbuatan yang bukan- bukan,
Yang tekun prihatin.

Contoh 2: Pemahaman

Ulatna kang nganti bisane kepangguh,
Galedhahen kang sayekti,
Talitinen awya kleru,
Larasen sajroning ati,
Tumanggap dimen tumanggon.

(Rangga Warsita, Serat Sabda Jati)

Simaklah hingga dapat ketemu,
Pandanglah dengan serius,
Telitilah jangan galat,
Endapkan di dalarn hati,
Supaya gampang menjawab seluruh suatu.

Contoh 3: Isi Hati

Pamanggone aneng pangesthi rahayu,
Angayomi ing tyas wening,
Eninging ati kang suwung,
Nanging sejatineng isi,
Isine cipta sayektos.

(Rangga Warsita, Serat Sabda Jati)

Tempatnya terletak di hati yang selamat,
Melindungi hati yang sepi,
Heningnya hati yang kosong,
Namun sejatinya berisi,
Isinya cipta yang baik.

Contoh 4: Sabar

Lakonana klawan sabaraning kalbu,
Lamun obah niniwasi,
Kasusupan setan gundhul,
Ambebidung nggawa kendhi,
Isine rupiah kethon.

(Rangga Warsita, Serat Sabda Jati)

Jalanilah dengan kesabaran hati,
Apabila bergerak dari kebajikan hadapi kehancuran,
Kesurupan setan gundul,
Menggoda dengan bawa kendi,
Berisi duit yang amat banyak.

Contoh 5: Pengaruh Buruk

Lamun nganti korup mring panggawe dudu,
Dadi panggonaning iblis,
Mlebu mring alam pakewuh,
Ewuh mring pananing ati,
Temah wuru kabesturon.

(Rangga Warsita, Serat Sabda Jati)

Apabila terbawa- bawa oleh perbuatan yang kurang baik,
Jadi tempatnya iblis,
Masuk di alam yang tidak mengasyikkan,
Malu pada kejernihan hati,
Kesimpulannya jadi mabuk kepayang.

Contoh 6: Menawarkan Bantuan

Nuli clathu amit sadaya priyantun,
Kula parenga nyelaki,
Badhe tumut urun rembug,
Sukur saged anjampeni,
Wong-wong sing weruh malenggong.

(Kepaten Obor)
Terjemahannya:
Kepada semua orang maaf saya ingin berbicara,
Perkenankan saya mendekat,
Ingin ikut berbicara,
Sukur dapat membantu,
Orang-orang yang melihat terbengong.

Tembang Megatruh MP3

Berikut ini beberapa link download tembang Megatruh versi MP3 jika kalian ingin menambah koleksi lagu tembang Jawa macapat.

Makna Tembang Megatruh

Dari contoh contoh tembang macapat Megatruh di atas kita dapat mengambil beberapa pelajaran hidup yang sangat bagus.

Tembang macapat Megatruh ialah salah satu tembang macapat yang menggambarkan tentang keadaan manusia di kala mengalami sakaratul maut.

Kematian jadi perihal yang sangat ditekankan dalam tembang Megatruh, proses dimana tiap makhluk hidup di dunia tentu akan mengalaminya. Serta juga merupakan Proses yang menegangkan sekalian menyakitkan untuk banyak orang, proses terbukanya gerbang yang mengarah kehidupan yang tidak ada akhirnya.

Para pemuka agama sangat meyakini kalau ruh akan lepas dengan gampang serta ringan buat mereka yang mempunyai iman. Untuk orang yang beriman Malaikat henda akan mengambil nyawanya dengan kesan yang baik dan menggembirakan.

Tembang Megatruh,Tembang Macapat Megatruh,Fungsi Tembang Megatruh,Watak Tembang Megatruh,Paugeran Tembang Megatruh,Contoh Tembang Megatruh,Contoh Tembnag Megatruh Tema Religi,Contoh 1: Dzikir dan Sholat Malam,Contoh 2: Berkumpul Memingat Tuhan,Contoh 3: Kebaikan Lahir dan Batin,Contoh 4: Bekal Mati,Contoh 5: Doa,Contoh Tembang Megatruh Tema Nasehat,Contoh 1: Berbuat Kebajikan,Contoh 2: Pemahaman,Contoh 3: Isi Hati,Contoh 4: Sabar,Contoh 5: Pengaruh Buruk,Contoh 6: Menawarkan Bantuan,Tembang Megatruh MP3,Makna Tembang Megatruh,makna tembang megatruh dalam bahasa jawa,contoh tembang megatruh buatan sendiri,tembang megatruh 2 bait,tembang megatruh aksara jawa,watak tembang megatruh,contoh tembang megatruh buatan sendiri dan artinya,tembang megatruh laras pelog pathet barang,kegunaan tembang megatruh

Kematian secara kedokteran terjadi otak sudah kehilangan suplai oksigen, sel otak mati secara massal, serta segala organ badan telah tidak bisa lagi bekerja.

Tidak gampang memanglah memprediksikan secara pas kapan seorang hendak wafat. Kematian bisa diakibatkan sebab sakit, musibah atau pun karena yang lain secara tiba-tiba. Walaupun demikian sebagian orang pula terdapat yang sanggup menciptakan keanehan maupun isyarat menjelang kematiannya.

Kematian memang tak bisa dihindari oleh makhluk, utamanya manusia. Karena itu, hal yang bisa kita lakukan adalah mempersiapkan kematian dengan sebaik mungkin.

Akankah kita akan menjumpai kematian yang indah (Husnul Khotimah) ataukah sebaliknya?

Semua tergantung pada amalan kita dan bagaimana kita bersosialisasi dengan lingkungan kita.

Kita haruslah baik dan bermanfaat. Suka menolong, santun, pemaaf, dan tak pernah lelah berdoa kepada Allah untuk mendapat takdir terbaik.

Nah, akhirnya ulasan tentang makan tembang Megatruh ini sekaligus menutup artikel kita lainnya.

Pelajari tembang macapat lain (mulai maskumambnag sampai pocung) secara lebih lengkap pada artikel sebelum-sebelumnya.

Terimakasih telah mampir, semoga bermanfaat.

Categories
Bahasa Jawa

√ 23+ Contoh Tembang Pangkur: Gancaran, Watak dan Teges

Kumpulan contoh tembang Pangkur – Salah satu tembang macapat yang hendak saya bahas pada postingan ini adalah tembang pangkur. Sebagaimana kita tahu seluruh tembang macapat senantiasa mengandung arti serta pesan yang menyinggung kehidupan bermasyarakat.

Nah, dari ke 11 tembang macapat yang sangat menonjol salah satunya yakni Tembang Pangkur. Tembang ini juga mengandung arti yang sangat mendalam.

Kemudian, apakah itu tembang Pangkur?

Semuanya akan kita bahas, bahkan dengan lebih lengkap sampai contoh tembang pangkur dan makna yang tersirat di dalamnya, sehingga bisa menaikkan pengetahuan kamu tentang Tembang Macapat Pangkur. 🙂

Tegese Tembang Pangkur

Pangkur berasal dari kata‘ mungkur’ yang mempunyai makna berangkat atau pun meninggalkan. Tembang Pangkur mempunyai filosofi yang menggambarkan kehidupan dimana sepatutnya kita bisa menghindari bermacam hawa nafsu serta angkara murka.

Di kala mengalami suatu yang kurang baik sebaiknya kita meninggalkan yang kurang baik tersebut.

Tembang Pangkur menggambarkan tentang seorang yang telah siap dan mampu untuk meninggalkan segala sesuatu yang cenderung mengarah ke keduniawian serta berupaya mendekatkan diri kepada Tuhan.

Pada tembang macapat pangkur ini, diterangkan pula jika manusia lambat- laun mulai menyadari kalau terdapat sebagian organ tubuh yang pelan- pelan mulai rapuh, bahkan tidak berfungsi. Akan mulai muncul pula penyakit seperti asam urat, diabetes, gagal ginjal, alzheimer dan seterusnya sehingga menurunkan produktivitas.

Dari segi pandang lain, Pangkur berasal dari kata punggawa dalam golongan kependetaan. Hal ini tercantum di dalam piagam- piagam bahasa Jawa kuno.

Dalam Serat Purwaukara, Pangkur mempunyai makna buntut ataupun ekor. Sebab itu Pangkur terkadang diberi sebutan sasmita atau isyarat tut pungkur yang berarti mengekor, tut wuri serta tut wuntat yang berarti menjajaki.

Watak Tembang Pangkur

tembang pangkur,contoh tembang pangkur,Tegese Tembang Pangkur,Watak Tembang Pangkur,Paugeran Tembang Pangkur,Kumpulan Contoh Tembang Pangkur,Contoh Tembang Pangkur Serat Wedhatama,Contoh tembang pangkur tema pendidikan,Contoh tembang pangkur buatan sendiri,Contoh Tembang Pangkur Tema Nasehat,Makna dan Arti Tembang Pangkur,Download Lagu Tembang Macapat Pangkur,contoh tembang pangkur nasehat,tembang pangkur serat wedhatama,cara membuat tembang pangkur,contoh tembang pangkur buatan sendiri dan artinya,arti tembang pangkur menggunakan bahasa jawa,tembang pangkur tema cinta,amanat tembang pangkur,contoh tembang pangkur tema rukun

Watak tembang Pangkur menggambarkan kepribadian yang gagah, kokoh, perkasa serta sifat berbesar hati. Tembang Pangkur sangat sesuai digunakan buat mengisahkan cerita kepahlawanan, perjuangan dan peperangan.

Ada juga yang mengatakan, karena tembang pangkur membicarakan tentang usia senja dimana pada masa itu sudah banyak pengalaman dan pelajaran hidup yang telah didapat sehingga menciptakan nuansa tembang berisi pitutur atau nasehat seputar kehidupan, pertemanan, dan cinta.

Jadi secara umum watak tembang pangkur adalah sifat-sifat keteladanan dari orang tua untuk generasi muda. Watak tembang pangkur ini jika diperhatikan mirip sekali dengan watak tembang Kinanthi.

Paugeran Tembang Pangkur

Paugeran tembang pangkur berarti aturan-aturan yang mengikat tembang pangkur. Paugeran ini meliputi tiga hal yaitu:

  • Paugeran Guru Gatra= 8

Tembang pangkur mempunyai 8 baris kalimat pada tiap bait.

  • Paugeran Guru Wilangan= 8, 11, 8, 7, 12, 8, 8.

Yang berarti barisan atau pun larik kalimat pertama mempunyai jumlah 8 suku kata, baris kalimat kedua mempunyai jumlah 11 suku kata, baris kalimat ketiga mempunyai jumlah 8 suku kata, baris keempat mempunyai jumlah 7 suku kata dan begitu seterusnya.

  • Paugeran Guru Lagu= a, i, u, a, u, a, i

Maksudnya pada baris atau pun larik kalimat pertama tembang pangkur berakhir dengan huruf vokal a, baris atau pun larik kalimat kedua berakhir dengan huruf vokal i, baris atau pun larik kalimat ketiga berakhir dengan huruf vokal u, serta seterusnya.

Ketiga paugeran tembang Pangkur ini akan selalu dipakai saat membuat tembang pangkur yang baru. dan untuk berlatih, coba temukan paugeran tembang pangkur dalam kumpulan contoh tembang pangkur di bawah ini.

Kumpulan Contoh Tembang Pangkur

Berikut ini kumpulan contoh tembang pangkur dengan berbagai tema yang sering ditanyakan dalam ulangan maupun ujian.

Contoh contoh tembang pangkur di bawah ini sebenarnya mempunyai paugeran yang sama, hanya saja gancarannya yang berbeda sebagai hasil dari kreativitas seniman.

Gancaran tembang pangkur dapat diartikan sebagai lirik lagu dalam tembang pangkur.

Contoh Tembang Pangkur Serat Wedhatama

  • Contoh Tembang Pangkur 1 Berjudul “Jinejer ing Wedhatama”

Jinejer ing Wedhatama
Mrih tan kemba kembenganing pambudi
Mangka nadyan tuwa pikun
Yen tan mikani rasa
Yekti sepi sepa lir sepah asamun
Samasane pakumpulan
Gonyak-ganyuk nglelingsemi

Artinya:
Tersaji dalam serat Wedhatama
Agar jangan miskin budi pekerti
Padahal meskipun tua dan pikun
bila tak memahami rasa
Tentu sangat kosong dan hambar seperti ampas buangan)
Ketika dalam pergaulan
Terlihat bodoh memalukan

Contoh tembang pangkur tema pendidikan

tembang pangkur,contoh tembang pangkur,Tegese Tembang Pangkur,Watak Tembang Pangkur,Paugeran Tembang Pangkur,Kumpulan Contoh Tembang Pangkur,Contoh Tembang Pangkur Serat Wedhatama,Contoh tembang pangkur tema pendidikan,Contoh tembang pangkur buatan sendiri,Contoh Tembang Pangkur Tema Nasehat,Makna dan Arti Tembang Pangkur,Download Lagu Tembang Macapat Pangkur,contoh tembang pangkur nasehat,tembang pangkur serat wedhatama,cara membuat tembang pangkur,contoh tembang pangkur buatan sendiri dan artinya,arti tembang pangkur menggunakan bahasa jawa,tembang pangkur tema cinta,amanat tembang pangkur,contoh tembang pangkur tema rukun
Solopos
  • Contoh Tembang Pangkur 1 Berjudul “Mangkono ilmu kang nyata”

Mangkono ilmu kang nyata,
Sanyatane mung we reseping ati,
Bungah ingaran cubluk,
Sukeng tyas yen den ina,
Nora kaya si punggung anggung gumunggung,
Ugungan sadina dina,
Aja mangkono wong urip.

Artinya:
Begitulah ilmu yang benar
Sejatinya hanya untuk menentramkan hati
Senang jika dianggap bodoh
Bahagia dihati bila dihina
Tak seperti Si bodoh yang haus pujian
Ingin dipuji tiap hari
Jangan seperti itu manusia hidup

  • Contoh Tembang Pangkur 2 Berjudul Bocah-bocah do sekolah

Bocah-bocah do sekolah
Wiwit mbiyen nalika iseh cilik
Sregepa anggolek ilmu
Wayah esuk lan awan
Ngrungokake perintah para guru
Lan bisa ngerti agama
Agama ngersaning Gusti

  • Contoh Tembang Pangkur 3 Berjudul “Uripe sapisan rusak”

Uripe sapisan rusak,
Nora mulur nalare ting saluwir,
Kadi ta guwa kang sirung,
Sinerang ing maruta,
Gumarenggeng anggereng anggung gumrunggung
Pindha padhane si mudha,
Prandene paksa kumaki

Artinya:
Hidup sekali rusak
Tidak berkembang akalnya berantakan
Seperti gua gelap yang angker
Diterjang angin
Bergemuruh bergema tanpa makna
Seperti itulah anak muda kurang ilmu
Namun sangat angkuh

  • Contoh Tembang Pangkur 3 Berjudul Sinau Basa Jawa

Ayo padha sregep maca
Yaiku maca buku basa jawi
Bukune sing werna biru
Isine basa krama
Ngapalno Krama inggil lan krama alus
Nganti saget maca lancar
Lan ora ngisin-ngisini

Contoh tembang pangkur buatan sendiri

Berikut ini contoh tembang pangkur buatan sendiri sebanyak 13 tembang dari alj-story.blogspot.com, kamu juga bisa membuatnya dengan memperhatikan contoh contoh ini.

  • Contoh Tembang Pangkur Buatan Sendiri 1

nyingkiri apa sing ala
Supaya dadi anak luweh becik
Ora kok seneng ganggu
gangguni kanca kanca
Dadio bocah sing manut lan sing lugu
Ora kok dadi nakal
Amrih besok diajeni

  • Contoh Tembang Pangkur Buatan Sendiri 2

Mlaku-mlaku ing jakarta
Mandek ing wilayah pantai gading
Amarga kebelet tuku
Oleh-oleh jakarta
Kaya dene kaos, jaket lan sepatu
Supaya dadi kenangan
Lan ngerti yen wis ing mriki

  • Contoh Tembang Pangkur Buatan Sendiri 3

Sinau aksara jawa
Hanaca diwulu dadi hinici
Ra disuku dadine ru
Ngawe ng ngowo cecak
Mateni huruf iku kudu dipangku
Ngawe r kudu di layar
Terakhire iku lungsi

  • Contoh Tembang Pangkur Buatan Sendiri 4

Sinau Tembang macapat
tembang sing paling gampil yaiku mijil
Gatra ora luweh pitu
Luweh sako sekawan
Sing paling bener gatrane enem iku
Gatra ora keno salah
Sebab gatra iku penting

  • Contoh Tembang Pangkur Buatan Sendiri 5

Ayo padha ing sekolah
Sinau supaya dadi wong sugih
Sugih pekarane ilmu
Ora sugih sing liya
ilmu iku penting kanggo anak putu
Supaya ngerti berjuang
Kanggo pangurip sing asli

  • Contoh Tembang Pangkur Buatan Sendiri 6

Nuntut ilmu neng sekoLah
Bisa angerteni budi pekerti
Papan bisa nggo sinau
Wayah esok Lan awan
Ngrungoake perintahe marang guru
Lan bisa ngerti agama
Agama kang migunan

tembang pangkur,contoh tembang pangkur,Tegese Tembang Pangkur,Watak Tembang Pangkur,Paugeran Tembang Pangkur,Kumpulan Contoh Tembang Pangkur,Contoh Tembang Pangkur Serat Wedhatama,Contoh tembang pangkur tema pendidikan,Contoh tembang pangkur buatan sendiri,Contoh Tembang Pangkur Tema Nasehat,Makna dan Arti Tembang Pangkur,Download Lagu Tembang Macapat Pangkur,contoh tembang pangkur nasehat,tembang pangkur serat wedhatama,cara membuat tembang pangkur,contoh tembang pangkur buatan sendiri dan artinya,arti tembang pangkur menggunakan bahasa jawa,tembang pangkur tema cinta,amanat tembang pangkur,contoh tembang pangkur tema rukun
  • Contoh Tembang Pangkur Buatan Sendiri 7

Wong Jawi kang trep budaya
Njaga adat lan aturan kang aji
Gamelan, batik lan lagu
Bisa dadi warisan
Supaya bisa dijaga anak putu
Supayane ora ilang
Menika budaya Jawi

  • Contoh Tembang Pangkur Buatan Sendiri 8

Lumuh tukua pawarta,
Tan saranta nuruti hardengati,
Satata tansah tinemu,
Kataman martotama,
Kadarmaning narendra sudibya sadu,
Wus mangkana kalih samya,
Sareng manguswa pada ji.

  • Contoh Tembang Pangkur Buatan Sendiri 9

Ayo kanca padha sholat
Supaya pikanthuk rahmating gusti
Lan sregepa golek ilmu
Utamaning ilmu agama
Manut nasihat bapak ibu lan guru
Supaya slamet ing dunia
Lan saking karmaning gusti

tembang pangkur,contoh tembang pangkur,Tegese Tembang Pangkur,Watak Tembang Pangkur,Paugeran Tembang Pangkur,Kumpulan Contoh Tembang Pangkur,Contoh Tembang Pangkur Serat Wedhatama,Contoh tembang pangkur tema pendidikan,Contoh tembang pangkur buatan sendiri,Contoh Tembang Pangkur Tema Nasehat,Makna dan Arti Tembang Pangkur,Download Lagu Tembang Macapat Pangkur,contoh tembang pangkur nasehat,tembang pangkur serat wedhatama,cara membuat tembang pangkur,contoh tembang pangkur buatan sendiri dan artinya,arti tembang pangkur menggunakan bahasa jawa,tembang pangkur tema cinta,amanat tembang pangkur,contoh tembang pangkur tema rukun
  • Contoh Tembang Pangkur Buatan Sendiri 10

Eling-eling para kanca
Linambaran ati kang kanthi suci
Sasi pasa pari kudu
Rinasa kanthi lega
Dhahar ngunjuk linampahan wanci dalu
Fitri ing wulan riyaya
Ana bebrayan puniki

  • Contoh Tembang Pangkur Buatan Sendiri 11

Ayo kanca di gatekna
Becik ala kudu di titeni
Menyang isuk golek ilmu
Sekolah sing tenanan
Supaya dadi wong sukses lan berilmu
Susah seneng di rasakna
Kanggo bekal urip iki

  • Contoh Tembang Pangkur Buatan Sendiri 12

Tanduran kudu di jaga
Isok lan sore padha di sirami
Lan aja lali di pupuk
Kudu sregep ngerawat
Menehi banyu lan pupuk kudu cukup
Dadi tanduran kang endah
Katon seger ora mati

  • Contoh Tembang Pangkur Buatan Sendiri 13

Bakti marang ibu bapak
Aja maneni yen di nasehati
Budi pekerti kang luhur
Kudu kita tindakna
Iku printah gusti ingkang maha agung
Kanggo sedaya manungsa
Sing urip ing dunyo iki

Contoh Tembang Pangkur Tema Nasehat

tembang pangkur,contoh tembang pangkur,Tegese Tembang Pangkur,Watak Tembang Pangkur,Paugeran Tembang Pangkur,Kumpulan Contoh Tembang Pangkur,Contoh Tembang Pangkur Serat Wedhatama,Contoh tembang pangkur tema pendidikan,Contoh tembang pangkur buatan sendiri,Contoh Tembang Pangkur Tema Nasehat,Makna dan Arti Tembang Pangkur,Download Lagu Tembang Macapat Pangkur,contoh tembang pangkur nasehat,tembang pangkur serat wedhatama,cara membuat tembang pangkur,contoh tembang pangkur buatan sendiri dan artinya,arti tembang pangkur menggunakan bahasa jawa,tembang pangkur tema cinta,amanat tembang pangkur,contoh tembang pangkur tema rukun
Ensiklopedi
  • Contoh Tembang Pangkur 1 Berjudul “Mingkar-mingkuring ukara”

Mingkar-mingkuring ukara
Akarana karenan mardi siwi
Sinawung resmining kidung
Sinuba sinukarta
Mrih kretarta pakartining ilmu luhung
Kang tumrap ing tanah Jawa
Agama ageming aji.

Artinya:
Membolak-balikkan kata
Karena hendak mendidik anak
Tersirat dalam indahnya tembang
Dihias penuh warna
Agar menjiwai hakekat ilmu luhur
Yang ada di tanah Jawa/nusantara
Agama “pakaian” diri

  • Contoh Tembang Pangkur 2 Berjudul “Si pengung nora nglegewa”

Si pengung nora nglegewa,
Sangsayarda denira cacariwis,
Ngandhar-andhar angendukur,
Kandhane nora kaprah,
Saya elok alangka longkangipun,
Si wasis waskitha ngalah,
Ngalingi marang sipingging.

Artinya:
Si bodoh tak menyadari
Semakin menjadi dalam membual
bicaranya ngelantur kesana-kemari
Ucapannya salah kaprah
Semakin sombong bicara tanpa jeda
Si bijak mengalah
Menutupi ulah si bodoh

  • Contoh Tembang Pangkur 3 BerjudulNggugu karsane priyangga”

Nggugu karsane priyangga,
Nora nganggo peparah lamun angling,
Lumuh ingaran balilu
Uger guru aleman,
Nanging janma ingkang wus waspadeng semu,
Sinamun samudana,
Sesadoning adu manis

Artinya:
Menuruti kemauan sendiri
Tanpa tujuan jika berbicara
Tak mau dikatakan bodoh
Seolah pandai agar dipuji
Namun manusia yang telah mengetahui akan gelagatnya
Malah merendahkan diri
Menanggapi semuanya dengan baik

  • Contoh Tembang Pangkur 4 Berjudul “Kalamun ana manungsa”

Kalamun ana manugsa
Anyinggahi dugi lawan prayogi
Iku watake tan patut
Awor lawan wong kathah
Wong degsura ndaludur tan wruh ing edur
Aja sira pedhak-pedhak
Nora wurung neniwasi

Artinya:
Jika ada manusia
Yang melupakan pertimbangan nalar
Itu sifat yang tidak patut.
Untuk berbaur dengan orang banyak.
Orang yang tak mengerti adat.
Janganlah kau dekati
Karena menuruti kemauannya sendiri

  • Contoh Tembang Pangkur Berjudul 5 Berjudul ”Masa mengko mapan arang”

Masa mengko mapan arang
Kang ketemu ing basa kang basuki
Ingkang lumrah wong puniku
Dhengki srei lan dora
Iren meren dahwen pinasten kumingsun
Opene nora prasaja
Jail mutakil bakiwit

Artinya:
Jaman sekarang sangat sulit sekali.
Menemukan orang yang berperilaku baik.
Kebanyakan orang sekarang itu.
Iri dengki, serakah dan pembohong.
Sombong dan suka mencela orang lain
Jarang sekali ada kejujuran
Banyak terjadi kecurangan

  • Contoh Tembang Pangkur Berjudul 6 Berjudul “Alaning liyan den andhar

Alaning liyan den andhar
Ing becike liyan dipunsimpeni
Becike dhewe ginunggung
Kinarya pasamuan
Nora ngrasa alane dhewe ngendhukur
Wong mangkono wateknya
Nora kena denpedhaki

Artinya:
Kejelekan orang lain disebarluaskan
Sementara kebaikan orang lain disembunyikan
Kebaikan diri-sendiri disanjung sanjung
Dan dibicarakan depan orang umum
Tidak merasa keburukannya bertumpuk
Orang yang mempunyai sifat seperti itu
Tidak layak untuk kau dekati

Makna dan Arti Tembang Pangkur

tembang pangkur,contoh tembang pangkur,Tegese Tembang Pangkur,Watak Tembang Pangkur,Paugeran Tembang Pangkur,Kumpulan Contoh Tembang Pangkur,Contoh Tembang Pangkur Serat Wedhatama,Contoh tembang pangkur tema pendidikan,Contoh tembang pangkur buatan sendiri,Contoh Tembang Pangkur Tema Nasehat,Makna dan Arti Tembang Pangkur,Download Lagu Tembang Macapat Pangkur,contoh tembang pangkur nasehat,tembang pangkur serat wedhatama,cara membuat tembang pangkur,contoh tembang pangkur buatan sendiri dan artinya,arti tembang pangkur menggunakan bahasa jawa,tembang pangkur tema cinta,amanat tembang pangkur,contoh tembang pangkur tema rukun

Banyak yang mengartikan tembang macapat pangkur ialah tembang Jawa yang menggambarkan tentang seorang yang telah tiba di umur senja. Pada masa ini orang tersebut mulai mungkur atau meninggalkan diri dari hal- hal keduniawian.

Makna yang tersirat dari tembang pangkur sendiri, secara khusus dipersembahkan kepada mereka yang sudah bernazar dengan tulus untuk meninggalkan seluruh yang dahulu sempat dikerjakan serta bersiap buat meninggalkan watak angkara murka dan berupaya mendekatkan diri dengan Si Pencipta.

Dalam serat Wedhatama, tembang ini berikan cerminan untuk manusia buat senantiasa belajar supaya bisa memahami ilmu yang luhur. Yang diartikan dengan ilmu yang luhur ialah manusia wajib sanggup mengelola emosi, perilaku, sanggup bawa diri, serta mempunyai pemahaman besar atas dirinya, lingkungannya serta Tuhannya.

Sebenarnya, banyak sekali baik itu arti tembang macapat pangkur atau makna tembang pangkur. Ulasan diatas hanya gambaran secara umum saja.

Download Lagu Tembang Macapat Pangkur

Jika kalian penasaran bagaimana cara menyanyikan tembang macapat pangkur, kalian bisa download tembang pangkur melalui link di bawah ini. Cobalah untuk menirukan sambil belajar :).

Silahkan download tembang pangkur MP3 dan selamat berlatih 🙂

Akhirnya, sekian artikel tentang tembang macapat Pangkur kali ini. Semoga bermanfaat, jika ada yang kurang jelas, silahkan tinggalkan komentar di bawah. Terimakasih 🙂

Categories
Bahasa Jawa

√ 27+ Contoh Tembang Durma Beserta Lirik, Watak dan Artinya

Contoh tembang Durma – Setelah membahas tembang Dhandanggula tempo lalu, sekarang mari kita kupas salah satu tembang Macapat lagi yang disebut tembang Durma.

Tembang Durma terkenal dengan wataknya yang keras di antara kesebelas tembang. Dengan ketentuan paugeran tembang 7 gatra, 12a-7i-6a-7a-8i-5a-7i.

Kita sebagai masyarakat awam tahu tembang Durma sebagai tembang yang mengandung mantra untuk pemanggilan kuntilanak. Apakah mitos ini benar? Nah, agar tidak penasaran simak terus ulasan tentang Tembang Durma secara lengkap mulai dari pengertian, watak, paugeran, contoh sampai makna lirik dan artinya berikut ini.

Pengertian Tembang Durma

Durma ialah salah satu bagian dari tembang Macapat yang dalam Bahasa Sunda diucap pupuh. Sedangkan dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia kata durma berarti wujud komposisi tembang macapat (ada di Jawa, Sunda, Bali), yang pada umumnya dibuat untuk melukiskan cerita- cerita keras (perkelahian, perang).

Durma ternyata juga berasal dari kata Jawa Klasik/ Bahasa Kawi yang berarti harimau. Dur sendiri dalam bahasa Jawa Kawi berarti ala ( kurang baik).

Berkenaan dengan makna itu, tembang Durma sering digunakan untuk tembang dengan atmosfer mengerikan.

Harimau merupakan lambang dari 4 nafsu manusia:

  1. Ego centros– nafsu angkara,
  2. Polemos–nafsu gampang marah/ berangasan,
  3. Eros– nafsu birahi/ sofia,
  4. Relegios– nafsu keagamaan, kebenaran serta kejujuran.

Namun, Durma dapat pula dimaksud seperti halnya darma. Darma ialah watak mau berikan dan berderma atau kemauan hati untuk membantu sesamanya yang lagi dalam kesusahan tembang

Selanjutnya, Durma bisa pula dimaksud sebagai munduring tata krama (kemunduran etika/ tata krama).

Dalam cerita wayang purwa diketahui banyak tokoh dari “golongan gelap” yang jahat. Sebut saja misalnya Dursasana, Durmogati, Duryudana.

Pada ilmu terminologi Jawa diketahui bermacam sebutan memakai suku kata dur/dura (nglengkara) yang mewakili arti negatif (awon). Sebut saja misalnya: duratmoko, duroko, dursila, dura sengkara, duracara (bicara buruk), durajaya, dursahasya, durmala, durniti, durta, durtama, udur, dst.

Tembang Durma, diciptakan untuk menegaskan sekaligus menggambarkan kondisi manusia yang cenderung berbuat kurang baik ataupun jahat.

Watak Tembang Durma

Tembang Durma memiliki watak yang menggambarkan amarah, keras, sombong, dan penuh hawa nafsu.

Keseluruhannya membahas tentang sifat-sifat buruk manusia terkait egoisme dan kehidupan sosial.

Watak tembang Durma juga kental akan motivasi dan semangat perang yang menjadi-jadi. Itulah mengapa tembang Durma ini digunakan untuk maju dalam peperangan.

Paugeran Tembang Macapat Durma

Ketentuan atau paugeran guru gatra, guru lagu serta guru wilangan Tembang Durma ialah:

7 gatra, 12a- 7i- 6a- 7a- 8i- 5a- 7i.

Maksudnya:

  • Guru gatra 7

Tembang Durma mempunyai 7 larik ataupun baris kalimat dalam setiap baitnya.

  • Guru wilangan 12, 7, 6, 7, 8, 5, 7

Dalam setiap baris atau gatra dalam tembang gambuh, ia akan terdiri dari beberapa suku kata sesuai dengan urutan bilangan di atas.

Jadi, baris pertama akan terdiri dari 12 suku, baris kedua terdiri atas 7 suku dst.

  • Guru lagu a, i, a, a, i, a, i

Akhir suku kata tiap kalimatnya bervokal a, i, a, a, i, a, i.

Contoh Tembang Macapat Durma

Tembang durma,contoh tembang durma,Pengertian Tembang Durma,Watak Tembang Durma,Paugeran Tembang Macapat Durma,Contoh Tembang Macapat Durma,Contoh Tembang Durma Tentang Professionalisme,Contoh Tembang Durma Tentang Tolong Menolong dalam Keluarga,Contoh Tembang Durma Tentang Berhati-hati,Contoh Tembang Durma Tentang Keberanian,Contoh Tembang Durma Tentang Nasehat,Contoh Tembang Durma Buatan Sendiri,Contoh Tembang Durma yang Lain,Makna Tembang Durma,Makna Tembang Durma Lingsir Wengi untuk Memanggil Kuntilanak,Download Tembang Macapat Durma MP3,contoh tembang durma buatan sendiri,contoh tembang durma tema pendidikan,contoh tembang durma buatan sendiri dan artinya,tembang durma tema lingkungan,makna tembang durma dalam bahasa jawa,tembang durma mp3,isi tembang durma pada 1 12,tembang durma pendidikan

Salah satu soal seputar tembang yang paling sering keluar dalam ulangan maupun ujian sekolah adalah perintah untuk membuat tembang atau untuk mengartikan lirik tembangnya.

Untuk itu, agar tak kesulitan, perhatikan contoh tembang durma di bawah ini.

Contoh Tembang Durma Tentang Professionalisme

Lamon dika epasrae panggabayan,
Ampon mare apeker,
Terang ka’eko’na,
Ad janji maranta’a,
Pon pon brinto tarongguwi,
Anggap tanggungan,
Ma’ ta’ malo da’ oreng,

(Asmoro, 1950 ; 19)

Artinya:

Bila kalian menemukan beban pekerjaan
telah berakhir dipikir
tentang seluk- beluknya kerja,
usaha buat menuntaskan.
bila demikian haruslah serius
bekerja dengan penuh tanggung jawab
supaya tidak mengecewakan orang

Contoh Tembang Durma Tentang Tolong Menolong dalam Keluarga

Ingkang eling Iku ngelingana marang
sanak kadang kang lali
Den nedya raharja
Mangkono tindak ira
Yen tan ngugu ya uwis
Teka menenga
Mung aja sok ngrasani

Artinya:

Yang sadar itu ingatlah pada
sanak saudara yang lupa
cuma ingin hidup sejahtera
itulah yang harus dilakukan
kalau tidak percaya ya sudah
Tinggal diam saja
Hanya jangan membicarakannya di belakang

Contoh Tembang Durma Tentang Berhati-hati

Bener luput ala becik lawan beja
cilaka mapan saking
ing badan priyangga
dudu saking wong liya
pramila den ngati ati
sakeh durgama
singgahana den aglis

Maksudnya:

Benar, salah, kurang baik, baik, demikian juga keberuntungan
celaka bersemayam dari
dalam dirinya sendiri
bukan dari orang lain
buat itu barhati- hatilah
dari banyaknya bahaya
menyingkirlah lekas

Contoh Tembang Durma Tentang Keberanian

Babo babo mara age tandhingana
Sun prajurit linuwih
Sekti mandraguna
Prawira ing ngayuda
Kang tandhing haywa lumaris
Tan wurung sira
Sirna ndepani bumi

Artinya:

Mari kesini lekas lawanlah
Saya prajurit mumpuni
sakti mandraguna
kesatria dalam peperangan
yang melawan telah banyak
pada kesimpulannya kamupun
mati tersungkur di tanah

Contoh Tembang Durma Tentang Nasehat

Mundur kang dadi tata krama
Dur iku duratmoko duroko dursila
Dur iku durmogati dursosono duryudono
Dur udur tan cakap nimbang rasa
Dur udur paribasan pari kena
Maknane nglaras rasa jroning durma
Sinom dhandanggula kang sinedya
Lali purwaduksina kelon asmaradana
Lali wangsiting ibu lan rama
Mangkono werdine gambuh durma
Amelet wong enom ing ngarcapada
Pan mangkono
Jarwane paribasan parikena

Artinya:

Menghindari dari sopan santun
Dur, itu pencuri, penjahat tidak beradab
Dur, semacam Durmogati, Dursasana, Duryudana
Dur, berharap ingin menang sendiri, tidak menimbang rasa
Dur, perumpamaan sekenanya
Itu perumpamaan Durma
Anak muda dalam mimpi- mimpi indahnya
Kurang ingat segalanya berpeluk pada asmara
Kurang ingat pesan Bunda Bapaknya
Semacam perumpamaan Gambuh serta Durma
Yang tetap menarik kalangan anak muda dalam kehidupan di muka bumi
Semacam itu
Iktikad penafsiran sekenanya

Contoh Tembang Durma Buatan Sendiri

Contoh 1

Paman-paman, apa wartane ing dalan,
ing dalan akeh pepati
mati kena apa
mati pinedhang ligan
ing jaja terusing gigir
akari raga
badan kari gluminting

Contoh 2

Lamon dika epasrae panggabayan
Ampon mare apeker
terang kaekona
ad janji marantaa
pon pon brinto tarongguwi
anggap tanggungan
Ma’ta’ malo da’ oreng

Contoh Tembang Durma Tema Pendidikan

Tembang durma,contoh tembang durma,Pengertian Tembang Durma,Watak Tembang Durma,Paugeran Tembang Macapat Durma,Contoh Tembang Macapat Durma,Contoh Tembang Durma Tentang Professionalisme,Contoh Tembang Durma Tentang Tolong Menolong dalam Keluarga,Contoh Tembang Durma Tentang Berhati-hati,Contoh Tembang Durma Tentang Keberanian,Contoh Tembang Durma Tentang Nasehat,Contoh Tembang Durma Buatan Sendiri,Contoh Tembang Durma yang Lain,Makna Tembang Durma,Makna Tembang Durma Lingsir Wengi untuk Memanggil Kuntilanak,Download Tembang Macapat Durma MP3,contoh tembang durma buatan sendiri,contoh tembang durma tema pendidikan,contoh tembang durma buatan sendiri dan artinya,tembang durma tema lingkungan,makna tembang durma dalam bahasa jawa,tembang durma mp3,isi tembang durma pada 1 12,tembang durma pendidikan

1) Lumayua lan arimu dipun enggal,
sang retna anahuri,
bibi emah-eman,
kembange akeh megar,
dupeh sarpa gigi lani,
lag ngarah apa,
ni randha duk miarsi.

2) Kontrangkantring saking marase kalintang,
dhuh aduh anak mami,
age lumayua,
yata kang kawuwusa,
wonten gegaman geng prapti,
jawing taman,
ingkang hadarbebaris,

3) Nateng Siyem kalawan nateng Manila,
prapta tunggiling kardi,
harsa amisesa,
marang randha Dhadhapan,
yata risang sarpa uning,
yen praptanira,
rising narpati kalih.

4) Minger medah Sang Retna Galuh tinilar,
sang naga prapteng jawi,
sedya ananggulang,
praptane kang gegaman,
laju sumebut dhatengi,
krura angakak,
gora reh gigirisi,

5) Wadya bala Siyem kalawan Manila,
kagyatira tan sipi,
mundur tur uninga,
marang narendranira,
yen wonten sarpa gang prapti,
saking jro taman,
galak anerak baris.

6) Rajeng Siyem Manila angatag wadya,
kinen angrubut jurit,
pinrih patinira,
nyana sarpa wantahan,
punggawa kinen mangarsi,
kang prawireng prang,
keh sikep gada bindi.

7) Risang sarpa uninga pinagut yuda,
sumebut andhatengi,
sumembur wisanya,
kadya riris sumebar,
wadya bala anadhahi,
surak gumerah,
lan tengara tinitir.

8) Gumarudug anawat sela lir udan,
tanapi gada bindi,
kunta myang senjata,
tibeng angganing sarpa,
datan mantra anedhasi,
sangsaya krura,
molah amuter pethit,

9) Kadya kilat sisik mubyar kabaskaran,
yayah tinubing rukmi,
sumiyut gumebyar, nibani wadyabala,
sewu prajurit kaplipis,
remuk sumebar,
singlar-singlar keh mati.

10) Maputeran panyabete kering kanan,
sinosog waos biting,
tan mantra tumama,
saya keh wadya bala,
kang ngemasi kapalipis,
kang teguh rosa,
picondhang mempis-mempis.

11) Ing wusana bubar larut asar-saran,
tan kena den adhangi,
mring para punggawa,
ginebugan ameksa,
kang saweneh ana angling,
sapa kang kelar,
tumanggah mesthi mati.

12) Angur silih den adu padha manungsa,
babegjan padha siji,
iku buron sarpa,
tan nganggo kira-kira,
lawan ora idhep wedi,
daya cilika,
gedhe sapuluh tiris.

13) Yata para punggawa sareg umangsah,
satus samya sinekti,
sewu mantri wira,
panggah ngangsahken gada,
kunta nanggala myang bindi,
tumibeng sarpa,
tan mantra miyatani.

14) Wadya wuri giniring mring ratunira,
bentet samya ngebyuki,
surak lir ampuhan,
tambuh kehing gegaman,
sang naga molah nguwati,
nembur magalak,
hruning wisa lir riris.

15) Kang kataman keh malepuh gundam-gundam,
sagung para bupati,
sakedhap kewala,
sinabet kasulayah,
kang panggah kaplipis rujit,
prabu kalihnya,
waspada aningali,

16) Solahing kang yuda ananggulang sarpa,
tan mantra angawali,
malah keh picondhang,
duka prabu kalihnya,
mangsah ratanira gumrit,
mangekapada,
menthang langkap pinusthi.

17) Mijil hastra neka warna pangawasa,
gumredeg anibani,
Sakehing kadibyan,
nira prabu kalihnya,
sang amindha sarpa kalis,
datan kasoran,
retna Kenakasasi.

18) Datan kewran karya tangkising kagunan,
sang mindha sarpa nuli,
manjongok angakak,
meh parek lawan rata,
sirahing naga ngungkuli,
rataning nata,
netra katon gumilir.

19) Gilar-gilar kadya ingkang surya kembar,
suing kumilat kengis,
lidhah lir daludag,
raja Mandrasaraba,
kekes denira ningali,
angganing sarpa,
dene yayah rinukmi.

20) Alon matur mring kang paman Sri Manila,
dede wados puniki,
paran karseng rama,
hulun datan kawagang,
ngandika Sri Bramasekti,
sira menenga,
ingsun arsa mungkasi.
(Serat Panji Raras)

21) Dhuk miarsa krodha prabu Dasamuka,
denira wre Subali,
sedya ngluwihana,
lawan isining jagad,
nudingi asru dennya ngling,
kagila-gila,
si monyet ingkang pinrih.

22) Diyu ditya manungsa sanadyan dewa,
nora keha nimbangi,
guna kuringaprang,
mengko monyet ngalunyat,
peksa lumuwih neng bumi,
lah kalahena,
wuk kuring aprang dhingin.

23) Duk miarsa Subali madeg krodhanya,
sugal dennya nauri:
apa talingira,
dene kabina-bina,
ambegmu angluluwihi,
ndhasmu tan kaprah,
buta gedheging bumi.

24) Sining jagad apa sira dhewe ingkang,
sineren guna sekti,
buta palawija,
migena wong atapa,
yen sira kudu ajurit,
lah tekakena,
budimu sun kembari.

25) Krodha prabu Rawana narik candrasa,
pinrang luput ngoncati,
Subali malumpat,
mbedhol wit gorarupa,
pinuter saengga giri,
Sri Dasamuka,
pinupuh angoncati.

Makna Tembang Durma

Tembang durma,contoh tembang durma,Pengertian Tembang Durma,Watak Tembang Durma,Paugeran Tembang Macapat Durma,Contoh Tembang Macapat Durma,Contoh Tembang Durma Tentang Professionalisme,Contoh Tembang Durma Tentang Tolong Menolong dalam Keluarga,Contoh Tembang Durma Tentang Berhati-hati,Contoh Tembang Durma Tentang Keberanian,Contoh Tembang Durma Tentang Nasehat,Contoh Tembang Durma Buatan Sendiri,Contoh Tembang Durma yang Lain,Makna Tembang Durma,Makna Tembang Durma Lingsir Wengi untuk Memanggil Kuntilanak,Download Tembang Macapat Durma MP3,contoh tembang durma buatan sendiri,contoh tembang durma tema pendidikan,contoh tembang durma buatan sendiri dan artinya,tembang durma tema lingkungan,makna tembang durma dalam bahasa jawa,tembang durma mp3,isi tembang durma pada 1 12,tembang durma pendidikan
Ensiklopedi

Setelah mengetahui contoh-contoh Tembang Durma, mari kita pelajari makna yang terdapat di dalamnya.

Makna tembang Durma ini tidak selalu tersurat atau terlihat jelas, namun juga seringkali disampaikan dalam perumpaan dan kisah-kisah yang selanjutnya harus kita cari sendiri maknanya.

Berikut ini ulasan makna Tembang Durma.

Durma pula menyiratkan ikatan yang sangat erat antar manusia bagaikan makhluk sosial. Dalam melaksanakan kehidupannya, manusia tetap mempunyai ketergantungan pada manusia yang lain. Dengan terdapatnya ketergantungan tersebut, hingga tiap orang dituntut agar bertanggung jawab terhadap diri sendiri maupun orang lain.

Tanggung jawab paling utama adalah dalam mengemban tugas. Dalam makna nilai- nilai profesionalisme betul- betul dijunjung tinggi. Sifat tanggung jawab hendak melahirkan rasa nyaman sekalian rasa yakin terhadap diri sendiri maupun orang lain.

Dengan bertanggung- jawab ikatan antara sesama manusia juga jadi serasi serta harmonis, sehingga melenyapkan rasa saling curiga serta buruk sangka. Selanjutnya hubungan yang ikatan yang dilandasi saling yakin, saling ketergantungan, saling bertanggung- jawab akan mempunyai keterikatan yang akhirnya menjauhkan manusia dari seluruh permusuhan.

Makna tembang Durma selanjutnya adalah tentang permasalahan yang muncul di masa dewasa, utamanya tentang pengendalian hawa nafsu. Berikut ini ulasannya.

Manusia gemar udur ataupun cekcok, cari menang serta benarnya sendiri, tidak ingin mengerti perasaan orang lain. Sedangkan manusia cenderung menjajaki hawa nafsu yang dialami sendiri (nuruti rahsaning karep).

Meski sikapnya merugikan orang lain, ia tak peduli lagi. Nasehat ayah bunda lebih tidak digubris serta dihiraukan lagi.

Tidak ingat diri serta senantiasa merasa iri hati. Manusia meski tidak ingin disakiti, tetapi gemar menyakiti hati. Suka berdalih niatnya baik, tetapi tidak menghiraukan caranya yang kurang baik.

Begitulah kondisi manusia di planet bumi, suka bertengkar, emosi, tidak terkontrol, mencelakai, serta menyakiti. Sehingga hati- hatilah, yang senantiasa eling serta waspadha.

Inilah yang dimaksudkan dengan kemunduran etika tata krama. Kemunduran itu sendiri sangat terlihat jelas kita rasakan. Tidak cuma pada kalangan muda, kalangan alit, borjuis, religius, politikus, serta nyaris disetiap kalangan warga kita.

Parahnya bila manusia itu sendiri sudah merasa kalau dirinya merupakan yang sangat benar. Hingga dapat dengan mudahnya dia hendak menyalahkan orang lain tanpa lebih dahulu mengkajinya.

Udur- uduran (mengeyel serta berdebat) yang sesungguhnya kadangkala tidak membawa manfaat apalagi lebih kerap memecah belah. Manusia tidak lagi menempatkan empatinya serta kemunduran rasa prihatin serta tepo seliro (toleransi) mulai dikebiri.

Tembang durma,contoh tembang durma,Pengertian Tembang Durma,Watak Tembang Durma,Paugeran Tembang Macapat Durma,Contoh Tembang Macapat Durma,Contoh Tembang Durma Tentang Professionalisme,Contoh Tembang Durma Tentang Tolong Menolong dalam Keluarga,Contoh Tembang Durma Tentang Berhati-hati,Contoh Tembang Durma Tentang Keberanian,Contoh Tembang Durma Tentang Nasehat,Contoh Tembang Durma Buatan Sendiri,Contoh Tembang Durma yang Lain,Makna Tembang Durma,Makna Tembang Durma Lingsir Wengi untuk Memanggil Kuntilanak,Download Tembang Macapat Durma MP3,contoh tembang durma buatan sendiri,contoh tembang durma tema pendidikan,contoh tembang durma buatan sendiri dan artinya,tembang durma tema lingkungan,makna tembang durma dalam bahasa jawa,tembang durma mp3,isi tembang durma pada 1 12,tembang durma pendidikan

Ini seperti kalau dia merupakan yang sepantas- pantasnya merasa mau dihormati tetapi enggan menghormati manusia yang lain. Banyak pula kalangan muda yang kurang menyimpan rasa hormat kepada orang tuanya, jadi keras kepala serta menentang norma- norma sosial maupun beragama.

Tidak cuma pemuda, kalangan religi juga pula tidak kalah hadapi kemunduran etika. Etika buat silih menghormati keyakinan serta kekhusyukan ibadah orang lain. Inikah kemunduran?

Sementara itu dalam kehidupan bermasyarakat etika itu sangat dibutuhkan, supaya kita tidak gampang terjebak dalam keakuan. Dalam perasaan yang merasa sangat mau diunggulkan. Ujungnya hendak terselip suatu kemauan buat disanjung serta dielu- elukan. Mau dipuji serta dinomor-satukan.

Sementara itu bila kita sedikit saja merenungkan, pujian merupakan jebakan. Jebakan yang menjadikan kita kufur tidak syukur ataupun malah hendak berputar membuat kita terus menjadi interopeksi diri.

Mundurnya etika itu pula diisyarati dengan perilaku anti kritik. Bagi suatu pepatah” Raja hendak jadi bodoh apabila tidak ingin mendengar kritik dari si pembangkang, serta Pembangkang hendak jadi bodoh bila cuma ketahui mengkritik tanpa ingin menelaah apa yang sudah raja kerjakan.” Orang lebih suka mengkritik perbuatan orang lain, tampak ke depan jadi polisi moral tetapi terkadang pula kurang ingat hendak dirinya sendiri.

Mundurnya etika ini pula kerap ditunjukkan oleh orang- orang besar negara ini. Silih tunjuk silih tikam kayaknya lumrah serta normal, adu argumentasi pembenaran. Media- media cetak serta elektronik pula tidak kalah dijadikan perlengkapan perhelatan ini.

Sebagian bulan ini malah kita hafal mulai dari Janji- janji menunjang soal berantas korupsi tetapi tampaknya malah dia pelakunya sendiri, sumpah monas, sumpah pocong apalagi janji peti mati yang tidak kalah ngeri- ngeri nikmat didengar kuping. Sumpah- sumpah ini terasa sangat enteng diucapkan, apalagi berasa tidak terdapat bebannya. Malah kesannya malah seolah berdialog kepada kanak- kanak TK.

Dilihat dari makna tembang di atas jelas jika tembang Durma tidak dibuat secara sembarangan. Nilainya bahkan masih sangat relevan pada zaman ini padahal telah diciptakan berpuluh puluh tahun lalu.

Jadi, sangat bermanfaat mempelajari tembang Macapat Durma.

Makna Tembang Durma Lingsir Wengi untuk Memanggil Kuntilanak

Tembang durma,contoh tembang durma,Pengertian Tembang Durma,Watak Tembang Durma,Paugeran Tembang Macapat Durma,Contoh Tembang Macapat Durma,Contoh Tembang Durma Tentang Professionalisme,Contoh Tembang Durma Tentang Tolong Menolong dalam Keluarga,Contoh Tembang Durma Tentang Berhati-hati,Contoh Tembang Durma Tentang Keberanian,Contoh Tembang Durma Tentang Nasehat,Contoh Tembang Durma Buatan Sendiri,Contoh Tembang Durma yang Lain,Makna Tembang Durma,Makna Tembang Durma Lingsir Wengi untuk Memanggil Kuntilanak,Download Tembang Macapat Durma MP3,contoh tembang durma buatan sendiri,contoh tembang durma tema pendidikan,contoh tembang durma buatan sendiri dan artinya,tembang durma tema lingkungan,makna tembang durma dalam bahasa jawa,tembang durma mp3,isi tembang durma pada 1 12,tembang durma pendidikan
wowkeren.com

Sebelumnya sudah disinggung bahwa kebanyakan dari kita mengangap salah satu contoh tembang durma yang berjudul lingsir wengi sebagai tembang pemanggil kuntilanak.

Memang, terdapat golongan yang mengatakan kalau tembang durma yang terdengar magic serta mendayu ialah suatu mantra buat memanggil kuntilanak. Lingsir Wengi ini populer saat menjadi soundtrack film KUNTILANAK yang diperankan oleh Julie Estelle. Berikut lirik tembang lingsir wengi:

Lingsir wengi sliramu tumeking sirna
Ojo Tangi nggonmu guling
Awas jo ngetoro
saya lagi bang wingo wingo
jin setan kang tidak utusi
Dadyo sebarang
Wojo lelayu sebet

Arti lirik tembang tersebut adalah:

Menjelang malam, dirimu( bayangmu) mulai lenyap
Jangan terbangun dari tidur kamu.
Awas, jangan nampak( memperlihatkan diri).
Saya lagi risau,
Jin setan ku perintahkan Jadilah apapun pula,
Tetapi jangan bawa maut.

Pada bait diatas telah sangat jelas kalau sang penyanyi memohon( entah siapa yang dimohon dapat jadi memanglah setan ataupun lelembut yang lain tercantum kuntilanak) jangan bangun ataupun jangan bangkit dari peristirahatannya kala malam sudah datang.

Selanjutnya dipaparkan kalau Sang penyanyi memintanya jangan menampakkan diri karena dia lagi risau. Maksudnya tidak mau diganggu. Ia (pengarang) juga mengatakan jika para jin itu boleh berbuat terserah, namun jangan membawa maut maksudnya membunuh orang.

Jadi, bukan memanggil kuntilanak ya. 🙂

Download Tembang Macapat Durma MP3

Klik link berikut untuk otomatis download tembang macapat durma MP3 berjudul Rangsang.

Juga download tembang macapat Durma dari Sunda berjudul Durma Pupuh oleh Budi Arsajana.

Atau jika kamu juga ingin punya lagu lingsir wengi, download tembang Durma lagu lingsir wengi disini.

Terakhir lengkapi koleksi tembang MP3 kamu dengan Download Tembang Durma MP3 dari Jawa Tengah.

Akhirnya ulasan tentang contoh tembang macapat ini telah selesai. Jangan lupa untuk share ke teman-teman kamu dan bersama kita berbagi pengetahuan.

Sekian, terimakasih. 🙂