Categories
Bahasa Jawa

√15 Tembang Tengahan: Pengertian, Fungsi dan Lirik

Pengertian Tembang Tengahan, Memahami konsep tembang Tengahan – Sebelumnya dalam sebuah artikel berjudul 9 Jenis Tembang Jawa Beserta Jenis dan Contohnya kita pernah menyinggung salah satu jenis tembang bernama tembang Tengahan. Tembang ini merupakan jenis tembang klasik tingkat kedua.

Nah, rupanya penjelasan di artikel sebelumnya tentang tembang Tengahan belumlah lengkap, dan penulis menemukan beberapa detail baru sehingga cukup untuk dijadikan pembahasan dalam satu artikel.

Untuk itu, jika kamu kebetulan sedang mencari referensi seputar tembang Tengahan, berikut ini adalah artikel yang pas. Jadi, simak baik baik ya.

Pengertian Tembang Tengahan

Tembang tengahan adalah tembang Jawa yang tertulis dalam buku yang disebut kidung. Tembang Tengahan dalam kidung ini digunakan untuk menceritakan peristiwa pada zaman dulu. Contohnya kidung Sundhayana, kidung Ranggalawe dan lain sebagainya.

Sumber lain mengatakan yang dinamakan tembang Tengahan adalah tembang-tembang yang menggunakan bahasa Jawa Tengah (Tengahan).

Tembang tengahan nggunakake basa Jawa Tengah utawa Jawa Baru.

Dalam dunia tembang, tembang Tengahan masih bersaudara dengan tembang Macapat hanya saja Macapat memang lebih populer diajarkan di sekolah. Hal ini juga berkaitan dengan sejarah tembang Macapat.

Dulunya, ditemukan 51 pola aturan (metrum) yang ditulis para pujangga keraton dalam bentuk Tembang Ageng, Tembang Tengahan, maupun Macapat. Seiring dengan kepergian para pujangga kerajaan, hanya terdapat 15 metrum yang bisa dilacak dan terus menerus dituliskan.

Kelimabelas metrum tersebut antara lain: Jurudemung, Wirangrong, Balabak, Girisa, Dhandhanggula, Sinom, Kinanthi, Pangkur, Asmaradana, Mijil, Gambuh, Pocung, Durma, Megatruh, dan Maskumambang. Sebelas metrum terakhir adalah kelompok tembang macapat.

Sedangkan, untuk kelasnya sendiri, tembang Tengahan menduduki kelas kedua dari tiga kelas tembang klasik.

Nama Lain Tembang Tengahan

Dalam kidung ada banyak penyebutan untuk tembang tengahan antara lain tembang Magel, tembang Tanggung, atau tembang Madya.

Tembang tengahan utawa tembang macapat uga diarani tembang tembang Magel, tembang Tanggung, atau tembang Madya.

Fungsi Tembang Tengahan

Fungsi tembang tengahan adalah memberikan filosofi pengajaran tentang kehidupan masyarakat Jawa.

Secara teknis tembang Tengahan digunakan untuk ‘mbawani gending‘. Hal ini sama seperti penggunaan Kidung yang sering digunakan pada zaman Majapahit.

Dalam Kidung, tembang Tengahan digunakan untuk menceritakan peristiwa pada zaman dulu.

Ciri-Ciri Tembang Tengahan

Dulu, salah satu tanda bahwa yang dimaksud adalah tembang Tengahan, syair syairnya ditulis menggunakan aksara Jawa. Namun seiring perkembangan zaman dan masyarakat Jawa telah mengenal huruf latin, maka tembang Tengahan juga ditulis dalam huruf latin.

Ciri-ciri atau pathokan lain dari tembang Tengahan antara lain:

  1. Tiap gatra tidak lebih dari 8 wanda, tanpa lampah.
  2. Terikat dengan dhong-dhinge lagu.
  3. Menggunakan bahasa Jawa baru.
  4. Disebut tembang tanggung, tembang magel.
  5. Terikat Guru wilangan.
  6. Menggunakan nada tinggi

Watak Tembang Tengahan

Tembang Tengahan juga memiliki watak yang bermacama macam. Misalnya tembang Tengahan Jurudemung mempunyai watak prenèsan dan lumrah digunakan untuk nyanyian yang sedikit erotis

Watak tembang Tengahan lainnya seperti senang, seram, sedih, prihatin, ramah dan lain lain tergambar dalam bait bait liriknya.

Wewatake tembang tengahan iku werna werna. Ana kang watak sereng, sengsem, resep, prihatin, gapyak, lan liya-liya.

Macam Macam Tembang Tengahan

Tembang tengahan memiliki lebih banyak macam dibanding tembang Macapat, jumlahnya ada 15 judul.

Tembang tengahan cacahe ono 15.

Berikut judul judul tembang Tengahan 15:

  1. Balabak
  2. Wirangrong
  3. Lontang
  4. Palugon
  5. Duduk Wuluh
  6. Jurudemung
  7. Pangajabsih
  8. Pranasmara
  9. Sari mulat
  10. Rarabentrok
  11. Girisa
  12. Kuswarini
  13. Rangsanag Tuban
  14. Sardula Kawekas
  15. Kenya Kedhiri

Dari 15 macam tembang Tengahan di atas ada empat yang paling populer yaitu:

• Balabak
• Wirangrong
• Jurudemung
• Girisa

Contoh Tembang Tengahan

Berikut ini contoh lirik beberapa judul tembang Tengahan.

a. Wirangrong

Den samya marsudeng budi,
Wiweka dipunwaspaos,
Aja dumeh, dumeh bisa muwus,
Yen tan pantes ugi,
Sanadyan mung sakecap,
Yen tan pantes prenahira.
(Sunan Paku Buwana IV. Wulangreh: VIII. 1)

b. Balabak

Byar rahina Ken Rara wus maring sendhang, mamet wae,
Turut marga nyambi reramban janganan, antuke
Prateng Wisma wusing nyapu atetebah, j ogane,
Cethik geni arerateng tata-tata, sumbule,
Samantara kirimane wus samekta, kabehe,
Ngambil slendhang Ken Rara nuli pamitan, renane,
Nggendhong cething manggul sumbul sarwi ngemban, kendhine,
Gya umangkat semparet agegancangan, lampahe,
Prapteng teba winulat kawuryan sunya, gubuge.
(Yasa Widagda, 1954: 53)

c. Pangajapsih

Singa ranu panusuling magut pupuh
Baya tan bantu ing branti
Kawi sekar srana pambekasing rapuh,
Mung kusuma bisa weh usada wuyung,
Ciptanig driya andheging ukara kidung, Sedya kla ngestu pada,
Sarpa kresna puspa rujit,
Kang sung barubah ing galih.
(K.G.P.A.A. Mangkunegara IV, Jilid 4, 1953.169)

d. Kuswarini

Rasa madu sata wana kang kekuncung,
Liringira mirah,
Manis mrak ati malat kung,
Nir ing tuwuh jayeng tirta,
Baya ingsun temah mati,
Wohan sungsang lengse mangsa,
Lamun kasep tan tinoleh.
(Gunawan Sri Hastjarjo, 1980: 64)

e. Jurudemung

Winarna jroning udyana,
Langkung asri amrik arum,
Gandaning sekar sumawur,
Tluki mlathi mayang seta,
Mawar argulo lan menur,
Pacar cina kembang pudhak,
Sekar tanjung ledhung-ledhung.
(Gunawan Sri Hastjarjo, 1980: 61)

f. Girisa

Dene utamaning nata, 8 a
Berbudi bawa leksana, 8 a
Lire berbudi mangkana, 8 a

Lila legawa ing driya, 8 a
Agung dennya paring dana, 8 a
Anggeganjar saben dina, 8 a
Lire kang bawa leksana, 8 a
Anetepi pangandika. 8 a

Akhirnya contoh tembang Tengahan di atas menutup artikel seputar tembang Tengahan ini, semoga dapat memberi manfaat. Terimakasih sudah mampir 🙂

Categories
Bahasa Jawa

√ Geguritan Tema Pendidikan Paling Keren 2020!

Geguritan Tema Pendidikan. Geguritan tema pendidikan seringkali dicari saat momen Hardiknas. Ya, geguritan dengan tema ini sangat pas dibaca sebagai penyemarak moment peringatan setiap 2 Mei tersebut.

Mencari geguritan tema pendidikan memang lebih mudah dari pada kamu membuat sendiri. Tentu membuat gegurita Bahasa Jawa bukanlah perkara mudah. Ada banyak ketentuan yang harus kamu pahami. Kamu bisa baca ketentuan puisi bahasa Jawa disini.

Selain menghemat waktu, mencari geguritan tema pendidikan di internet juga akan memberikanmu pilihan geguritan yang sangat bervariatif. Ada geguritan singkat dan pendek, ada geguritan variatif terdiri atas 2 bait, 3 bait dan 4 bait. Jadi kamu cukup mencetaknya lalu membacakannya dengan baik.

Nah, jika kamu juga mengalami hal yang sama, berikut ini telah kami sajikan kumpulan geguritan tema pendidikan dari berbagai penyair yang pastinya keren banget untuk dibacakan.

Geguritan Tema Pendidikan Singkat

Sebagai Pemanasan untuk kamu yang suka hal simpel, berikut ini ada pilihan geguritan bahasa Jawa dengan tema pendidikan singkat. Geguritan ini cukup dibacakan dalam 3-4 menit saja.

Judul 1: SMK Warga Sekolahku

Sakjroning keselku ana esemu
Sekolah ku kuat tanpa sambat
Mung kanggo kamulyanku ing tembe mburi

Dadi murid warga kudu siap batin
Kudu siap awak, siap disiplin, sregep
Tanpo mikir rekasane awak
Siogo ngundi ilmu, siap nrima perintahe
Dawuh e bapak lan ibu guru

Tetep sabar ngadepi guru
Tetep kuat ngadepi akehe kewajiban
Lan kudu bisa nyingkiri wewalening sekolahku

Judul 2: Tirakatan

Jare tirakat
Lho
Kok malah pada remi
Lho
Pojok kono remi
Lho
Sisih kono dangdutan
Lho, wiraneme
Malah ngedep botolan
Aku malah bingung
Apa yo tiraka kui
Nek ngendikane simbah..
Jare prihatin
Manekung marang Gusti
Nyepi selo rame
Yoo yooo
Tak tinggal, nyngkir wae.

Judul 3: Sekolahku

Sekolahanku…
Panggonan anggonku golek ilmu
Sekolahanku…
Diwulang dening Bapak-ibu Guru

Sekolahanku…
Sinau, maca buku
Ing Panggonan iki
Aku diajari supaya karo wong tuwaku kudu bekti

Ing panggonan iki
Aku diajari marang kanca aja srei
Diparingi PR kanggo gladhen
Kanggo sangu urip ing tengahing bebrayan

Aku percaya…
Sanajan abot kudu dilakoni
Kabeh mau kanggo kepentingan pribadhi
kareben ngesuk dadi wong kang aji
miguna tumprap bangsa lan nagari

Judul 4: Senajan Ketok Nakal

Senajan nyekel buku wae ngantuk
Gayane nyekel rokok neng ngarep kanca-kanca
Ben diarani sangar
Metu bengi-bengi jalan-jalan karo pacar
Ben diarani payu

Nanging ana krenteg atine
Pengen banget bisa sukses
Isa oleh ipk kumlot
Isa gage olih kerja sing bener

Kuwi awakmu nang
Kang ora bisa nahan nafsu senenging donya
Nanging aku salah
Awakmu iki
Saiki wis isa nahan nafsu senenging donya
Lan padhanging donya isa katon ing mripatmu

-Intan Nukhi Adhiya–

Judul 5: Yo Kui Sekolah

Wiwit esuk tekan awan
Ngangsu Kawruh golek ilmu
Para Guru nggulawentah, kanthi sabar
Mulang lan ndidik para siswa kanthi gemi

Sekolahku
Panggonan nomer loro sawise omahku
Sekolahku
Di didik mring guru
Supaya dadi bocah kang mituhu.

-Dikutip dari geguritan Brainly-

Geguritan Tema Pendidikan Nasional

Bisa dibilang puisi karya Bisri Nuryadi satu ini sangat klop dan ciamik jika kamu bacakan saat Hardiknas. Isinya tentang pengorbanan Ki Hajar Dewantara. Berikut ini bunyinya

Ki Hajar Dewantara

Ing adheme hawa Walanda
Sira panggah netepi setya
Nyawiji ing ngilmu
Ngugemi ing laku
Nyerat ing saben-saben wektu

Nalika ati krasa
Krungu swara jerite sedulur
Ing lemah pertiwi
Sira gumregah greget
Bali ing desa mijilmu
Nuswantara

Suwardi Suryaningrat
Kondhang kanti asma Ki Hajar Dewantara
Putra kraton suguh bandha brana
Milih dadi satriya lelana
Manunggal sajroning rakyat jelata
Gugur dadi pahlawan negara
Minangka bapak Pendhidhikan Bangsa

Jika kamu memilih geguritan ini, kamu secara otomatis membawakan puisi pendidikan dan kepahlawanan 🙂

Geguritan Tema Pendidikan Guruku

Yang namanya pendidikan pasti tidak lepas dari interaksi guru dan murid. Itulah mengapa membawakan geguritan bertema guru juga bisa menjadi alternatif. Kamu dapat membacakan puisi guru ini saat acara puncak Hardiknas, pasti mereka terharu.

Judul 1: Perjuangan Guru

Sliramu tansah digugu lan ditiru
Marang kabeh muritmu
Atumu nora tahu nesu
Senajan aku tansyah kleru
Rupamu nyenengne ati
Pocapanmu ngademne ati
Tasah gemi nastiti, ngati-ati
Menehi elumu kanti tliti

Ora tahu ngraso suntuk
Anggonmu mulang wuruk
Supoyo muridmu nora ketubruk
Dadi wong pinter
Lan nora keblinger
Senajan kauripan nggadang nantang
Nanging tetep maju perang
Lan biso gayeng uripe
Ngrasakne jaman emase
Saka rekasane ing jaman biyene

Karya: Isti Mukarromah, Kebumen

Judul 2: Guru Dalan Uripku

Nora ngiro, nora ngimpi
Gusti gawe lakuku saiki
Dadi abdining bumi pertiwi
Nggawe landep pikiring poro siwining negri

Kudu biso digugu lan ditiri
Digugu pocapanku
Ditiru tumindaku
Supoyo nora nggawe nacad jeneng guru

Nadyan kolo-kolo abang kuping iki
Merga tumindaking siwi
Daktampa kanti lilaning ati

Aja nganti sepi ing kawaruh
Aja pisan-pisan pikire landep dengkul
Cancut taliwanda
Adus kringet aku lila
Adol swara lan ngelmu kanggo majuning negara

Judul 3: Guru Ibarat Banyu

Ibarate banyu laut…
Senajan diombe wong akeh, nora bakal entek
Ibarate srengenge….
Cahyomu nora bakal entek
Senajan digawe ngucal wong sak ndonyo

Ono dokter, ono pulisi, ono dosen
Sopo sing ngajari?
Ana tentara, ono kyai, ono insinyur
Sopo sing ngajari?

Kabeh mau jasane guru
Kabeh iso moco, iso nulis, lan iso pinter
Amergo jasane guru

Karo sopo…
Aku biso balas budi marang panjenengan
Rasane nora ana
Sing nyonggo utang iki

Dening: Rafile Sukmawan

Judul 4: Sertifikasi Guru

Sertifikasi Guru
Kabeh wong wis padha krungu
Apa maneh ana kalangan guru
Nanging… kanthi sertifikasi guru mau
Apa bocah-bocah banjur mituhu
Ora wani karo Guru

Mugiya kanthi sertifikasi iki
Para siswa tambah bekti
Sinau ana sekolah kang mligi
Mantep, karep sajroning ati

Kanthi sertifikasi guru iki
Para guru ana kang ndaftar haji
Uga akeh kang tuku mersi

Nanging kang utama
Kanthi sertifikasi guru iki
Para siswa tambah prestasi
Lan bekti marang Ibu Pertiwi
Lan marang kang gawe urip pati

Oleh Aris Irianti

Geguritan Tema Pendidikan Gatra Dawa

Geguritan tema pendidikan yang terakhir adalah geguritan geguritan keren dan panjang. Untuk membawakannya kalian harus benar benar berlatih dengan giat.

Judul 1: Arti Tekamu

Ing petenge arah lan langkahku iki
Panjenengan dados srengenge kangge uripku
Menehi sumunar cahya kanggo kabeh pengarepan
Panjenengan madhangi lurung-lurung kang buntu
Liwat sorotan cahya kang metu saka swara lan tuturmu

Ing kelas kang ayem tentrem iki
Aku nangkep artine panguripan
Mung marang panjenengan gegayuhan dipun taruhaken
Lan marang panjenengan pengarep kang luwih becik
Panjenengan Kang nemtokake nasib bangsa Paduka
Boten mokal kagem panjenengan
Mujudake generasi emas bangsa kang gemebyar ing pepeteng

Saben dina panjenengan nindakake kagiyatan mulya iki
rasa sabar uga rasa ikhlas ndampingi saben dina
sakabehe ing donya ora bisa mbales jasamu
yaiku jasamu kang iso nggawe bintang ing pepeteng
kita ora bisa ngganti jasamu karo opo bae
Nanging, kita bakal nggawe panjenengan bangga
Jasamu bakal kita pangeti sajrone uripku
bakal kita pengeti ing sajroning ati
lan ora bakal lebur dening puteran wektu

matur nuwun sanget, guru ingkang kula tresnani
Tanpa panjenengan bakal peteng ……
lan amarga panjenengan urip dadi migunani
Cita Citaku

Esok awan wengi aku sinau
Kanggo nentoake cita-citaku
sedurung turu kula sinau
tangi turu kula nggih sinau

kula sinau sedina-dina
Nggo nyenengake wong tuwa
Ingkang sampun ndonga’aken kula
Supados nggapai cita – cita

Oooh… gusti
Paringana rido awak kula
Supados kula saged bakti negri
Adohana kulo saking godaan setan

Oooh.. gusti
Paringana kesametan wong tuwa kula
lan paringana kesehatan wong tuwa kulo
supados saged mriksani kulo sukses

-Kampungilmu

Judul 2: Pamulangan

Jare simbah aku kudu sekolah
Kareben dadi bocah genah mrenah ora nggladrah
Jare rama ibu aku kudu sregep mangkat
Kareben dadi wong pangkat urip ora kesrakat mlarat

Jare bapak ibu guru aku kudu sinau
Tambah ilmu
Kareben kelakon kabeh kang tinuju
Nanging
prakanca, ….
coba delengen kahanan nyata
apa isih bisa pamulangan kang ana dadekake urip tumata

pamulangan kang tanpa tuladha
pamulangan kang kasatan piwulang
pamulangan kang ngajarake angka-angka wuta
siji lan siji ana pira?

Jare anut kang duwe kersa
Jan ora weruh subasita, trapsila, apa maneh tata krama
lali dosa…
kabeh lurung binarung kumalungkung
pamrih pamuji siji
Pamulangan ora aweh pepadang

Simbah,
Nyuwun pangapunten
Kula mboten kepingin dados dokter
Jalaran duite bapak mboten wonten sakoper

Rama,
Nyadong duka
Kulo mboten kapilut drajat pangkat
Jalaran ajrih sumpahing rakyat
Kang panggah mlarat sekarat

Bapak ibu guru,
Nyuwun donga pangestu
Mugi-mugi sedaya ilmu saged dados sangu

–Budhi Setyawan–
(Sumber: njajalae.info)

Judul 3: Reuni

Sawise lawas pisah
Ketemu wis padha dadi simbah
Rambut-rambut putih, pasuryan padha malih
Pethuk gapyuk rerangkulan nyuntak sakehing rasa kapang
Ati trenyuh mripat kekembeng luh

Wor suh karo rasa bungah
Guyu-guyu renyah kaya nalika isih bocah
Dhek biyen nate dadi sakukuban
Njur padha pisah dalan, nepusi lelakone sowang-sowang

Lungit angelangut, lam-lamen jaman kesaput pedhut
Nganti wancine srengenge dhoyong ngulon
Beja, dene isih bisa sapatemon
Dhuh Gusti ingkang Maha mirah
namung saged muji Syukur Alhamdulillah
Gene isih menangi kumpule balung pisah

Djoko Waluyo
(Sumber: geguritan.com)

Akhirnya geguritan berjudul reuni diatas menutup artikel kumpulan geguritan tema pendidikan kali ini, semoga artikel ini dapat bermanfaat. Terimakasih sudah mampir.

Categories
Bahasa Jawa

√4 Punakawan: Silsilah, Kisah, Watak dan Hikmah

Kisah dan Silsilah Punakawan, Jika kamu menyimak cerita wayang, sekali dua kali kamu pasti pernah melihat dan mendengar yang namanya Punakawan. Tokoh ini secara singkatnya adalah pembantunya para raja atau kesatria.

Wayang Punakawan akan muncul setelah adegan goro-goro dan berfungsi untuk menghentikan cerita sejenak yang kemudian diisi dengan nyanyian dan hiburan lain.

Ada empat Punakawan yang umum dikenal orang dan berpihak pada Pandawa yaitu, Semar dan ketiga anaknya Bagong, Gareng dan Petruk. Dari keempat Punakawan ini masing-masing memiliki kisah yang unik dalam dunia pewayangan. Seperti apa? Yuk simak uraiannya secara lengkap di bawah ini!

Penjelasan Kemunculan Punakawan

Seperti telah disinggung dalam pembukaan bahwa Punakawan sejatinya merupakan abdi dari kesatriya. Ada banyak sekali tokoh punakawan dalam cerita wayang, namun fokus kita kali ini adalah Punakawan yang mengabdi pada Pandawa.

Punakawan yang mengabdi pada Pandawa ada empat yaitu Semar, Gareng Petruk dan Bagong.

Diketahui Punakawan sebenarnya bukan sekedar abdi karena jika ditelisik dari asal katanya pana dan kawan (pana berarti paham dan kawan yang berarti teman) menunjukkan bahwa punakawan adalah teman yang memahami persoalan yang menimpa majikan mereka. Dalam beberapa adegan bahkan Punakawan juga dapat bertindak sebagai penasehat bagi majikannya.

Punakawan memang tidak ada dalam cerita wayang Mahabarata dan Ramayana versi India karena tokoh ini adalah kreasi dari Sunan Kalijaga.

Tokoh Punakawan baru muncul pada sebuah karya sastra berjudul Ghatotkacasraya Karangan Empu Panuluh pada zaman Kerajaan Kadiri. Punakawan yang muncul pertama kali ini juga bukan empat Punakawan yang telah disebutkan sebelumnya.

Punakawan Semar baru muncul pada kisah dalam karya sastra berjudul Sudamala dari zaman Kerajaan Majapahit.

Punakawan diciptakan sebagai sarana dakwah, kemunculannya banyak memberikan pelajaran hidup untuk pemirsanya disamping hiburan yang dinantikan dalam sesi goro-goro.

Gambar dan Penjelasan Fisik Para Punakawan

Empat wayang Punakawan masing masing memiliki fisik yang berbeda dan mempunyai makna tersendiri. Masing masing akan dijelaskan dibawah ini.

Semar

Tokoh wayang semar sangat terkenal. Wayang Semar dalam spiritual Jawa dianggap sebagai simbol ke-Esaan.

Secara fisik, kepala dan pandangan wayang Semar dibuat mendongak ke atas sebagai pengingat agar manusia selalu ingat pada Tuhan. Wayang semar juga menggunakan aksesoris khusus bernama kain Semar Parangkusumorojo. Kain ini adalah simbol penegakan kebenaran dan keadilan di muka bumi.

Perhatikan jarinya pula, jari wayang Semar terlihat menuding ke bawah. Hal ini mengingatkan kita agar memiliki keinginan (karsa) yang kuat jika ingin menciptakan sesuatu. Kita juga harus teliti dan serius tergambar dari mata semar yang dibuat sipit.

Gareng

Gareng merupakan putra tertua dari Semar. Gareng diketahui merupakan putra angkat dan aslinya adalah anak jin bernama Gandarwa. Gareng mempunyai nama lengkap Nala Gareng.

Wayang Gareng merupakan wayang yang digambarkan sebagai sosok yang mempunyai fisik tidak lengkap.

Kaki wayang Gareng pincang dan menggambarkan ia sangat berhati-hati dalam berbuat sesuatu. Tangannya juga patah, ini berarti gareng tidak suka mengambil hak milik orang lain. Tidak berhenti sampai di situ, Gareng juga mengalamai cacat mata. Cacat mata menunjukkan bahwa sebagai manusia kita harus melihat dan memahami realitas kehidupan.

Petruk

Nama lengkap wayang Petruk adalah Petruk Kanthong Bolong. Disebut kanthong bolong karena petruk adalah sosok yang sangat sabar. Kanthong bolong ini digambarkan pada bagian perutnya.

Bagian tubuh petruk digambarkan serba panjang. Ini artinya sosok petruk dalah orang yang suka berpikir pnjang dalam menyeleseikan masalah.

Petruk adalah sosok yang suka bercanda namun terbilang mampu mengasuh, menjaga rahasia, pendengar yang baik hingga membawa manfaat untuk orang lain.

Bagong

Punakawan yang terakhir dan paling muda adalah Bagong. Sosok Bagong digambarkan berbadan pendek, gemuk dengan mata dan mulut yang lebar. Bagong memiliki sifat yang lancang, jujur dan sakti. Kisah dan Silsilah Punakawan

Kemunculan Bagong sangat unik, karena ia muncul dari bayang bayang Gareng dan Petruk ketika mereka meminta teman kepada bapaknya, Semar.

Hikmah dari Punakawan

Jika diperhatikan, tokoh-tokoh pewayangan ini merupakan gambaran dari beragamnya sifat manusia. Tidak semuanya baik. Itylah mengapa kita harus bisa memahami watak orang lain sehingga dapat bermasyarakat dengan baik.

Categories
Tata Boga

√7 Perbedaan Lada Hitam dan Lada Putih, Wajib Tahu Nih!

Memahami perbedaan lada hitam dan lada putih – Bagi kamu yang suka memasak atau bahkan suka makan, pasti familiar dengan dua jenis lada ini, lada hitam dan lada putih. Keduanya biasa digunakan sebagai penambah rasa dalam masakan. Baik lada hitam atau lada putih masing-masing akan memberikan rasa pedas dan hangat untuk masakan.

Namun, tahukah kamu meskipun berasal dari tanaman yang sama, Peper nigra, kedua produk ini ternyata memiliki beberapa perbedaan. Berikut ulasannya. Memahami perbedaan lada

Perbedaan Proses Panen

Lada hitam dan lada putih berasal dari tanaman yang sama, hanya saja proses panen keduanya yang sedikit berbeda.

Lada hitam telah dipanen pada saat buah belum matang atau masih hijau, sedangkan pada lada putih, proses panennya hanya dilakukan saat buah benar-benar matang sempurna sehingga menghasilkan biji buah terbaik.

Perbedaan Perlakuan Pasca Panen

Tribunlampung

Selain berbeda dalam proses penennya, lada hitam dan lada putih juga mengalami perbedaan perlakuan pasca panen.

Setelah dipanen, lada hitam akan dijemur dibawah terik matahari sekitar satu hari agar biji lada yang masih hijau ini mengering dan keriput. Dari hasil penjemuran ini akan dihasilkan biji lada hitam.

Sedangkan untuk lada putih prosesnya lebih panjang. Setelah dipetik biji lada akan direndam didalam air garam supaya kulit bijinya terkelupas dan menyisakan bagian dalamnya saja yang berwarna putih. Kemudian bagian dalam yang berwarna putih akan dikeringkan hingga benar-benar kering dan terciptalah apa yang kita sebut lada putih yang bersih putih.

Dari sini dapat disimpulkan bahwa perbedaan mendasar dari lada hitam dan lada putih adalah: lada hitam merupakan buah pohon lada, sedangkan lada putih adalah biji pohon lada.

Perbedaan Rasa

Perbedaan lada hitam dan lada putih yang ketiga adalah perbedaan pada rasa keduanya.

Jika kamu senggang, coba bandingkan keduanya. Lada putih akan memiliki rasa yang lebih pedas dibandingkan dengan lada hitam, aroma lada putih juga lebih halus. Berbeda dengan lada hitam yang memiliki aroma rempah lebih kuat.

Lada hitam tidak begitu pedas, ini disebabkan oleh kulit biji lada yang ternyata bisa menahan rasa pedas.

Namun, meski tidak terlalu pedas, rasa yang dimiliki oleh lada hitam diketahui lebih intens dan lebih kaya. Lagi lagi ini karena adanya kulit pada lada hitam.

Perbedaan Usia Simpan

Lada hitam butiran mempunyai daya simpan yang lama, mencapai satu tahun dalam suhu ruang dan wadah tertutup rapat. Sedangkan jika telah dihaluskan lada hitam hanya bertahan dalam jangka beberapa bulan saja.

Disisi lain, karena telah mendapat banyak perlakuan pasca panen, lada putih lebih mudah kehilangan rasa jika disimpan terlalu lama. Untuk itu, disarankan tidak menyetok lada putih terlalu banyak.

Perbedaan Penggunaan

happy fresh

Jika diperhatikan secara umum, lada putih lebih banyak digunakan pada masakan masakan Asia, termasuk di indonesia. Hal ini juga berbeda dengan lada hitam yang lebih banyak digunakan pada masakan barat seperti pasta, omelet, daging panggang dan pizza.

Lada putih akan mempercantik makanan sehingga kita bisa menambahkannya tanpa merusak tampilan asli makanan. Biasanya, lada putih ditambahkan pada saus dan olahan daging.

Baca Juga: Beda atau Sama? Coba Cek Penggunaan Mentega dan Margarin Berikut Ini!

Perbedaan Harga di Pasaran

Beda lada hitam dan lada putih ini masih berkaitan dengan poin sebelumnya. Ya, karena lada putih lebih dominan digunakan untuk masakan di Indonesia, maka harganya juga lebih mahal daripada lada hitam.

Perbedaan Efek yang Ditimbulkan

Perbedaan lada hitam dan lada putih yang terakhir adalah pada efek yang ditimbulkan pada masakan.

Penambahan lada hitam akan membuat cita rasa masakan meningkat. Sedangkan lada putih hanya sebatas membuat hidangan mempunyai sensasi hangat.

Nah, bagaimana? jelas ya perbedaan lada hitam dan lada putih? Meskipun berbeda, masing masing dari keduanya memiliki keunggulan masing-masing, jadi jangan lupa untuk selalu sediakan keduanya di dapur.

Categories
Tata Boga

√13 Perbedaan Mentega dan Margarin, Jangan Salah Beli!

Perbedaan mentega dan margarin– Kamu mungkin sudah sangat akrab dengan produk mentega dan margarin. Keduanya adalah pengganti minyak yang biasa tersedia di dapur-dapur Indonesia.

Mentega dan margarin dijual dalam berbagai kemasan dan juga dalam banyak variasi berat, mulai dari 100 gram sampai kardus besar dengan berat berkilo-kilo.

Namun tahukah kamu, meskipun terdengar akrab, nyatanya masih banyak dari kita yang menganggap jika mentega dan margarin adalah dua produk yang sama, padahal keduanya sangatlah berbeda.

Perbedaan mentega dan margarin terletak dalam 11 hal, dan dapat dilihat dari perbedaan:

  • Warna
  • Aroma
  • Bahan Pembuat
  • Kandungan Kolestrol
  • Tekstur
  • Rasa
  • Titik Leleh
  • Kandungan Air
  • Tempat Produksi
  • Kegunaan
  • Harga
  • daya emulsi

Berikut ini ulasannya secara lengkap.

Perbedaan dari Segi Warna

DapurOnna

Perbedaan mentega dan margarin yang paling mudah dapat dilihat dari penampakan warna keduanya.

Warna mentega lebih pucat dari margarin. Lebih lanjut, keduanya memang berwarna kuning, namun warna mentega adalah kuning pastel sedangkan warna margarin adalah kuning cerah.

Perbedaan dari Segi Aroma

Perbedaan kedua dapat diteliti dari aromanya. Produk mentega akan mengeluarkan aroma harum dan gurih khas susu, sedangkan aroma margarin cenderung agak asam.

Jika dipanaskan mentega akan mengeluarkan bau yang kuat, lebih kuat dari margarin. Cpba bayangkan bau cake yang baru keluar dari oven 😀

Perbedaan dari Segi Bahan Pembuat

Perbedaan mentega dan margarin yang ketiga ini sering tertukar. Nah, ingat, mentega terbuat dari susu atau krim. Kebanyakan susu yang digunakan adalah susu sapi, namun bisa juga dibuat dari susu domba, kambing atau kerbau.

Di sisi lain produk margarin adalah minyak padat yang terbuat dari lemak tumbuh-tumbuhan, biasanya dari minyak sawit.

Dari sini dapat disimpulkan jika orang vegetarian boleh mengkonsumsi margarin tapi tidak dengan mentega. Ingat ya 😀

Perbedaan dari Segi Kandungan Kolestrol

Margarin lebih sehat karena memiliki kandungan kolestrol yang lebih sedikit. Kolestrol pada margarin berkaitan dengan bahan pembuatnya yang berupa lemak nabati.

Hal ini tentu berbeda dengan mentega yang terbuat dari lemak hewani. Ia mengandung lemak jenuh atau kolestrol yang lebih tinggi sebanyak 8 gram.

Karena kandungan kolestrolnya tinggi, disarankan tidak mengkonsumsi makanan mengandung mentega terlalu banyak.

Perbedaan dari Segi Tekstur

Bahan dasar yang berbeda juga akan membuat perbedaan dari segi tekstur pada mentega dan margarin.

Ketika dioles dengan pisau, akan terlihat tekstur margarin lebih padat daripada mentega. Jadi, mentega itu lebih lembek.

Perbedaan dari Segi Rasa

Rasa mentega sendiri lebih nikmat dari margarin, mirip seperti susu sapi yang gurih. mentega ada yang asin ada pula yang tawar (unsalted butter).

Perbedaan dari Segi Titik Leleh

filcker

Beda mentega dan margarin juga akan tampak jika dipanaskan.

Produk mentega akan lebih mudah meleleh daripada margarin. Dengan kata lain margarin lebih stabil jika disimpan dalam suhu ruang.

Lebih lanjut, titik leleh mentega berada pada kisaran suhu 33-35° C, sedangkan margarin adalah antara 37-42° C.

Perbedaan dari Segi Kandungan Air

Tahukah kamu mengapa mentega lebih mudah meleleh saat dipanaskan? ya, itu karena mentega mempunyai kandungan air yang lebih tinggi 4% daripada margarin. Kandungan air mentega 20% sedangkan margarin adalah sebanyak 16%.

Perbedaan dari Segi Tempat Produksi

Mentega dibuat dengan cara memisahkan lemak susu dari buttermilk. Kegiatan ini dapat dilakukan di rumah, atau dengan kata lain, mentega adalah produk homeindustri.

Berbeda dengan margarin yang harus dibuat di pabrik karena memerlukan banyak proses untuk mengolah kelapa sawit menjadi minyak yang kemudian dipadatkan dengan hidrogenasi.

Perbedaan dari Segi Kegunaan

bpguide

Secara umum orang menggunakan mentega untuk makanan yang diolah dengan cara baking, seperti misalnya cake. Di sisi lain kegunaan margarin lebih luas, bisa untuk olesan panggangan, menumis bumbu dan untuk olesan roti. Meskipun begitu adapula beberapa jenis kue yang menggunakan margarin.

Perbedaan dari Segi Harga

Perbedaan mentega dan margarin yang kesebelas adalah tentang beda harga keduanya.

Harga untuk produk mentega relatif lebih mahal karena terbuat dari susu.

Perbedaan dari Segi Daya Emulsi

Mentega memiliki daya emulsi yang kurang stabil apabila dicampurkan pada adonan kue, sehingga membuat kue menjadi lembek. Sementara margarin, daya emulsinya lebih baik.

Jika margarin dicampurkan pada adonan, kue menjadi lebih lembut dan tidak mudah hancur.

Kombinasi Mentega dan Margarin

bpguide

Jika diperhatikan, beberapa resep kue ad yang hanya menggunakan mentega saja. margarin saja tau kombinasi keduanya.

Penggunaan kombinasi mentega dan margarin bukan tanpa alasan. seperti telah dijelaskan sebelumnya, jika daya emulsi margarin lebih tinggi, namun mempunyai aroma yang lemah. Ini akan baik ketika margarin dicampur mentega yang punya aroma kuat, namun mempunyai tekstur lembut.

Contoh Merk Mentega dan Margarin

Setelah mengetahui beberapa perbedaan mentega dan margarin, ada baiknya kita mengetahui pula contoh merk mentega dan margarin sebagai perbandingan.

Contoh merk mentega:

  1. Anchor Butter
  2. Butter Hollmann
  3. Golden Churn Butter
  4. Elle & Vire Butter
  5. Orchid Butter
  6. Lurpak Butter
  7. Butter Wijsman
  8. Blue Triangle Butter.

Selanjutnya adalah contoh merk margarin:

  1. Blue Band
  2. Forvita
  3. Filma
  4. Palmia
  5. Palmboom
  6. MeadowLea Original
  7. Menara
  8. Canola

Itulah perbedaan mentega dan margarin dilihat dari berbagai aspek. Setelah membaca artikel ini, jangan salah lagi membedakan keduanya ya…

Categories
Bahasa Jawa

√9 Fakta Wayang Arjuna, Tokoh Rupawan nan Sakti Mandraguna

Fakta Wayang Arjuna,Siapa yang tak mengenal wayang satu ini, Arjuna. Ketampanan dan kesaktiannya telah tersohor seantero jagad pewayangan. Sosok wayang Arjuna juga dikenal lemah lembut dan merakyat, tak heran Arjuna banyak digandrungi para wanita.

Tak hanya itu, karakter Arjuna pada zaman ini juga santer digunakan untuk berbagai logo komersial seperti brand restoran, jasa printing, travel, properti dst. Hal ini menandakan karakter Arjuna adalah sosok terkenal dan menjual.

Namun, meskipun kita juga akrab dengan sosok ini, ternyata ada banyak hal dari wayang Arjuna yang belum kita tahu. Ada fakta-fakta unik yang melingkupi putra ketiga dari Prabu Pandu ini. Fakta ini terkait kelahiran dan perjalanan hidupnya sampai mati.

Nah, agar tak penasaran, mari simak bersama fakta wayang Arjuna berikut ini.

Bukan Putra Asli Prabu Pandu

Dalam cerita wayang Mahabarata dikisahkan bahwa prabu Pandu telah dikutuk oleh seorang Resi sehingga tidak dapat meneruskan keturunan.

Namun untunglah, sebelumnya Dewi Kunti atau istri pertamanya telah mendapat anugerah dari Resi Durwasa untuk dapat memanggil para dewa sesuai dengan keinginannya.

Selanjutnya, tentu kedua orang ini tak menyia-nyiakan kesempatan dan dipanggillah tiga dewa. Dewa tersebut adalah dewa Dewa Yama (Dharmaraja; Yamadipati), Bayu (Maruta), dan Indra (Sakra). Ketiga dewa ini lalu memberikan masing-masing satu putra.

Arjuna adalah putra ketiga yang diberikan oleh Dewa Indra, pemimpin para dewa. Jadi, dapat disimpulkan Arjuna adalah putra dari Dewa Indra.

Sosok yang Sebenarnya Berhak Atas Drupadi

Meskipun dalam tradisi pewayangan Jawa Drupadi atau Dropadi adalah permaisuri Prabu Yudhistira, namun sebenarnya sosok yang berhak atas diri Drupadi adalah Arjuna.

Cerita ini bermula dari sayembara yang diadakan oleh Raja Pancala, Prabu Drupada dan diikuti oleh lima Pandawa yang menyamar sebagai Brahmana.

Pada akhirnya Arjuna lah yang memenangkan sayembara tersebut dan berhak menikahi Drupadi.

Namun, kejadian unik terjadi ketika Arjuna membawa pulang Drupadi. Ia mengatakan pada Ibunya, Dewi Kunti bahwa ia pulang dan membawa Rezeki. Ibunya Dewi Kunti yang saat itu sedang sibuk, menjawab bahwa sudah seharusnya Arjuna selalu membagi apa apa yang dia dapat dan punyai dengan empat saudaranya.

Ketika mengetahui bahwa yang Arjuna bawa adalah seorang istri Dewi Kunti sangat terkejut dan sedih, namun tak bisa menarik kata-katanya. Mulai saat itulah, Drupadi menjadi istri dari kelima Pandawa.

Tokoh Wayang Dengan Istri Terbanyak

Alasan mengapa tokoh wayang Arjuna memiliki banyak istri selain karena ketampanannya adalah karena sosok Arjuna merupakan figur yang mudah diterima dan menerima setiap kalangan, tanpa memandang kelas dan strata sosial.

Bahkan diketahui para wanitalah yang menyerahkan diri dan meminta Arjuna untuk menikahi mereka.

Dalam sebuah referensi Arjuna diceritakan memiliki 40 orang istri namun hanya beberapa saja yang terkenal seperti Subadra, Ulupi, Srikandi dan Larasati.

Kebanyakan istri yang dimiliki wayang Arjuna adalah simbol penghargaan atas jasanya atau pun atas keuletannya yang berguru kepada banyak pertapa.

Memiliki Banyak Sebutan

Sudah umum diketahui bersama bahwa tokoh tokoh wayang banyak yang memiliki sebutan atau nama lain. Nama lain ini menunjukkan kedudukan dan kesaktian yang dimiliki.

Begitu pula dengan wayang Arjuna yang memiliki banyak sekali sebutan. Sebutan Arjuna antara lain:

  • Permadi (tampan),
  • Parta (pahlawan perang),
  • Janaka (memiliki banyak istri),
  • Dananjaya,
  • Kumbaljali,
  • Ciptaning Mintaraga (pendeta suci),
  • Pandusiwi,
  • Indratanaya (putra Batara Indra),
  • Jahnawi (gesit trengginas),
  • Palguna,
  • Indrasuta,
  • Danasmara (perayu ulung),
  • dan Margana (suka menolong)

Mempunyai Sedikit Sifat Sombong

Satu keburukan Arjuna yang tersirat saat masa mudanya adalah sebenarnya ia mempunyai sedikit rasa sombong. Hal ini agaknya karena wajahnya yang rupawan dan kekuatannya.

Namun sifat ini perlahan hilang sejalan dengan kegemarannya menuntut ilmu dari para Resi. Ini seperti peribahasa padi, makin berisi makin merunduk.

Pemilik dari Belasan Pusaka dan Aji Aji

Wayang Arjuna dalam ceritanya memiliki banyak pusaka yang didapat dari berbagai sumber.

Wujud pusakanya yang paling banyak berupa panah sesuai dengan julukannya yang sangat lihai memanah.

Berikut ini pusaka dan aji-aji milik Arjuna dalam berbagai bentuk:

  • Keris Kiai Kalanadah,
  • Panah Sangkali (dari Resi Drona),
  • Panah Candranila,
  • Panah Sirsha,
  • Panah Kiai Sarotama,
  • Panah Pasupati (dari Batara Guru),
  • Panah Naracabala,
  • Panah Ardhadhedhali,
  • Keris Kiai Baruna,
  • Keris Pulanggeni (diberikan pada Abimanyu),
  • Terompet Dewanata,
  • Cupu berisi minyak Jayengkaton,
  • Kuda Ciptawilaha dengan Cambuk Kiai Pamuk,
  • Aji aji Panglimunan,
  • Aji aji Tunggengmaya,
  • Aji aji Sepiangin,
  • Aji aji Mayabumi,
  • Aji aji Pengasih,
  • dan Asmaragama.

Wayang Arjuna Bukanlah Pemanah Terbaik

Dalam Cerita Wayang Mahabarata, Arjuna digambarkan sebagai seorang pemanah ulung nomor satu di dunia. Nah, faktanya sebenarnya Arjuna ini bukan pemanah terbaik lho.

Sebelumnya, saat Arjuna remaja (kala dilatih oleh Guru Dora) dihutan, ia bertemu dengan anak suku bernama Ekalaya. Ekalaya ini memiliki kemampuan panah sepadan dengan Arjuna. Bedanya adalah jika Arjuna mendapat didikan dari Drona, sedangkan Ekalaya belajar otodidak (tanpa guru).

Drona mengetahui hal ini, dan karena Drona sudah berjanji menjadikan Arjuna menjadi yang terbaik maka Drona kemudian menipu Ekalaya agar mengorbankan jempol kanannya. Semenjak itulah Ekalaya tidak bisa memanah lagi. Jika saja Ekalaya tidak menuruti perintah Drona bisa jadi ketika dewasa ia menjadi pemanah tangguh yang menyaingi Arjuna.

Arjuna Berkesempatan Melihat Wujud Asli Dewa Wisnu

Sebelum perang Bharatayudha dalam cerita Mahabarata berkecamuk, Arjuna harus menghadapi keraguan karena akan melawan kerabatnya sendiri.

Saat itu Krisna yang menjadi kusir kereta Arjuna lalu memberi wejangan kepadanya dan menampakkan wujud aslinya sebagai Dewa Wisnu, Sang Pencipta. Karenanya Arjuna hilang keraguannya dan siap berperang.

Pernah Dihukum Dalam Pengasingan

Cerita ini berkaitan dengan Drupadi yang telah menjadi istri dari kelima Pandawa.

Karena situasinya demikian maka dibuat aturan agar tidak terjadi kesalahpahaman. Aturannya adalah seorang yang tiba masanya bersama Drupadi harus meninggalkan sandal di pintu sebagai tanda dan tidak ada seorang pun yang boleh masuk.

Namun, suatu hari ketika tiba waktu Yudhistira bersama Drupadi, Arjuna menyelonong ke kamar mereka untuk mengambil sebuah panah. Atas perbuatan tersebut maka Arjuna diasingkan selama satu tahun.

Nah, unik bukan fakta fakta yang melingkupi wayang Arjuna? Jika kamu suka bagikan ini pada teman tema kamu dan mari kita berbagi ilmu pengetahuan. Akhirnya terimakasih dan sampai jumpa pada artikel berikutnya.

Categories
Bahasa Jawa

√9 Cerita Wayang Mahabarata yang Disembunyikan

Cerita wayang Mahabarata adalah kisah terkenal dari kebudayaan India yang menggambarkan rivalitas antara Pandawa lima dan Kurawa dalam memperebutkan kerajaan besar Hastinapura.

Kita seakan tidak bosan mendengar cerita wayang Mahabarata yang epic ini. Cerita ini tak pernah ada habisnya untuk dikupas, selain karena alur ceritanya yang mendebarkan, kita juga dapat mengambil pelajaran hidup dari tokoh-tokohnya.

Namun, pernahkah kamu merenung apakah benar cerita wayang Mahabarata yang disajikan di media baik itu media cetak atau virtual telah menggambarkan semua alur ceritanya?

Ternyata belum. Ada beberapa fakta cerita wayang Mahabarata yang disembunyikan entah itu karena disengaja atau tidak. Bagian cerita apa saja itu? simak uraiannya berikut ini.

Nama Asli Duryodana Adalah Suyudana


Ya nama Duryodana yang tenar dalam cerita Mahabarata itu sesungguhnya adalah Suyudana. Dan sisa nama Kurawa yang lain adalah Susasana, Sucala dan seterusnya. Penamaan Duryodana mengarah pada reputasi buruk yang melekat dalam watak mereka.

Alasan Mengapa Duryodana Tidak Berpartisipasi Dalam Swayamvara Drupadi

Kamu mungkin bertanya tanya mengapa dalam adegan Swayamvara Drupadi tidak ada sosok Duryodana. Swayamvara Drupadi sendiri dalam cerita wayang Mahabarata artinya sayembara untuk dapat menikahi Drupadi.

Diketahui Duryodanan tidak mengikutinya karena, ia telah menikah dengan Putri Kalingga, Banowati. Dan ia juga telah berjanji untuk tidak menikahi orang lain. Disini kita tahu meskipun dikenal jahat, ternyata Duryodana adalah sosok yang setia.

Tidak Semua Anggota Kurawa Menentang Pandawa


Diketahui dua orang kurawa putra Destrarasta bernama Vikarna dan Yuyutsu sangat menentang rencana saudara-saudaranya untuk memusuhi dan melawan Pandawa. Sosok yang paling ditentang adalah Duryodana. Mereka juga tidak setuju ketika Drupadi dijadikan taruhan dalam sebuah permainan dadu.

Saudara Laki-laki Drupadi Sebenarnya Adalah Reinkarnasi dari Ekalawya

Awalnya ia lahir dari saudara Basudewa, Dewa Srawa. Ekalauya tersesat di hutan dan dibesarkan oleh Hiranyadanus dan dia dibunuh Krishna saat penculikan Rukmini.

Namun untuk menghormati pengorbanan besar yang dilakukan oleh Ekalawya sebagai guru Daksina, Krisna memberkatinya sehingga dia dapat bereinkarnasi dan membalas dendam pada Drona. Karenanya Ekalawya bereinkarnasi sebagai Drestadyumna kembaran Drupadi.

Sengkuni Memiliki Agenda Tersembunyi Dibalik Rencana Jahatnya


Raja Destrarasta telah mengambil seluruh keluarga istrinya, Gandari sebagai tahanan dan memperlakukan mereka dengan sangat buruk. Keluarganya tidak senang dengan kelakuannya ini. Raja Subala ayah Gandari memutuskan bahwa setiap orang akan mengorbankan makanan mereka untuk memperkuat. Satu anggota terpilih yang akan menjadi alasan yaitu Destrarasta. Sengkuni yang termuda dan terpandai terpilih untuk tugas ini.

Kekuatan Unik Barbarika


Cerita tersembuyi dari cerita wayang Mahabarata yang selanjutnya adalah bahwasannya Barbarika memiliki kekuatan unik yang tidak semua orang tahu.
Sebelumnya, Barbarika adalah putra dari Gatotkaca, karena kekuatan ini, membuat krishna meminta kepalanya untuk beramal.


Cucu Bima putra Gatotkaca Barbarika seharusnya menjadi prajurit hebat dalam cerita Mahabarata. Atas restu Dewa Siwa, ia memiliki panah khusus yang dapat menandai musuh-musuhnya.

Menandai disini maksudnya, menandai siap yang ingin ia selamatkan dan menandai orang yang akan ia bunuh. Berkat kekuatan unik ini, dia bisa mengakhiri perang dalam satu menit saja.

Namun Krishna mengetahui hal yang lebih baik daripada membiarkan ini terjadi. Karena sumpah para ibunya Barbarika selalu berjuang untuk untuk pihak yang lebih lemah, Krishna lalu menempatkan dirinya sebagai seorang brahmana.

Bisma Adalah Satu Satunya Pewaris Tahta yang Sah.


Jadi mari kita mundur sedikit, diawal cerita wayang Mahabarata menceritakan tentang raja Sentanu yang menikahi Gangga yang kemudian melahirkan 8 putra. Delapan putra ini sebenarnya semuanya dikutuk untuk dilahirkan di bumi. Jadi, Gangga berhasil membunuh tujuh yang pertama untuk membebaskan mereka dari kutukan.

Raja Sentanu turun tangan saat ia hendak membunuh anak ke-8 dan menyelamatkan satu satunya putra tersisa yang kita kenal dengan Bisma.

Nama Asli Bisma Adalah Dewabhrata


Ketika Dewabhrata masih muda, ayahnya, Sentanu pergi berburu dan jatuh cinta dengan wanita nelayan lokal, Setyawati.

Namun ayah Setyawati terbaring dalam kondisi sulit. Dia hanya bisa membiarkan Sentanu menikahinya jika putranya menjadi pewaris tahta.

Sentanu kembali ke kerajaannya dengan patah hati. Bisma yang tidak dapat melihat ayahnya dalam keadaan menyedihkan, pergi untuk membujuk Setyawati agar menikahi ayahnya. Menawarkan untuk minggir sebagai pewaris.

Setyawati tidak puas bahkan dia berpendapat putra-putranya dapat mengklaim tahta nanti. Jadi Dewabhrata bersumpah tidak pernah menikah dan menjadikan dia dikenal sebagai Bisma yang agung mengerikan


Penulis Cerita Mahabarata Adalah Tokoh dalam Epic


Fakta ke-sembilan dari cerita wayang Mahabarata sedikit mengejutkan. Pasalnya baru-baru ini diketahui bahwasanya penulis dari epic Mahabarata ternyata juga merupakan tokoh dalam dalam alur cerita Mahabarata? Siapakah dia?

Sebelumnya, kita tahu tidak ada satu pun penulis yang menyatukan cerita Mahabarata, Namun sesuai dengan cerita, Setyawati memiliki seorang putra dengan Resi Parasara sebelum menikah dengan Raja Sentanu.

Sebelum menikah dengan Raja Sentanu Setyawati meminta tiga permohonan, salah satunya adalah bahwa putra yang lahir dari persatuan keduanya akan menjadi orang yang hebat. Segera setelah Setyawati melahirkan di sebuah pulau di Yamuna lahirlah seorang putra yang disebut Resi Wiyasa.

Resi Wiyasa selanjutnya merupakan penyusun Weda serta penulis Purana dan Mahabarata.

Resi Wiyasa Merupakan Ayah Dari Destrarasta dan Pandu

Jadi, dalam cerita wayang Mahabarata, Bisma telah berjanji ia tidak akan pernah memiliki anak.

Masalahnya muncul ketika takdir berkata lain. Kedua anak Setyawati dan Raja Sentanu ternyata meninggal terlalu dini dan menjadikan Setyawati ditinggal bersama dengan dua janda menantunya tanpa anak, serta Bisma dan seluruh tahta kerajaannya yang kosong.

Setyawati lalu memanggil Resi Wiyasa untuk menikahi dua menantunya Ambika dan Ambalika. Ambika melahirkan Destrarasta dan Ambalika melahirkan Pandu.

Itulah dia 10 cerita wayang Mahabarata yang tersembunyi, jika kamu punya fakta tersembunyi lain di balik cerita Mahabarata, bisa tambahkan di kolom komentar. Sekian dan terimakasih.