saloka

√51+ Contoh Saloka Basa Jawa Lengkap 2020

Contoh saloka – Salah satu bentuk santun masyarakat Jawa dalam berkata adalah digunakannya berbagai bahasa kias untuk menyampaikan maksud tertentu. Dengan bahasa kias, orang Jawa dapat menjaga perasaan lawan bicara namun maksud pembicaraan tetap dapat tersampaikan.

Bahasa kias dalam bahasa Jawa ada tiga macam yaitu, paribahasa, bebasan dan saloka. Namun untuk mempersempit pembahasan, pada artikel hari ini kita hanya akan membahas saloka saja. Mari simak bersama.

Pengertian Saloka

Saloka singkatnya merupakan bahasa ungkapan dalam masyarakat Jawa. Sebagai sebuah ungkapan, saloka memiliki arti kiasan, bersifat tetap, dan mengandung pengandaian. Hal yang diandaikan adalah orang dan diandaikan dengan barang atau hewan.

Saloka (ꦱꦭꦺꦴꦏ) yaiku unen-unen ajeg panganggone ngemu surasa pepindhan kang dipindahake wonge.

Kalimat kalimat saloka bersifat tetap artinya tidak dapat diubah menjadi basa krama inggil.

Semua hal di dunia ini dapat dibuat menjadi saloka sehingga isi sebuah saloka beragam, ada yang berupa nasihat, teguran maupun sindiran.

Ciri-Ciri Saloka

Dari penuturan pengertian saloka, akan didapatkan 3 ciri ciri utama sebuah saloka yaitu:

  • memiliki arti kiasan,
  • bersifat tetap,
  • dan mengandung pengandaian.

Perbedaan Saloka, Bebasan dan Paribasan

Sebagai satu keluarga ungkapan, seringkali kita bingung perbedaan antara saloka, bebasan dan paribasan. Memang ketiganya biasa dibahas dalam satu bab, namun ternyata ketiganya berbeda. Berikut ini perbedaannya.

Perbedaan dasar antara saloka, bebasan dan paribasan adalah dalam paribasan menggunakan tembung wantah (kosakata murni) dan tidak memiliki ungkapan pengandaian. Sedangkan dalam bebasan sendiri mengandung ungkapan pengandaian dan yang diandaikan/diumpamakan adalah suatu keadaan atau sifat seseorang.

Perbedaan keduanya dengan saloka adalah dalam saloka yang diumpakan adalah orangnya. Karena yang diumpamakan orangnya, maka dapat menjadi acuan mengartikan saloka biasanya didahului kata ‘orang’ atau ‘wong’.

Baca juga: √ 35+ Sanepan Jawa Beserta Arti dan Fungsinya Paling Lengkap

Paribasan yaiku ukara/unen-unen sing tegese wantah dudu pepindhan.
Bebasan yaiku tetembungan sing ngemu teges pepindhan.
Saloka yaiku unen-unen ajeg panggonane ngemu surasa pepindahan kang dipindahake wonge.

Contoh Saloka Beserta Artinya

Berikut ini beberapa contoh saloka berserta teges dan artinya yang sering ditanyakan dalam ujian dan diurutkan menurut abjad:

  1. Asu belang kalung wang tegese wong ala utawa wong asor nanging sugih bandha. (artinya: orang jelek, rendah, atau jahat tetapi kaya harta).
  2. Asu gedhe menang kerahe tegese wong luwih dhuwur pangkate lan luwih gedhe panguasane biasane menang perkarane. (artinya: orang yang lebih tinggi derajat pangkatnya biasanya menang permasalahannya).
  3. Ati bengkong oleh oncong tegese wong kang duwe niat ala, ana sing nyarujuki oleh dalane. (artinya: orang yang punya niat buruk/ jahat ada yang mendukung dan mendapat jalan).
  4. Baladewa ilang gapite, tegese wong kang ilang kekuwatane. (artinya; orang yang kehilangan kekuatannya).
  5. Bathok bolu isi madu, tegese wong asor nanging sugih kapinteran. (artinya; orang rendahan tetapi kaya pengetahuan).
  6. Bebek mungsuh mliwis, tegese wong pinter memungsuhan karo wong pinter, nanging sijine kalah ulet lan trampil. (artinya; orang pandai bermusuhan dengan orang pandai tetapi yang satu kalah tekun dan terampil).
  7. Belo melu seton, tegese wong kang melu-melu, nanging ora ngerti karepe/tujuwane.(artinya;orang yang ikut-ikutan tetapi tidak tau maksud dan tujuannya).
  8. Beras wutah arang bali marang takere, tegese barang yen wis rusak angel pulih kaya maune. (artinya; sesuatu yang sudah berubah dari asal mulanya mustahil bisa pulih seperti sedia kala).
  9. Cebol nggayuh lintang, tegese wong cilik kang nduweni gegayuhan kang tangeh lamun kelakon. (artinya; orang miskin yang mempunyai keinginan yang mustahil tercapai).
  10. Cecak nguntal empyak/cagak, tegese gegayuhan kang ora timbang karo kekuwatane.(artinya; keinginan/ cita-cita yang tidak sesuai dengan kemampuannya).
  11. Dhandhang diunekake kuntul, kuntul diunekake dhandhang, tegese ala diunekake apik, apik diunekake ala. (artinya; buruk dikatakan baik dan baik dikatakan buruk).
  12. Dhemit ora ndulit, setan ora doyan, tegese wong kang tansah diparingi keslametan ora ana sing nggodha. (artinya; orang yang selalu diberi keselamatan serta tidak ada yang mengganggu).
  13. Dom sumurup ing banyu, tegese wong kang lakune sesindheman kanggo nyumurupi wewadi. (artinya; melakukan sesuatu secara diam-diam untuk menutupi keburukan).
  14. Emprit abuntut bedhug, tegese prekara sepele dadi gedhe ngambra-ambra. (artinya; permasalahan kecil menjadi besar menjadi-jadi).
  15. Endhas gundhul dikepeti, tegese wong wis kepenak dienak-enakake maneh.(artinya; orang yang sudah enak ditambah enak lagi).
  16. Gagak nganggo elaring merak, tegese wong cilik tumindak kaya wong gedhe/luhur.(artinya; orang miskin yang bertindak seperti orang besar/ luhur).
  17. Gajah alingan suket teki, tegese lahir lan batine ora padha bakal ketara.(artinya; sifat/ kelakuan lahir maupun batin biarpun tidak kelihatan pasti akan terlihat).
  18. Gajah ngidak rapah, tegese wong gedhe kang njarak utawa nerak aturane dhewe.(artinya; orang besar yang melanggar aturannya sendiri).
  19. Gajah tumbuk karo gajah, kancil mati ing tengah, tegese wong gedhe pasulayan karo wong gedhe wong cilik sing dadi korbane.(artinya; orang yang berkedudukan saling bertengkar rakyat kecil yang menjadi korban).
  20. Gong lumaku tinabuh, tegese wong kang tansah kumudu-kudu ditakoni, utawa dijaluki piwulang.(artinya; orang yang selalu dimintai petuah atau dimintai ilmu pengetahuan).
  21. Idu didilat maneh, tegese wong kang menehi dijaluk bali maneh utawa murungake janji kang wis diucapake.(artinya; orang yang sudah memberi kemudian meminta kembali pemberiannya atau membatalkan janji yang diucapkan).
  22. Iwak klebu ing wuwu, tegese wong kang kena apus kanthi gampang, wong nemu bebaya.(artinya; orang yang mudah dibohongi).
  23. Jati ketlusuban ruyung, tegese kumpulane wong becik, klebon wong kang ala watake.(artinya; kumpulan orang-orang baik yang kemasukan orang yang buruk sifatnya).
  24. Jaran kerubuhan empyak, tegese wong kang wis kapok banget ora bakal mbaleni maneh.(artinya; orang yang sudah kapok dan tidak akan mengulangi lagi).
  25. Kacang mangsa ninggala lanjaran, tegese pakulinane anak biasane niru tumindake wong tuwane.(artinya; kebiasaan anak biasanya meniru perbuatan orang tua).
  26. Kebo bule mati setra, tegese wong pinter, nanging kapinterane ora ana kang merlokake kapinterane amarga ing tengahing pategalan.(artinya; orang pandai tapi kepandaiannya tidak ada yang membutuhkan karena berada di tempat yang tidak semestinya).
  27. Kebo ilang tombok kandhang, tegese wong wis kelangan isih mbutuhake wragat kanggo nggoleki barang sing ilang mau.(artinya; orang yang sudah kehilangan tapi masih membutuhkan biaya untuk mencari barang yang hilang tadi).
  28. Kebo mulih ing kandhange, tegese wong lungan adoh wis suwe, bali maneh ing omahe asale maneh.(artinya; orang yang sudah pergi lama dan kembali lagi ke asalnya).
  29. Kebo kabotan sungu, tegese wong panguripane rekasa marga kakehan anak.(artinya; orang yang kehidupannya susah/ menderita karena kebanyakan anak).
  30. Kebo nusu gudel, tegese wong tuwa njaluk wuruk marang wong enom.(artinya; orang tua yang meminta bantuan kepada pemuda).
  31. Kemladheyan ngajak sempal, tegese wong mondhok ngajak rusak.(artinya; pendatang yang mengajak berbuat onar/ keburukan).
  32. Kere munggah bale, tegese wong asor diangkat dadi wong gedhe/dipek bojo karo wong gedhe.(artinya; orang miskin yang diangkat jadi orang berkedudukan/ dijadikan istri/suami orang yang berkedudukan/ orang besar).
  33. Kethek serangon, tegese wong sagrombolan sing tumindak ala.(artinya; segerombolan orang yang berbuat kejahatan).
  34. Klenthing wadhah masin, tegese wong kang angel ninggalake pakulinan sing ora becik.(artinya; orang yang berat meninggalkan kebiasaan buruk).
  35. Kriwikan-dadi grojogan, tegese prekara cilik dadi prakara gedhe tur ngambra-ambra.(artinya; permasalahan kecil menjadi besar dan menjadi-jadi).
  36. Kutuk marani sunduk, tegese wong kang njarak marang bebaya.(artinya; orang yang bermain-main dengan bahaya).
  37. Lahang karoban manis, tegese wong rupane bagus utawa wong rupane ayu tur ya apik bebudene.(artinya; orang yang wajahnya cantik atau ganteng serta berbudi pekerti luhur).
  38. Lambe satumang keri samerang, tegese wong dituturi bola-bali tetep dheweke ora nggugu.(artinya; orang yang diberitahu berkali-kali tetap saja tidak percaya).
  39. Legan golek momongan, tegese wong kepenak malah golek rekasa.(artinya; orang yang sudah enak hidupnya tetapi malah mecari kesulitan).
  40. Opor bebek mentas awake dhewek, tegese wong kang ngrampungi saka rekadayane dhewe.(artinya; orang yang menyelesaikan permasalahan karena usahanya sendiri).
  41. Palang mangan tanduran, tegese wong kang dipercaya njaga malah gawe rusak barang sing dijaga.(artinya; orang dipercayai menjaga sesuatu tetapi malah merusaknya).
  42. Pecruk tunggu bara, tegese wong dipasrahi tunggu njaga kang dadi kesenengane.(artinya; orang yang diberi kepercayaan menjaga barang/ sesuatu yang disukainya).
  43. Pitik trondhol diumbaring padaringan, tegese wong ala kang dipasrahi njaga barang kekaremane, wekasane malah ngentek-entekake.(artinya; orang jahat yang diberi kepercayaan menjaga barang yang disukainya akhirnya malah merusak dan merugikan).
  44. Satru munggwing cangklakan, tegese mungsuh wong sing sejatine isih sanak sedulure dhewe.(artinya; memusuhi orang yang sebenarnya masih sanak saudaranya sendiri).
  45. Sumur lumaku tinimba, tegese wong sing kumudu-kudu ditakoni.(artinya; orang yang harus dimintai pertanyaan).
  46. Tekek mati ulune tegese wong nemu cilaka jalaran saka guneme dhewe. (artinya: orang yang celaka karena omongannya sendiri).
  47. Tumbu oleh tutup tegese wong wis cocok karo karepe.(artinya; orang yang sudah cocok dengan keinginannya).
  48. Timun mungsuh duren tegese wong cilik mungsuh wong kang duwe panguwasa.(artinya; orang miskin yang bermusuhan dengan orang yang berkuasa).
  49. Timun wungkuk jaga imbuh, tegese wong bodho ala pisan kanggone mung yen kekurangan wae. (artinya: orang bodoh lagi jelek dipakai hanya untuk menutup kekurangan saja).
  50. Tunggak jarak mrajak, tunggak jati mati tegese turunane wong cilik dadi akeh, dene turunane wong apik malah dadi entek utawa mati cures. (artinya: keturunannya orang kecil/ buruk menjadi banyak, sedangkan keturunan orang baik malah habis).
  51. Yuyu rumpung mbarong ronge tegese omahe magrong-magrong, nanging sajatine kekurangan. (artinya: rumahnya besar tetapi sebenarnya orang yang miskin).

Contoh Saloka dalam Kalimat

Saloka sering digunakan masyarakat Jawa tempo dulu dalam percakapan sehari hari, berikut ini contohnya.

  • “Uwis Din, lirihna swaramu wediku kriwikan dadi grojogan, Ibu ora opo opo tenan!” Dawuhe ibu tekan njero pawon.
  • Mas Ardi bola bali dikandhani Bapak aja munggah gunung perkarane kaya kuthuk marani sunduk, nanging ora dirungakna.
  • Masio kaya cebol nggayuh lintang, aku ora arep mundur olehku usaha dadi lurah ing deso iki.
  • Kang Kaseno kae aja pisan pisan dikongkon njaga sajen, wediku kaya pitik trondhol diumbar ing pedaringan.
  • Kasmini karo Jamil kae jan persis tumbu oleh tutup, ketemu nendi yo?

Demikian pembahasan saloka mulai dari pengertian sampai contoh dan teges atau artinya. Semoga bermanfaat.

Artikel ini terkait dengan:

contoh saloka

contoh saloka basa jawa

contoh saloka yaiku

contoh saloka beserta artinya

contoh saloka dalam kalimat

contoh saloka lan bebasan

contoh saloka dan artinya

contoh saloka lengkap

contoh saloka bahasa jawa lan tegese

contoh saloka bahasa madura

Leave a Comment