√9+ Contoh Metamorfosis Sempurna dan Tidak Sempurna + Skema

Berikut ulasan materi metamorfosis sempurna dan tidak sempurna. Dimulai dari definisi, perbedaan, fungsi sampai contoh metamorfosis.

Definisi Metamorfosis

Metamorfosis adalah proses hewan mengalami perubahan fisik yang ekstrem dan cepat dalam beberapa waktu setelah lahir. Hasil dari metamorfosis dapat berbeda untuk setiap organisme. Perubahan tersebut dapat berupa perubahan jumlah kaki, cara makan, atau cara pernapasan.

Beberapa spesies juga menggunakan proses metamorfosis untuk fungsi seksual. Anggota pra-metamorf dari spesies ini biasanya tidak dapat kawin atau berkembang biak.

Contoh contoh metamorfosis yang umum dikenal meliputi proses yang dialami oleh sebagian besar serangga dan transformasi berudu menjadi seekor katak. Gambar di bawah ini menunjukkan tahap-tahap perubahan ini, yaitu ketika berudu kecil seperti ikan berubah menjadi apa yang tampaknya hewan yang sama sekali berbeda:

Themoondogiesmusic

Selain metamorfosis katak, beberapa hewan tak populer lain juga mengalami metamorfosis. Beberapa jenis ikan, moluska, lobster, misalnya, yang terkait erat dengan serangga, memang mengalami metamorfosis sebagai bagian dari siklus hidup mereka.

Metamorfosis adalah proses alam yang luar biasa. Kecepatan dan luasnya pertumbuhan dan diferensiasi sel yang terjadi sangat mencengangkan.

Pada sebagian besar spesies, pertumbuhan yang cepat dan perubahan tipe sel yang demikian hanya terjadi selama perkembangan embrionik.

Beberapa ilmuwan percaya bahwa proses metamorfosis melibatkan semacam pengaktifan kembali gen yang memungkinkan sel hewan berubah dari satu jenis sel ke yang lain. Wah!

Perubahan yang menyebabkan metamorfosis dipicu oleh kerja hormon yang dikeluarkan tubuh hewan.

Hormon menyebabkan perubahan drastis pada fungsi sel, dan bahkan perubahan perilaku unik seperti ulat yang melepas kepompongnya.

Secara buatan, efek hormon pada metamorfosis dapat dipelajari dengan pemberian hormon tertentu secara artifisial pada hewan pra-metamorf. Misalnya, pada berudu, kita dapat memicu mereka untuk mulai kehilangan ekor dan menumbuhkan anggota tubuh lebih awal dengan penambahan hormon tiroid ke pasokan air tempat mereka hidup dan berenang. Sayangnya, perlakuan ini berdampak buruk pada kesehatan hewan. Jadi, tolong jangan dilakukan 🙂

Fungsi Metamorfosis

Setelah mengetahui pengertian metamorfosis, kini kita akan mengetahui alasan dibalik terjadinya metamorfosis. Heem, tentu Tuhan menciptakan segala sesuatu tiada yang percuma.

Secara logika dapat dijelaskan bahwa jika metamorfosis tidak terjadi, berudu tidak bisa menjadi katak dan larva tidak bisa menjadi katak dewasa yang mampu bereproduksi. Tanpa anggota yang matang secara reproduksi, spesies ini akan cepat mati sehingga lama lama kan punah.

Pertanyaannya jadi berkembang seperti ini, mengapa spesies ini berevolusi untuk membutuhkan langkah ekstra ini sejak awal? Mengapa tidak menetaskan kupu-kupu atau katak dewasa dari telur?

Jika begitu, setidaknya beberapa spesies metamorfosis tidak memulai dengan cara itu. Serangga paling awal pada dasarnya menetas ketika dewasa. Tetapi beberapa ratus juta tahun yang lalu, beberapa spesies menemukan trik metamorfosis. Itu tampaknya sangat sukses; Diperkirakan bahwa hampir dua pertiga spesies yang hidup saat ini menggunakan metamorfosis untuk mencapai perubahan besar antara bentuk dewasa dan remaja mereka.

Manfaat atau fungsi metamorfosis mungkin terletak pada kemampuannya untuk mengurangi persaingan . Hewan pra-metamorf biasanya mengkonsumsi sumber daya yang sama sekali berbeda dari bentuk dewasa mereka. Berudu hidup di air, makan ganggang dan tanaman. Katak hidup di darat, menghirup udara, dan memakan serangga. Ulat memakan daun; kupu-kupu hidup dari nektar. Dll ..

Ini secara efektif mencegah anggota spesies yang lebih tua dari bersaing dengan anggota yang lebih muda. Hal ini dapat menyebabkan lebih banyak anggota spesies berhasil mencapai kematangan seksual, tanpa risiko dikalahkan oleh anggota spesies yang lebih tua.

Jenis Metamorfosis

Ada dua jenis metamorfosis yaitu, metamorfosis lengkap atau sempurna dan metamorfosis tidak lengkap atau tidak sempurna.

Metamorfosis Lengkap (Sempurna)

Dalam metamorfosis lengkap, larva sepenuhnya mengubah rencana tubuhnya untuk menjadi dewasa. Jadi, bentuk awal dan bentuk akhir setelah metamorfosis sangatlah berbeda.

Untuk menjadi sangat berbeda, hewan yang mengalami metamorfosis sempurna mengalmai proses yang lebih panjang.

Organisme yang menjalani metamorfosis lengkap disebut “holometabolous,” dari kata Yunani “holo” untuk “lengkap” atau “keseluruhan,” “meta” untuk “perubahan,” dan kata benda “bole” untuk “melempar.” “Holometabolous,” lalu, berarti “benar-benar berubah,” atau “sepenuhnya berubah.”

Contoh hewan yang mengalami metamorfosis sempurna, yang paling terkenal adalah kupu-kupu, yang dimulai sebagai ulat, makan daun dan berubah menjadi makhluk terbang, minum nektar dengan exoskeleton.

BatteryB.com

Transformasi pada metamorfosis sempurna atau lengkap ini begitu cepat dan lengkap sehingga ulat harus memutar kepompong dan tidak aktif selama berminggu-minggu disisi lain tubuhnya mengalami perubahan ekstrim ini.

Contoh hewan lain yang mengalami metamorfosis sempurna dan berubah dari tahap larva seperti cacing menjadi hewan yang terlihat sangat berbeda yaitu kumbang, lalat, ngengat, semut, dan lebah.

Beberapa ilmuwan percaya bahwa tahap larva dari metamorfosis lengkap mungkin telah berevolusi dari serangga yang menetas dari telurnya tanpa berkembang dengan baik. Beberapa embrio ini mungkin bertahan cukup lama untuk menemukan makanan di dunia luar; dan ini mungkin akhirnya memberi mereka keuntungan, karena mereka akan dapat memberi makan lebih lama dan mendapatkan lebih banyak kekuatan daripada rekan-rekan mereka sebelum bermetamorfosis menjadi tahap dewasa.

Metamorfosis Tidak Lengkap (Tidak Sempurna)

Pada metamorfosis yang tidak lengkap, hanya beberapa bagian tubuh hewan yang berubah selama metamorfosis.

Hewan hewan yang hanya mengubah sebagian tubuhnya saat mereka dewasa disebut “hemimetabolous,” dari kata Yunani “hemi” untuk “setengah,” “meta,” untuk “perubahan,” dan kata kerja “bole” untuk “melempar.”

“Hemimetabolous,” lalu, adalah kata yang berarti “setengah berubah.”

Kecoak, belalang, dan capung adalah hewan hewan yang mengalami metamorfosis tidak sempurna. Mereka menetas dari telur yang sangat mirip diri mereka saat dewasa.

Mereka mendapatkan sayap dan organ reproduksi saat mereka tumbuh, tetapi mereka tidak sepenuhnya membentuk kembali tubuh mereka seperti yang dilakukan sepupu mereka yang sepenuhnya bermetamorfosis.

Contoh Metamorfosis Sempurna

Contoh hewan yang mengalami metamorfosis sempurna yaitu:

  1. kupu kupu
  2. lebah
  3. kumbang
  4. semut
  5. lalat
  6. katak

Kupu-kupu

Kupu kupu merupakan hewan contoh metamorfosis sempurna yang sangat populer. Tentu hal ini karena proses metamorfosis kupu kupu yang mudah diamati dan ditemukan daripada hewan lain.

Mulanya, ulat yang sudah puas makan dedaunan akan membungkus dirinya dalam kepompong selama berminggu-minggu dan kemudian muncul sebagai kupu-kupu yang indah.

Perubahan penampilan yang jelas, seperti pertumbuhan sayap, kaki dan kerangka luar. Tak hanya itu, mereka juga menumbuhkan mata baru , kehilangan bagian mulut pemakan daun dan menggantinya dengan bekal penghisap nektar, dan mendapatkan organ reproduksi yang matang.

Gobiologylogitech.blogspot.com

Untuk mencapai perubahan drastis ini, ulat metamorfosis pada dasarnya mencerna dirinya sendiri. Saat proses metamorfosis, ulat melepaskan enzim yang melarutkan sebagian besar tubuh mereka!

Di sini, kepompong akan berfungsi ganda, tidak hanya untuk melindungi serangga metamorfosis dari serangan. Itu juga diperlukan untuk menjaga tubuh pencairannya terikat bersama, jangan sampai keluar!

Tidak semua sel ulat dilarutkan oleh enzim ini. Jaringan khusus yang disebut cakram imajiner bertahan hidup – dan mereka menggunakan sup yang dulunya merupakan sisa tubuh ulat untuk nutrisi. Dengan mengonsumsi protein, vitamin, dan mineral – semua yang Anda butuhkan untuk membangun kupu-kupu – cakram imajiner ini dapat tumbuh dengan sangat cepat, berkembang menjadi bagian tubuh kupu-kupu yang dewasa.

Tubuh baru hampir tidak memiliki kesamaan dengan tubuh lama. Ia memiliki kaki baru, organ sensorik baru, exoskeleton baru, sistem reproduksi baru. Bahkan sistem pencernaannya tidak bekerja dengan cara yang sama, karena sekarang ia harus mencerna nektar, bukan daun. Itu semua selain sayap yang indah.

Perubahan radikal ini memungkinkan kupu-kupu untuk menyelesaikan siklus hidupnya dengan sangat efisien, tanpa persaingan antara kupu-kupu dewasa dan ulat untuk makanan.

Banyak serangga lain melewati proses serupa. Mereka menetas sebagai larva seperti cacing, akhirnya membungkus diri mereka dalam pupa keras, dan muncul sebagai orang dewasa dengan kaki, exoskeleton, dan fitur lain yang memiliki sedikit kesamaan dengan larva seperti dulu. Lebah, kumbang, semut, dan lalat semuanya menggunakan strategi ini.

Lebah

Daftarhewan.com

Lebah juga merupakan hewan yang mengalami metamorfosis sempurna. Mereka melewati empat tahap metamorfosis dimulai dari telur dan berakhir dengan lebah dewasa atau imago.

Lamanya proses metamorfosis ini bergantung dengan jenis lebahnya. Kasta lebah prajurit membutuhkan waktu 24 hari, lebah pekerja membutuhkan waktu sekitar 21 hari, sementara kasta lebah ratu membutuhkan waktu hanya 16 hari untuk menyelesaikan 1 siklus dalam metamorfosisnya.

Kumbang

Contoh metamorfosis sempurna yang ketiga adalah kumbang. Ketika lahir, kumbang tidak memiliki cangkang yag keras seperti induknya. Kumbang akan mengalami empat tahap metamorfosis sehingga lebih adaptif terhadap lingkungan.

Semut

Semut juga mengalami metamorfosis sempurna. Ia tidak serta merta berwarna hitam. Awalnya ratu semut akan bertelur, telur tersebut lalu menetas menjadi larva. Selanjutnya larva akan menjadi pupa atau kepompong. Kepompong lalu berubah menjadi semut dewasa.

Lalat

Berikut ini skema metamorfosis yang terjadi pada lalat.

Katak

Metamorfosis kecebong menjadi katak sedikit lebih ganas dibandingkan dengan ulat menjadi kupu-kupu, atau serangga lain tetapi prosesnya memiliki beberapa fitur umum yang penting.

Berudu akan mencerna sel mereka dengan cara yang spektakuler. Dengan menggunakan proses apoptosis – atau “kematian sel terprogram” – berudu “memesan” sel-sel yang tidak mereka butuhkan lagi untuk menghancurkan DNA mereka dan mati. Sel-sel yang mati kemudian dikanibal untuk energi dan bahan mentah untuk membuat sel-sel lain.

Sel-sel ekor mereka dipecah dan digunakan untuk membuat kaki mereka yang berkembang; proses serupa terjadi pada insang, yang menghilang ketika kecebong mulai mengembangkan paru-paru.

Contoh Metamorfosis Tidak Sempurna

Selanjutnya adalah metamorfosis tidak sempurna. Beberapa hewan yang mengalami metamorfosis tidak sempurra antara lain:

  1. Ikan salmon
  2. Kecoak
  3. belalang
  4. capung

Ikan Salmon

Beberapa spesies ikan mengalami metamorfosis yang mirip dengan kecebong. Meskipun perubahan itu tidak begitu dramatis.

Ikan, seperti salmon, dapat mengakibatkan perubahan dalam sumber makanan ikan, rencana tubuhnya, dan di mana ia dapat hidup.

Salmon adalah ikan air tawar dalam bentuk remaja. Setelah menjalani metamorfosis parsial, ia menjadi ikan air asin. Perlu diingat bahwa ikan yang hidup di air asin tidak bisa hidup di air tawar.

Hal ini berbeda dengan salmon yang menetas di air tawar dan dewasa di air laut.

Kecoa

Jadi, tidak semua serangga mengalami metamorfosis sempurna. Seperti belalang, ia tidak mengalami fase pupa sehingga dikategorikan hewan hemimetabolous.

Kecoa

Contoh metamorfosiss tidak sempurna yang ketiga adalah hewan kecoa.

Hewan yang sering ditemui di gudang ini tumbuh dari telur yang berkembang menjadi nimfa dan berakhir dengan imago.

Capung

Contoh metamorfosis tidak sempurna yang terakhir adalah capung. Capung menyukai habitat air dan meletakkan telurnya pada dedaunan. Telu iki selanjutnya menetas, menjadi nimfa dan ketika dewasa berubah menjadi imago.

Anata nimfa dan imago tidak banyak perbedaan, itulah mengapa capung dikategoruikan dalam metamorfosis tidak sempurna.

Demikian ulasan tentang metamorfosis, semoga bermanfaat. Terimakasih.

Leave a Comment